Jumat, 27 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 108

Advertisement

Episode dimulai dengan Kunwar ji meneruskan tangan persahabatan ke Avdesh. Gayatri dan Rana ji menunggu jawabannya. Avdesh berteriak di Kunwar ji untuk keluar sekarang. Dia tidak pernah bisa memikirkannya.

Rana ji tersenyum penuh kemenangan. Avdesh mengambil pedangnya. Kunwar ji ketakutan sekaligus dan mengatakan dia akan pergi. Avdesh mengatakan tidak ada yang harus terjadi pada Rana ji. Avdesh berpikir bahwa untuk memenangkan kepercayaan, orang harus memenangkannya terlebih dahulu. Sekarang permainannya akan menyenangkan.

Gayatri membuat Swarna minum sup dengan tangannya sendiri, dia mengeluh bahwa Swarna tidak menceritakan tentang penyakitnya. Swarna memeluk Gayatri dan mengatakan dia sudah memiliki begitu banyak ketegangan. Gayatri bertanya Swarna jika Laksh merawatnya? Swarna berpikir tentang Cheetah dan mengatakan ya, dia merawatnya.

Gayatri mengatakan Kunwar ji merawatnya dengan baik, dia tidak pernah berpikir dia akan sangat peduli. Swarna berpikir tentang Cheetah dan mengatakan dia menganggapnya salah. Gayatri mengatakan kepada Swarna bahwa ibunya mengatakan seseorang harus merokok rumah dengan kappoor ketika seseorang sedang sakit. Dia menuju untuk pergi. Swarna bertanya-tanya bagaimana ia harus memberi tahu Gayatri bahwa ia tidak memikirkan Laksh tetapi orang asing.

Di aula istana, Avdesh mendapat hadiah dengan senang hati. Rana ji bertanya apa ini. Avdesh mengatakan itu pasti dari Raajeshwari. Dia ingat hari ulang tahunnya selalu seperti itu hari ini. Dia membawa sebotol kecil. Gayatri bertanya apa ini. Dia mengatakan ini harus mengandung darah Rajeshwari hanya untuk mengingatkan mereka terikat dengan suatu hubungan.

Rana ji bertanya di mana saudaranya berada. Avdesh mengatakan dia seperti angin kencang yang tidak ada di mana-mana. Raaj Mata menyapanya. Avdesh menyentuh kakinya, dia memberkati dia. Avdesh meminta izin untuk memanggilnya Maa sebagai hadiah. Raaj Mata mengangguk.

Rana ji bertanya pada Avdesh apakah dia tidak akan meminta hadiah kepadanya. Avdesh mengatakan dia tidak akan bisa memberikan itu kepadanya. Rana ji berjanji akan memberikan itu padanya. Sorakan Avdesh, dan mengatakan dia ingin mengalahkan Rana ji sekali. Rana ji mengatakan menang dan kehilangan materi saat mereka tidak berteman dan hari ini adalah hari perayaan. Hari ini, ulang tahunnya akan dirayakan di istana.

Avdesh bersorak dan mengatakan untuk pertama kalinya, dia akan merayakan ulang tahunnya dengan pemiliknya. Dia memiliki banyak uang dalam hidup, tetapi dia menyaksikan cinta untuk pertama kalinya. Kokilla dan Kunwar ji mendengar ini, Kokilla mengutuknya karena meminta kesempatan sementara dia menolak bantuan Kunwar ji saat itu. Kunwar ji mengatakan dia bukan orang biasa, tetapi berjanji Kokila akan memenangkannya malam ini.

Swarna bersiap-siap, dia melihat ke belakang untuk menemukan Cheetah menatapnya. Dia mengatakan dia datang untuk memberitahunya bahwa para tamu ada di sini. Swarna mengangguk, dan memegang tangan Cheetah. Dia mengatakan terima kasih kepadanya untuk semuanya.

Laksh datang dan memperhatikan mereka. Dia mengatakan fungsi itu hanya untuk orang kerajaan. Swarna meninggalkan tangan Cheetah. Laksh mengatakan pengemis seperti dia tidak diperlukan di sana, itu adalah perusahaan tempat duduk bukan tempat tidur. Dia memegang tangan Swarna dan membawanya keluar dari ruangan.

Rana ji memainkan piano di pesta. Gayatri senang melihatnya. Avdesh menatapnya. Kunwar ji menghargai Rana ji. Rana ji mengatakan hari ini Avdesh memanggil Raaj Mata sebagai Maa, hubungan mereka bukan hanya persahabatan tetapi persaudaraan.

Seorang saudara tidak pernah ditolak, dia akan memberi Avdesh kesempatan untuk apa yang dia inginkan. Avdesh mengatakan tidak ada kewajiban untuk memenuhi keinginannya. Rana ji bertanya di mana game Avdesh ingin dia mengalahkannya atau kalah. Avdesh memberikan Rana ji pistol, dia mundur dan mengatakan mereka sekarang harus melihat siapa yang mengambil tujuan yang baik di antara mereka. Dia menyimpan gelas di atas kepalanya.

Rana ji mengambil tujuannya. Raaj Mata mengatakan permainan adalah cara untuk membuat dirinya bahagia. Gayatri mengatakan mereka tidak akan memainkan game ini, bagaimana jika ada yang terkena. Avdesh mengatakan dia tidak khawatir sekarang, dia akan menerima kematian bahkan. Dia akan berpikir bahwa wanita tercantik di dunia menghentikan suaminya untuknya.

Gayatri mengatakan ini bukan permainan, mereka tidak perlu mempertaruhkan nyawanya untuk perayaan. Avdesh datang ke Gayatri dan meminta maaf padanya, dia bilang dia tidak pernah memiliki hubungan dan ikatan, maka bagaimana dia akan memahaminya. Dia mengatakan dia dan saudara perempuannya selalu bermain seperti itu, dia mengerti bagi mereka ini adalah yang aneh. Gayatri memintanya untuk tidak meminta maaf lagi dan lagi.

Avdesh mengatakan pada Rana ji bahwa tidak semua orang mendapatkan segalanya dalam hidup. Rana ji mengatakan dia telah berjanji pada Avdesh bahwa dia akan mendapatkan kesempatan, tidak perlu bahwa satu kehidupan pasak di setiap pertandingan. Avdesh mengatakan dia tidak ingin membuat Rana ji kalah. Rana ji bertanya dia sendiri juga tidak mau kalah, lalu siapa yang kalah? Avdesh mengatakan keberuntungan. Rana ji bertanya-tanya apa permainan itu. Avdesh mengatakan itu adalah Choker.

Precap : Avdesh mengatakan orang yang akan memenangkan Choker akan mendapatkan air, tanah dan uang dari negara ini. Jika Rana ji setuju? Gayatri khawatir tetapi Rana ji menerima.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar