Jumat, 27 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 112

Advertisement

Episode dimulai dengan Avdesh menerima bahwa Gayatri tidak tahu siapa yang akan dia temui, dia memberinya solusi bahwa dia akan mengembalikan Indravadhan dengan segalanya hanya jika dia menjadi Rani dari Avdesh. Semua orang terkejut.

Rana ji pergi dan mengalahkan Avdesh dengan keras. Dia mengatakan bahwa meskipun dia bukan Raja tetapi dia tidak berhenti menempatkan Singh setelah namanya, hari ini dia akan mendengar raungan Singh itu. Dia mengalahkan Avdesh lebih keras dengan ikat pinggangnya.

Avdesh akan dipukuli. Gayatri akhirnya menghentikan Rana ji. Avdesh menoleh padanya. Dia bertanya pada Rana ji mengapa dia berhenti, dia harus dibunuh karena dia tidak punya hak untuk hidup. Rana ji mengatakan dia akan memenuhi keinginannya dan memegang sepotong pertunjukan di aula untuk mematahkan kepalanya.

Kunwar ji menghentikan Rana ji dan mengatakan itu tidak cocok untuk Rajput untuk membunuh pria tak bersenjata. Rana ji menjatuhkan bagian pertunjukan dan pergi untuk memeluk Gayatri. Avdesh berdiri dan mengatakan Gayatri benar, dia tidak akan pernah menjadi Rana ji.

Dia menerima bahwa dia adalah orang yang menyerang di belakang. Rana ji mencintainya dan memberinya kebahagiaan. Avdesh mencintainya dan memberinya satu-satunya rasa sakit. Dia mengatakan Gayatri benar. Gayatri mundur, ketika Avdesh berlutut dan mengatakan dia tidak layak menerima hukumannya. Dia akan menghukum dirinya sendiri. Dia mengambil sumpah yang sampai nafas terakhirnya dia tidak akan membiarkan luka di dadanya sembuh.

Dia berdiri dan berkata kepada Rana ji bahwa dia baik ketika dia adalah Raja dan ketika semuanya telah direnggut darinya, dia bahkan lebih baik. Dia berpikir untuk menyamakannya, tetapi sekarang dia mengerti bahwa hanya Rana ji yang memiliki hak di atas takhta Amirkot ini. Dia mengatakan dia mengembalikan Rana ji dengan semua barang-barangnya. Avdesh mengatakan jika Rana ji pernah membutuhkannya dalam hidup ... Rana ji mengatakan ada hewan di dalam dirinya yang tertidur, sebelum bangun dia harus pergi.

Avdesh meninggalkan istana dengan lemah. Rana ji mengambil Gayatri di dalam. Swarna juga pergi. Kokilla bertanya pada Kunwar ji apa yang terjadi sekarang, ini hanya idiot bodoh. Kokilla mengatakan dia memenangkan pertandingan dan mengembalikannya. Kunwar ji mengatakan ini bukan akhir dari kisah Avdesh, dia akan menyerang Rana ji lagi. Avdesh melihat kembali istana, dan pergi.

Raaj Mata datang ke pengaturan di hutan di mana seorang pria bersiap-siap. Dia ingat boneka itu, dan catatan bahwa jika dia tidak bertemu dengannya di hutan, sekarang rahasianya tidak lagi menjadi rahasia. Dia berteriak di mana dia, beraninya dia mengiriminya peringatan.

Pria itu memiliki mata palsu, ia menyebut bahwa di hutan hanya singa mengaum, bukan kucing. Dia datang ke depan dengan anak buahnya dan bertanya Raaj Mata apakah dia punya waktu untuk datang kepadanya. Seandainya dia datang ke Amirkot, dia akan merebut bulu emasnya. Bagaimana jika Rana ji tahu tentang rahasianya?

Di dalam kamar, Rana ji berkata kepada Gayatri bahwa dia tidak mengerti bagaimana meminta maaf padanya atau tidak, dia telah memperingatkannya di setiap langkah tetapi dia telah kehilangan segalanya. Gayatri mengatakan dia kehilangan uangnya, bukan keluarganya dan dia. Rana ji mengatakan orang-orang Amirkot adalah tanggung jawabnya, dia telah mengecewakan mereka semua. Gayatri memikirkan sebuah ide.

Raaj Mata berteriak pada Sartaj bahwa dia adalah Raaj Mata dari Amirkot, tanah, udara, dan langit ini semuanya miliknya. Sartaj tertawa, katanya angin bisa berubah kapan saja. Dia bilang dia tidak punya waktu untuk mendengarkannya. Dia mengatakan dia ingin menjaga harga rahasianya yang belum dia dapatkan selama enam bulan terakhir. Raaj Mata mengatakan ini untuk pertama kalinya. Sartaj mengatakan Yashoda selalu datang dengan seikat uang kepadanya. Mata Raaj mengatakan Yashoda telah meninggal.

Gayatri datang bernyanyi untuk Rana ji saat dia duduk kesal. Dia memegang piring, membuat gigitan untuknya tetapi dia menyangkal. Dia bersikeras padanya untuk memilikinya. Dia meninggalkan sofa. Dia memegang tangannya kembali. Keduanya makan dengan sendok yang sama. Dia membaringkan kepalanya di dadanya. Rana ji mengatakan takdir selalu menentangnya, bagaimana rasanya menjadi sangat baik untuk membuat mereka bersama. Dia berjanji Gayatri tidak mengulangi kesalahan seperti itu.

Avdesh mengendarai kudanya dengan marah. Baba-nya menghentikannya dan mengatakan dia sangat menderita, dia butuh istirahat sekarang. Avdesh berpikir tentang Gayatri. Orang tua itu bertanya apakah dia melakukan ini semua untuk wanita itu, dia bisa menculik wanita itu untuknya. Avdesh memberitahu dia untuk menunjukkan rasa hormat karena dia adalah masa depannya Rani.

Dia benar-benar mencintainya dan akan mendapatkannya dengan cara apa pun. Dia menonton sebuah mobil dan mengatakan ini adalah motor Raaj Mata, lalu pergi untuk melihat keberadaannya. Sartaj memberitahu Raaj Mata untuk tidak membuatnya takut, jika dia berpikir bahwa membunuh Yashoda atau Sartaj akan mengubur rahasianya. Dia mengatakan jika dia meninggal, rahasia ini tidak akan tetap menjadi rahasia, dan jika Rana ji tahu tentang hal itu, tidak akan ada orang untuknya dan Amirkot. Avdesh mendengar ini.

Precap : Raaj Mata membawa Avdesh yang terluka parah kembali ke istana. Rana ji mengatakan dia tidak akan masuk, tapi Raaj Mata mengatakan sampai dia sembuh dia akan tinggal di sini.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar