Kamis, 26 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 102

Advertisement

Episode dimulai dengan Pria berjilbab itu mengatakan kepada tetua bahwa darahnya belum memadat, itu mengingatkannya pada masa lalunya bahwa segala sesuatu dalam hidup dapat direnggut dari kamu setiap saat. Dia mengatakan dia akan mendapatkan apa yang dia miliki. Pria yang lebih tua bertanya bagaimana, Indhravadan memiliki seluruh pasukannya. Pria berjilbab itu mengatakan dia akan cukup untuk Indravadhan, pasukannya dan istana ini, Amirkot dan Gayatri semuanya akan menjadi miliknya.

Di pagi hari, Rana ji dan Gayatri berdoa di luar istana. Penunggang kuda mengarungi hutan. Pandit ji meminta Rana ji dan Gayatri menyelesaikan Pooja untuk perdamaian Amirkot. Mereka meminta Rana ji memberi air lima sungai kepada Tuhan.

Penunggang kuda itu sampai di luar istana, dia melemparkan anak panah untuk memecahkan pot air. Mereka semua terkejut dan melihat sekeliling saat dia datang ke istana menunggang kuda. Rana ji menghampirinya dan bertanya apa alasan dari ejekan ini, seandainya dia tidak menyelamatkan kehidupan istrinya, dia akan menghukumnya sekarang. Mengapa dia memasuki kehidupan orang lain tanpa undangan.

Pria itu membaca dalam syair puitis bahwa dia telah datang ke rumahnya sendiri, mengapa dia akan meminta izin. Dia mengatakan ini adalah rumahnya. Raaj Mata bertanya pada Rana ji siapa pria ini? Pria itu mengatakan itu bukan kesalahannya Rana Indravadhan, ia terlibat dalam hal-hal lain. Dia mengatakan dia telah memberikan perkenalannya kemarin bahkan, dia adalah Maharaja Amirkot. Rana ji mengatakan itu saja, dia menyelamatkan hidup istrinya tidak berarti dia akan berbuat kesalahan. Gayatri mengatakan dia memanggilnya Raja dan tidak memiliki sopan santun untuk berbicara dengan orang lain, jika dia harus mengatakan sesuatu dia harus turun kuda dan berbicara kepadanya.

Dia datang ke Rana ji dan memanggilnya Rana indravadhan putra singh dari Rana ji Premvadhan Singh putra Rana Surivadhan Singh putra Rana Prithvivadhan Singh. Rana ji bertanya mengapa dia memberi pengenalan keluarganya. Dia bertanya Raaj Mata apakah dia akan memberitahu siapa dia, atau haruskah dia menceritakannya sendiri.

Rana ji meminta dia untuk langsung. Dia berteriak namanya, Himmat Singh Chohan, ayah Gajer Singh Chohan dan putranya adalah Avdesh Singh Chohan, itu adalah saya. Rana ji bertanya bagaimana dia mendapat otoritas untuk menyebut dirinya Maharaja Amirkot. Dia bertanya pada Raaj Mata jika dia tidak mengajarkannya sejarah Amirkot. Rana ji meminta dia untuk lurus, apa yang dia inginkan? Dia mengatakan Amirkot! Dia mengatakan Amirkot adalah warisannya, itu miliknya sekarang. Rana ji tersenyum.

Raaj Mata berkata bahwa singgasana adalah milik para raja, bukan mereka yang melarikan diri. Raaj Mata mengatakan kakek Rana ji telah memenangkan Amirkot dalam perang. Pria itu mengatakan bahwa bahkan perampok menunjukkan hak mereka atas barang-barang yang dirampok, itu tidak berarti itu milik mereka. Dia mengatakan dia akan memenangkan Amirkot dalam pertarungan. Gayatri mengatakan waktu itu telah pergi ketika keputusan diambil dengan pedang.

Rana ji mengatakan pedangnya selalu dinaikkan ke kanan, bukan untuk orang gila seperti dia untuk menantangnya. Pria itu mengatakan bahwa di Rana ji hanya mengalir air, bukan darah. Rana ji mengatakan dia adalah Rajput, dia akan memberinya pembuktian besok bahwa pada singa tahta Amirkot memerintah dan singa melakukannya. Pria itu menantangnya untuk besok dengan permulaan fajar, mereka akan memutuskan siapa yang menjadi milik Amirkot. Dia meminta Gayatri untuk berdoa kepada Rana ji, Gayatri mengatakan tidak Rana ji tapi dia membutuhkan doa. Mereka saling beradu pedang.

Cheetah memegang tangan Swarna di koridor. Dia mengatakan kepadanya untuk pergi sekarang, bagaimana jika Laksh memperhatikan mereka. Cheetah mengatakan dia selalu berpikir bahwa hanya serakah yang tinggal di istana, tetapi ada boneka kaca juga. Ibunya selalu menceritakan kisah istana, dia tidak akan pergi sampai dia merasa aman. Swarna mengatakan kepadanya bahwa Lakshraj adalah suaminya, dia aman bersamanya.

Cheetah mengatakan bahwa tidak ada hubungan dengan elang dan burung gereja. Dia mengatakan dia adalah manusia jalanan, masih dia berjanji bahwa dia tidak akan membiarkan siapa pun menghancurkan hidupnya. Swarna mengatakan hak untuk menyelamatkannya hanya dengan Lakshraj, Cheetah tidak memiliki hubungan dengannya. Dia tidak harus meningkatkan masalahnya, dan dia tidak akan bertemu dengannya lagi.

Gayatri memberi tahu Rana ji bahwa dia tidak akan melawan tantangan ini. Kunwar ji bertanya apakah mereka harus bersembunyi di istana mereka jika seseorang menantangnya di istana mereka sendiri. Gayatri mengatakan Rana ji tidak menerima tantangan itu. Gayatri mengatakan bahwa subjek bukanlah milik Rana ji yang dia tusuk itu.

Rana ji mengatakan ini bukan tentang subjek Amirkot, ini tentang rasa hormat dari Amirkot. Haruskah dia duduk di istana, seperti wanita dengan gelang. Gayatri mengatakan pertarungan ini seharusnya diperjuangkan dengan kelicikan. Dia mengatakan bahwa pria itu tidak akan bertarung seperti Rajput yang sebenarnya. Rana ji bertanya siapa yang dia ragukan, pedangnya atau keberaniannya. Dia mengatakan akan ada pertarungan ini.

Precap : Raaj Mata memberitahu Gayatri bahwa Rana ji akan bertarung dengan aturan Rajput, tetapi Avdesh tidak akan mengikuti aturan apa pun.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar