Jumat, 27 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 106

Advertisement

Episode dimulai dengan Avdesh memegang tangan Gayatri, Rana ji melihat mereka bersama. Kunwar ji dan Kokilla mengatakan bahwa tidak ada yang bisa mempercayai satu sama lain, dia harus melihat Avdesh. Dia ingin membunuh Rana ji sekarang adalah teman. Kunwar ji mengatakan dia tidak mengerti bahwa Avdesh mengerti dia harus terlebih dahulu meletakkan tangannya di leher Rana ji.

Rana ji bertanya pada Gayatri mengapa dia begitu terkejut. Avdesh mengatakan mengapa dia tidak akan terkejut, dia telah melihatnya sebagai musuh di pagi hari. Rana ji memberitahu Gayatri bahwa Avdesh meninggalkan kota, dia pergi ke sana dan menjadi teman dengan Avdesh sehingga dia membawanya pulang. Avdesh mengatakan pada awalnya dia merasa canggung, lalu dia berpikir apa temannya itu adalah miliknya juga. Gayatri pergi untuk menyajikan makanan. Rana ji mendapatkan Avdesh di dalam makanan.

Gayatri sedang melayani makanan, Rana ji dan Avdesh datang ke meja. Gayatri menghentikannya mengambil kursi Rana ji. Avdesh mengatakan dia datang untuk menggantikannya, tetapi dia adalah orang yang seperti anggota keluarga. Dia mengambil kursi lain. Kunwar ji mengatakan bahwa untuk sesaat dia mengira Avdesh akan menang hari ini tapi bagaimana dia kalah.

Avdesh berdiri mengatakan dia akan membuatnya mengerti, dia meletakkan tangan Kunwar ji di atas meja dan mengambil pisau. Kunwar ji menolak, tetapi Avdesh memberitahu dia untuk tidak menggerakkan tangannya. Dia mengetuk pisau di tangannya di atas meja. Ketika ia berhenti, Kunwar ji senang bahwa tangannya disimpan tetapi papan meja di bawahnya telah dipotong menjadi bentuk tangan yang tepat.

Avdesh menyerahkan pisau ke Kunwar ji mengatakan itu adalah gilirannya sekarang. Kunwar ji mengatakan dia khawatir tentang Avdesh, bagaimana jika tangannya bergerak. Avdesh terus tangannya mengatakan tangannya tidak akan bergerak, ada api di tubuh dan darahnya. Dia bertanya kepada Kunwar ji apakah dia takut menjadi Rajput. Kunwar ji mulai mengetuk pisau, Avdesh membunuhnya agar lebih cepat. Dia akhirnya melukai tangan Avdesh. Dia mengisap lukanya, Gayatri marah padanya. Avdesh mengatakan dia telah melakukannya tanpa melihat, dan Kunwar ji tidak bisa melakukannya di depan matanya. Kunwar ji mengatakan ada debu di matanya.

Avdesh mengatakan jika Rana ji ada di sana, dia akan melakukannya. Rana ji tidak pernah takut menghadapi situasi apa pun. Kokilla bertanya pada Avdesh mengapa dia kalah saat itu. Avdesh mengatakan keberuntungan sangat berarti, takdir membawanya di antara mereka hari ini. Dia mengambil minuman untuk menamakannya dengan persahabatan mereka.

Raaj Mata memberi tahu Rana ji bahwa Gayatri memasak dengan tangannya sendiri hari ini, Rana ji meminta dia untuk menggigit gigitan pertama dengan tangannya sendiri juga. Avdesh tidak menyukai ini, menatap Gayatri dan sebelum gigitan itu bisa sampai ke mulut Rana ji, dia menjatuhkan gelas di lantai. Rana ji bertanya apa yang terjadi, dia meminta maaf bahwa itu jatuh. Rana ji memintanya untuk mendapatkan gelas lain. Gayatri tidak menyukai tatapannya.
Rana ji dan Avdesh memainkan panah dan panah. Rana ji mengambil satu tujuan, lalu yang lain saat Avdesh memperhatikannya. Tujuannya sempurna. Avdesh mengatakan dia bisa bersumpah bahwa Rana ji tidak akan mengambil tujuan ini dengan sempurna tanpa melihatnya. Rana ji mengatakan itu pedang, panah atau panah, tujuannya tidak pernah salah.

Avdesh Rana ji memakai penutup mata dan memberinya sebuah panah. Rana ji melempar panah ke tempat sempurna dan mengatakan dia tidak perlu melihatnya. Avdesh mengatakan dia harus melakukan ini dengan senjata juga, jika dia menang, Avdesh akan melakukan apa yang Rana ji akan minta padanya sepanjang hari. Dia mengambil pistol menunjuk ke arah dahi Rana ji.

Gayatri datang dan melihat panggilan ini memanggil nama Rana ji. Rana ji mengatakan pada Gayatri bahwa Avdesh hanya memberikan pistol kepadanya, itu kosong juga. Avdesh mengatakan sepertinya Gayatri tidak percaya padanya. Dia mengatakan pada Rana ji bahwa dia suka susu dan madu sebelum tidur. Rana ji meminta Gayatri membuat gelas untuknya.

Gayatri sedang mempersiapkan susu, dengan singkat mengatakan bahwa dia berbicara sangat manis seolah-olah dia tinggal di sebuah botol madu. Dia berbalik dan memukul Avdesh yang menyimpan susu. Gayatri mengatakan dia menyesal atas apa yang terjadi di luar, dia pikir itu Rana ji. Dia menampar gelas di atas meja.

Gayatri mengatakan dia harus marah, dia menantang Rana ji lalu langsung berubah. Bahkan pelayan pun tidak sering mengubah hal ini. Avdesh mengatakan dia bahkan bisa mengubah yang lain juga, apa yang baru tentang mengubah dirinya sendiri. Rana ji bertanya pada Avdesh apakah dia mengirim pesan ke tempatnya. Avdesh mengatakan dia akan mencoba besok lagi. Rana ji membawanya untuk menunjukkan kamarnya. Gayatri mencurigai Avdesh.

Precap : Rana ji membawa Gayatri keluar ke halaman belakang, katanya dia keliru. Mereka berbagi beberapa momen yang nyaman bersama tetapi Avdesh keluar dan menyalakan batang korek api.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar