Jumat, 20 Juli 2018

SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 142 SCTV

Advertisement

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 142

Episode dimulai dengan Ravish berbicara dengan saudara perempuannya. Dia bertanya apakah dia mendapatkan hadiah untuk Vividha. Dia bilang saya berasal dari kamp militer dan tidak punya waktu untuk mendapatkan hadiah. Dia meminta dia untuk memberitahu Vividha bahwa istri pertamanya adalah tugas militernya. Dia memintanya untuk tidak membangun rasa takut dalam dirinya, dia tidak takut. Dia bilang kamu takut, datanglah.

Seorang pelayan bertanya pada Vividha apakah dia akan memiliki sesuatu untuk dimakan. Dia mengatakan tidak dan menangis. Sepupu Ravish memberitahu Ravish tentang menjadi romantis, hanya memegang tangannya dan mengatakan dia adalah gadis yang paling cantik. Ravish mengatakan tidak, kamu salah, syuting lebih mudah. Dia bilang baik, lalu tembak. Mereka semua tertawa.

Pelayan bertanya pada Vividha apakah dia menginginkan sesuatu. Dia menolak dan meminta dia untuk tidak mengganggunya. Hamba berkata maaf dan pergi. Dia menutup telinga mendengar keluarga Ravish tertawa dan menggodanya. Mereka menggoda Ravish untuk menemukan namanya di tangan Vividha, yang sulit daripada menemukan teroris. Vividha menangis dan mengingat kata-kata Atharv. Dia melihat tangannya dan R menulis. Dia mengatakan hanya nama Atharv yang tertulis di hati dan pikiran saya, lalu bagaimana nama orang lain dapat ditulis di tangan saya. Dia terus tangannya di atas nyala lilin dan menangis.

Suman dan semua orang mendapatkan Ravish ke kamar. Dia melihat ke dalam ruangan. Suman mengatakan bahwa kamu dan cinta Vividha dilihat oleh semua orang, karena kamu berdua dibuat untuk satu sama lain, nama kamu tertulis dalam takdirnya, bukan hanya tangannya. Dia meminta mereka untuk tidak menggoda Ravish, dan memintanya untuk masuk ke dalam ruangan. Ravish mengetuk pintu dan masuk ke dalam.

Vividha menangis dan menggerakkan tangannya dari lilin. Ravish tersenyum melihat dia dan berkata maaf…. Dia mengatakan siapa kamu. Dia mengatakan Mam… .Dia mengatakan saya tidak ingin teh atau kopi. Dia bilang aku minta maaf tapi aku ... Dia bilang kau tersesat, aku tidak menginginkan apa pun. Dia kaget. Dia tidak melihat dia dan menyeretnya di luar memegang tangannya.

Suman dan semua orang mendengarnya dan kembali. Mereka semua kaget. Suman bertanya pada Vividha mengapa kau membuat Ravish keluar dari ruangan. Dia meminta Ravish adalah segalanya baik-baik saja. Vividha mengatakan dia memanggilku Mam jadi ... Mereka semua mulai tertawa. Suman mengatakan Ravish, dia adalah istrimu, bukan istri perwira komandanmu, maukah kau memanggilnya Mam. Adik perempuannya bercanda bahwa dia juga memberi hormat kepada Vividha. Bhoomi berkata bahwa Ravish seharusnya berseragam, bukan sherwani.

Suman mengatakan cukup sekarang, kamu berdua masuk ke dalam ruangan sekarang. Ravish dan Vividha memasuki ruangan. Dia menutup pintu. Dia khawatir melihatnya. Dia menatapnya, dan dia melihat dia menatapnya di cermin. Dia mengambil kelopak mawar dari tempat tidur. Vividha menghapus chunri dan perhiasannya dengan marah. Dia menyimpan kelopak di meja samping. Dia mengatakan maafkan aku Mam, maksudku Vividha, pin keselamatanmu menyakitimu…. Dia tidak mendengarkan. Dia melihat bahunya berdarah dan berjalan ke arahnya. Dia berbalik dengan marah dan mendorongnya. Dia mengatakan kamu memiliki ...... Dia berbalik dan melihat bahunya berdarah di atas sherwani. Dia mengatakan darah .... Dia mengatakan luka kecilnya, itu akan baik-baik saja.

Dia mengatakan maaf, itu terjadi karena aku. Dia mengatakan itu bukan karena aku, aku terluka dalam perjumpaan, tidak perlu khawatir, santai. Dia bilang tapi darah…. Dia mengatakan santai, itu hanya luka, peluru membuat luka ini. Dia meminta peluru. Dia mengatakan kamu akan mengetahui aku m kapten di tentara, aku hanya akan datang. Dia menyingkirkan sherwani. Dia berbalik dan menangis.

Dia mendapat kotak pertolongan pertama dan memanggilnya keluar. Dia bilang aku minta maaf, aku tidak ingin menyakitimu. Dia bilang aku tahu ini, ambil ini. Dia berbalik kepadanya dan melihat luka dan kotak pertolongan pertama. Dia mengatakan saya ingin memberi tahu kamu bahwa pin pengaman telah melukai bahu kamu, pendarahannya, kotak ini berisi obat-obatan, dan menerapkannya. Dia menyimpan kotak itu di sana dan mengambil perban untuk bantuannya juga. Dia membersihkan luka berdarahnya, sementara dia menggunakan obat untuk lukanya. Dia menangis. Dia menatapnya.

Dia melihat banyak patch kapas berdarah dan mengingat keadaan Atharv yang terluka. Ravish bertanya apakah kamu banyak menyakiti Vividha, saya minta maaf, mungkin kamu tidak bisa melihat begitu banyak darah, saya tidak menyadari itu, kesalahan saya.

Uma keluar dan melihat rumah Sujata terkunci. Dia berpikir di mana Sujata. Dia melihat sapi itu gelisah. Dia mendapat ember air dan memberi makan sapi. Dia berpikir mengapa tidak ada yang pulang, Sujata tidak pernah meninggalkan sapinya, ada yang salah, dimana Atharv.

Ravish mengatakan sebenarnya saya ingin gunting ... itu ada di sana. Dia pergi ke dia dan melihat lukanya. Dia menangis dan terus gunting. Dia bilang saya tahu beberapa hari terakhir sibuk bagi kamu, kami tidak bisa berbicara satu sama lain, kamu akan lelah dan malam pertama pernikahannya, saya .... Dia berbalik dan melihat dia tidur. Dia melihat perban di bahu belakangnya. Dia menangis. Dia mengambil bantal dan pergi untuk beristirahat di batuk. Dia merasa lega. Dia melihat dia menangis dan berpikir mungkin pilihan ayah benar. Dia pikir dia menangis melihat lukanya.

Pagi harinya, Uma pergi ke kuil dan mencari Atharv. Dia menemukan tanda-tanda darah dan gelang gelang Atharv. Dia mengingat kata-kata Vividha dan Kailash. Vividha  bangun mengingat Atharv dan berteriak Atharv. Ravish pergi untuk joging dan berhenti mendengarnya. Dia menatapnya.

Precap : Vividha turun ke bawah. Kalindi bertanya padanya bagaimana dia datang seperti ini, dia adalah pengantin baru dan tanpa sindoor dan mangalsutra. Suman mengatakan Vividha, bagian dari tubuh dan jiwanya. Dia meminta Ravish untuk mengambil tanggung jawab membuat Vividha menerapkan sindoor dan memakai mangalsutra. Ravish melihat Vividha. .

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar