Jumat, 20 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 147 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 147

Episode dimulai dengan Suman bertanya pada Vividha mengapa dia tidak ingin pergi ke Maayka-nya. Ravish menutupinya dan mengatakan kita berbicara kemarin malam, Vividha memberitahuku bahwa dia akan pergi untuk rasam patahan setelah aku pergi untuk tugasku, dia ingin menghabiskan waktu bersamaku sekarang karena aku akan berangkat bertugas dalam beberapa hari. Suman tersenyum. Ravish melihat Vividha, yang terlihat kesal padanya.

Ankit khawatir dan mengatakan jika Atharv mati maka ... Uma menahannya. Uma bertanya padanya di mana Kailash. Ankit bilang aku tidak tahu, aku mengatakan kebenaran. Dadi meminta Uma untuk memanggil Kailash lagi. Uma menyebut Kailash dan nomor tidak terhubung. Uma mengatakan tidak tahu apa rencana baru yang dilakukan pria ini. Suman bertanya pada Vividha apakah kamu yakin kamu tidak ingin ikut denganku dalam pertemuan klub tentara, Daddy ji dan Vipul juga keluar, Ravish dan Situram tidak ada di rumah, mereka pergi bekerja, akankah kamu mengatur sendiri. Vividha mengatakan iya. Suman mengatakan panggil aku jika kau butuh sesuatu, dan pergi.

Vividha melihat foto Ramakant dan Ravish. Dia mendengar suara dan pergi untuk melihat. Dia melihat bekas darah di lantai dan terkejut. Seseorang lewat di belakang. Dia bertanya siapa yang ada di sana. Vividha pergi ke ruangan itu dan mengikuti tanda darah. Dia melihat lemari dan membukanya. Hanya ada pakaian. Dia menutup lemari dan terkejut melihat Ravish dan Situram di belakangnya.

Ravish bertanya apa yang kamu lakukan di sini. Dia bilang aku mendengar beberapa suara dan datang ke sini, bagaimana kamu kembali lebih awal. Ravish mengatakan kami pergi untuk memeriksa peralatan dan kembali lebih awal karena pengiriman segera terjadi. Dia bilang aku telah melihat darah di luar. Ravish dan Situram melihat darahnya. Situram mengatakan tidak, saya punya beberapa barang dan sayuran, saya akan membersihkannya. Ravish juga membuat alasan.

Bhoomi dan Aditi berbicara tentang Kapten Avinash datang untuk makan malam. Bhoomi meminta Vividha untuk duduk bersama mereka dan berbicara, siap untuk drama, ketika teman Ravish, Avinash datang, melihat wajah Aditi. Kalindi berkata bagus, Aditi memilih seorang prajurit untuknya, adalah api kedua sisi. Dia mengatakan aku benar-benar merasa jika kamu menikahi orang yang kamu cintai, mungkin kamu melanggar kutukan keluarga kami.

Vividha bertanya kutukan? Bhoomi mengatakan ya, sebut kutukan ini atau nasib siapa pun, tidak ada cinta yang terpenuhi dalam keluarga ini, orang yang dicintai tidak mendapatkan pasangan hidupnya, dan pasangan hidupnya tidak mendapatkan cinta. Kalindi berkata Suman memiliki harapan dari kamu, bahwa kamu sangat mencintai Ravish dan memberinya banyak cinta dalam hidupnya. Situram datang dan memberi tahu Vividha bahwa Suman memanggilnya. Ravish marah melihat beberapa dokumen. Vividha pergi ke dapur dan mengatakan aku minta maaf. Suman bertanya mengapa.

Vividha mengatakan aku seharusnya datang ke dapur sebelum dirinya sendiri. Suman mengatakan saya tidak memanggil kamu untuk bekerja di sini, kamu adalah harta karun putra saya dan tanggung jawab saya untuk membuat kamu bahagia. Dia memberi tahu Vividha tentang piring, dan nangka. Dia mengatakan Ravish seperti nangka banyak dan membuat saya memasak ini sejak kecil. Vividha mengingat kembali Atharv dan kembali. Dia membuat sendok jatuh. Suman bertanya apa kau baik-baik saja. Vividha mengatakan aku merasa gelisah. Suman memintanya untuk beristirahat di kamar, haruskah aku memanggil Ravish. Vividha berkata aku akan pergi, dan berlari menangis. Dia mengingat kata-kata Ravish, kata-kata Kalindi dan Suman.

Dia melihat Tuhan berhala dan berpikir pada titik mana kamu membuat saya berdiri, Ravish dan Suman memiliki harapan dari saya, tetapi saya telah memberikan jiwa saya kepada orang lain, apa yang harus saya berikan kepada Ravish dan Suman sekarang. Dia pergi dan mendengar suara dari ruangan yang sama. Dia mengatakan suara apa ini, terakhir kali juga suara datang dari kamarnya. Dia masuk ke dalam ruangan dan pergi membuka lemari. Situram muncul dan bertanya apa yang terjadi Madam Ji, akan saya tunjukkan jalan ke kamar kamu dan menjatuhkan kamu. Dia bilang tidak, aku baik-baik saja dan aku tahu jalannya. Dia pergi.

Ravish khawatir dan duduk berpikir. Dia memanggil seseorang dan mengatakan pekerjaan ini tidak begitu mudah, saya akan menangani ini, meninggalkan semuanya pada saya. Dia menyimpan kertas-kertas di dalam file dan menyimpan file di dalam laci. Dia menutup laptopnya dan mengambil teleponnya. Dia pergi dan membuka pintu kamar. Dia melihat Vividha. Dia bertanya apa yang terjadi, apakah semuanya baik-baik saja. Dia pergi.

Ravish pergi ke kamar. Situram datang dan memberikan file. Ravish bertanya apakah ada yang melihatmu. Situram mengatakan tidak, Vividha datang ke sini lagi, tetapi tidak melihat apapun. Ravish berkata baik, dia tidak perlu ragu. Situram berkata baik. Ravish membuka lemari dan memasuki lorong rahasia.

Vividha menyebut Uma. Uma bertanya bagaimana kabarmu, bagaimana kabar semua orang. Vividha mengatakan semuanya baik-baik saja di sini, orang-orang di sini sangat baik dan sangat mencintaiku, aku merasa sakit hati, Papa telah menempatkanku dalam situasi ini dan melakukan dosa besar, mereka merasa aku sempurna sebagai sahabat dan istri, mereka pikir aku akan mengisi kebahagiaan di rumah mereka.

Uma memintanya untuk tidak menangis, ada pagi setelah setiap malam, pertama kamu harus melihat kegelapan. Vividha mengatakan saya ingin tahu tentang Atharv, apakah kamu menemukan sesuatu. Uma mendengar suara. Vividha bertanya apa suara ini, katakan sesuatu Maa. Uma bergegas dan melihat kemeja bernoda darah Atharv. Dia kaget.

Vividha memintanya untuk menjawab. Uma mengatakan vas pecah oleh tanganku, aku akan meneleponmu nanti, ketika aku menemukan sesuatu tentang Atharv, aku akan memberitahumu, aku harus membersihkan kaca, jika ada yang menginjaknya, itu akan menjadi masalah. Dia berakhir panggilan. Vividha menangis dan mengatakan mengapa aku merasa Maa menyembunyikan sesuatu.

Precap : Uma menunjukkan batu dan kemeja Atharv kepada Dadi. Dia mengatakan ada pembunuh yang tertulis di batu ini. Ankit kaget. Suman memberitahu Vividha bahwa dia akan pergi ke rumah tetangga. Vividha sendirian di rumah dan kekuasaan berjalan. Dia mengambil lilin dan pergi untuk melihat sesuatu.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar