Rabu, 18 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 36

Advertisement

Episode dimulai dengan Semua orang kaget melihat bomnya. Rana ji mengambil bom itu dan keluar dari panggung. Gayatri memegang tangan Rana ji, dia meminta untuk meninggalkannya tapi Gayatri mengatakan bahwa hidupnya terikat padanya, mereka akan hidup atau mati bersama. Rana ji melempar bom yang berlari keluar, Gayatri dan Rana ji saling berpelukan saat ada ledakan. Semua orang berteriak pada Rana ji sambil menangis. 

Seth ji menangis untuk putrinya, mengatakan tidak beruntung tapi tindakannya telah menyambarnya darinya. Laksh tersenyum tapi senyumnya memudar sekaligus saat Rana ji muncul dengan Gayatri di pelukannya, tak sadarkan diri.

Rana ji mengatakan kepada semua orang bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan, dia tidak sadarkan diri. Dia membawa Gayatri ke dalam, duduk bersamanya dan menaburkan air ke wajahnya. Gayatri bangun, semua orang lega. Maa bertanya pada Gayatri apakah dia baik-baik saja. Gayatri bilang begitu. Seth ji terimakasih Rana ji, Rana ji bilang dia sudah melakukan hal yang sama kalau ada orang lain. Dia bilang dia tahu bahwa hidup tidak berjalan sendiri, itu akan menghilangkan kebahagiaan dan senyuman seseorang.

Seth ji mengatakan bahwa dia telah menyelamatkan nyawa putrinya dan telah membeli Seth Govind tak ternilai harganya. Rana ji mengatakan kepadanya bahwa topinya memiliki rasa hormat, dan tidak ada yang berharga daripada rasa hormat. Seth ji bertanya siapa yang bahkan membawa kelapa itu. Swarnlekha mengatakan bahwa dia telah membawanya. Semua orang menatapnya dengan heran. 

Swarnlekha mengatakan bahwa dia telah menyimpan kelapa di sana, tapi untuk itu Laksh memintanya untuk dilakukan. Setiap mata sekarang beralih ke Kunwar Lakshraj. Laksh bilang dia memintanya untuk menyimpannya saja, dia tidak tahu siapa yang membawanya. Rana ji mengatakan siapapun yang telah melakukannya, itu akan menjadi yang terakhir dalam hidupnya. Dia bilang dia sudah memulai permainan tapi akan diakhiri oleh Rana ji. Dia bilang dia akan mengungkap dia dalam dua jam, pernikahan akan berlangsung setelah itu. Raaj mata mengatakan Rana ji benar, ritual sindoor tidak akan dilakukan sampai orang yang tidak taat tidak tertangkap. 

Rana ji meminta Aurangzed untuk menutup semua pintu istana, tidak ada yang harus keluar. Saroj meninggalkan aula, seorang penjaga menangkapnya berlari di koridor dan menghentikannya terbata-bata. Laksh datang ke sana dan mengatakan bahwa dia adalah orangnya dan sedang mencari Laksh, penjaga itu meninggalkan dengan patuh. Laksh mengambil Saroj.

Maa menyuruh Gayatri untuk tidak khawatir, dia akan tertangkap. Bhabi mengatakan jika Gayatri akan meninggalkan pengantin wanita yang tidak lengkap seumur hidup jika penyerang tidak tertangkap. Gayatri bilang dia bersama Rana ji, dan bukan sindoor tapi hidup Rana ji itu penting.
Laksh membawa Saroj ke samping. Saroj meminta maaf dia mengatakan tidak ada yang bisa menyentuhnya saat dia ada di sana dan memeluknya. Pelacur Laksh Saroj. Kunwar ji dan Kokilla mendengar ini. Laksh mengatakan kepada Saroj bahwa ketika hidup tidak ada yang bisa melakukan apapun, jika tidak, dia telah berusaha sebaik-baiknya agar Rana ji dan gadis itu terbunuh dalam ledakan bom. Penjaga itu memberitahu Rana ji bahwa dia telah menutup semua pintunya. Rana ji memintanya untuk membiarkan semua orang dari istana berdiri di depannya, ini saatnya untuk hasil.

Kunwar ji datang ke sana, dia terus mengulurkan bahu Laksh dan mengatakan anak bebek tidak harus diajari berenang. Dia membanggakan bahwa darahnya mengalir di tubuh Laksh. Kokilla mengatakan dia benar, Laksh juga berencana menyukainya dan semua rencananya gagal seperti ayahnya juga. Kunwar mengolok-olok Kokilla seolah semua penyamarannya selalu berjalan mulus. Seorang penjaga datang untuk memanggil mereka semua ke Rana ji. Sarog takut

Rana ji mengatakan api ini akan memutuskan siapa yang menyerangnya. Dia diserang bom, harus ada bubuk pistol di tangannya. Saroj takut dan bertanya-tanya mengapa dia tidak membersihkan tangannya, dia tidak akan aman sekarang. 

Satu per satu pelayan maju ke depan. Laksh berpikir bahwa Saroj akan tertangkap, bagaimana jika dia mengambil namanya. Saroj maju selangkah demi selangkah, dia diminta untuk tetap menjaga api. Dia mengulurkan tangannya, Laksh pose untuk pingsan. Rana ji memegangnya sekaligus dan bertanya apa yang terjadi. Saroj langsung mengangkat tangannya dan membersihkannya. Kunwar ji dan Rana ji terlibat dengan Kunwar. Kunwar bangun dan mengatakan bahwa dia tidak enak badan. Kunwar menghargai dia karena berhasil. 

Rana ji meminta Saroj untuk mengulurkan tangannya dan menahannya, tidak ada yang terbakar. Daun Saroj Raaj Mata mengatakan sepertinya orang itu tidak di sini, siapapun dia sangat cerdik, pasti ada beberapa petunjuk. Laksh melepas tas bubuk pistol saat para penjaga melihat berkeliling di istana. Penjaga tersebut mengatakan bahwa hanya kamar Kunwar ji yang tersisa sekarang dapat ditemukan. Kunwar ji datang ke kamarnya, dan menghapus semua perhiasan dan uang yang terkumpul dari brankas. 

Para penjaga menuju kamar Kunwar ji. Penjaga tersebut mengatakan bahwa dia harus membawa pembunuh itu ke Rana ji dalam dua tahun ke depan. Kunwar ji khawatir jika Laksh menyembunyikan orang itu dengan baik. Kokilla mengatakan bahwa dia mempercayai Laksh. Laksh membawa tas bedak pistol itu ke koridor. Kunwar ji dan Kokilla meninggalkan ruangan, Laksh memasuki kamar mereka, membuka brankas dan menaruh tas bubuk senjata di dalam brankas dan pergi.

 Penjaga mengatakan tidak peduli seberapa liciknya penjahat, dia meninggalkan sebuah identitas dengan pasti. Masuk kamar Kunwar ji. Penjaga kepala memperhatikan dinding yang tergantung di depan brankas sedikit miring, ia pergi untuk melepaskannya. Gayatri mengatakan Rana ji sedang mencoba banyak mencari penyerangnya, dan dia duduk santai di sini. Dia mengatakan kepada temannya bahwa dia juga ingin melakukan sesuatu. Dia membawa temannya bersama. Penjaga kepala mengawasi brankas, lalu membawa anak buahnya. Laksh sedang melewati koridor, Kunwar dan Kokilla menemui mereka dan bertanya kepada Laksh apakah dia menyembunyikan buktinya dengan baik. Dia bilang ya dan pergi. 

Para penjaga datang ke Kunwar ji dan mengatakan bahwa mereka telah menemukan brankas di kamarnya, dia harus membukanya. Kunwar dan Saroj di belakang khawatir, Laksh memberi Saroj kunci untuk aman dan menyuruhnya pergi. Saroj mengatakan bahwa pergi dari sini berbeda tapi dia akan memenuhi janjinya pada Kunwar ji, dia akan mengambil nyawa Rana ji.Gayatri datang di aula, dia menyuruh semua orang untuk menghentikan pencarian dan tinggal di tempat mereka berada. Dia tahu siapa penjahatnya. Seth ji bertanya siapa dia. Gayatri mengatakan bahwa dia hanya akan memberitahu Rana ji tentang hal itu, siapa pun dia, adalah seseorang dari keluarga. Dia menuju sebuah kamar di lantai atas. Saroj datang di belakang Gayatri.

Gayatri datang melalui koridor, berpikir bahwa untuk Rana ji dia harus melakukan ini. Dia melihat ke belakang sambil berpikir ada seseorang di sana. Saroj berdiri di sana dengan pisau di tangan, tersembunyi di balik dinding. Dia berpikir jika dia menjerit, dia akan berlari lagi. Dia harus membiarkan dia mendatanginya, sehingga dia bisa melihat wajahnya. Dia berjalan melalui koridor, Saroj mengikutinya.

Kunwar ji dan Kokilla terkejut karena tidak menemukan kunci di mana mereka menyimpannya. Para penjaga mengatakan bahwa mereka harus melepaskan amannya. Gayatri memasuki sebuah ruangan, Saroj juga masuk ke dalam ruangan dan mengunci pintu. Penjaga tersebut memberitahu Rana ji bahwa brankas Kunwar ji telah dipatahkan. Rana ji mengatakan bahwa dia sudah mencurigai Kunwar ji, dia akan datang.Saroj memanggil dia tahu dia ada di sana, dan ketika dia tahu bahwa dia yang menyerang Rana ji, dia tidak akan membiarkan dia meninggalkan ruangan ini. 

Gayatri tersembunyi di balik kursi, saat Saroj maju, dia menutupi kepalanya dengan selimut. Gayatri bertanya siapa dia. Saroj menyingkirkannya dan Gaytari naik ke lantai. Gayatri mengatakan demikian lah yang ingin mengambil nyawa Rana ji. Saroj mengatakan bahwa dia tidak akan pernah sekalipun akan melakukan ini untuk menangkapnya. Rana ji datang melalui koridor. 

Saroj memegang leher Gayatri di lantai, mengatakan bahwa dia tidak akan pergi dari sini. Dia memegang pisau pada Gayatri Saat Rana ji datang dan memegang pisau itu. Darahnya menuangkan darah kepala Gayatri sebagai Sindoor. Saroj melarikan diri tapi Rana ji melempar pisau ke arahnya yang menusuk lengannya. Saroj melarikan diri, Rana ji membantu Gayatri duduk dan bertanya apakah dia baik-baik saja. Gayatri mengangguk, lalu melihat luka di tangan Rana ji, meluruskan tangannya dan mengikat saputangan di atasnya. Rana ji terus menatapnya. Keduanya memiliki tatapan mata, lalu Rana ji mencuri matanya. Dia menemukan kunci selain Gayatri, membawa mereka dan meninggalkan ruangan. Tim keamanan berusaha melepaskan kunci brankas. Kunwar ji mengatakan mereka adalah orang yang mencintai kebenaran dan tidak menyembunyikan apapun. 

Laksh juga meminta mereka untuk memecahkannya, Rana ji masuk dengan kunci di tangannya. Rana ji bertanya pada Laksh apakah dia membutuhkan mereka? Saroj memiliki kunci ini bersamanya. Dia mengatakan bahwa Saroj yang sama yang mencoba untuk mengambil nyawanya, Saroj yang sama yang merupakan pria spesial Laksh. Dia menyuruh para penjaga agar tidak membiarkan Saroj pergi, dan menyerahkan kunci kepada kepala keamanan. Laksh meninggalkan ruangan, dan datang ke toko. 

Di toko, Saroj menangis dengan rasa sakit, ia meminta Laksh untuk menyelamatkannya Rana ji yang lain tidak akan meninggalkannya. Laksh bilang dia tidak bisa melihat dia kesakitan, dia akan mengakhiri rasa sakitnya. Rama Mata mengatakan kepada Kunwar bahwa dia tidak pernah mengira akan menjadi penjahat seperti itu. Dia bertanya apa kunci yang dia lakukan pada Saroj. Kokilla mengatakan saat ini dia benar-benar tidak berdosa. Kunwar ji bilang dia belum pernah melakukan apapun. 

Bari Raani maa meminta Kunwar untuk mengatakan yang sebenarnya, dia menamparnya. Dia mengatakan jika dia membuat dia mengatakan yang sebenarnya, dia akan sangat sakit hati, jadi dia harus mengatakan yang sebenarnya pada dirinya sendiri. Raaj Mata meminta Kunwar ji untuk mengatakan yang sebenarnya. Kunwar ji mengira Lakshraj telah berhasil menangkapnya dan pergi. Kunwar ji hendak mengatakan yang sebenarnya, saat kunci brankas terbuka. Mereka semua melihat ke arahnya saat mereka mendengar jeritan. 

Semua orang berbalik ke arah suara, Kokilla bertanya seperti apa suara itu. Penjaga juga pergi. Kunwar ji berhenti Kokilla dan meminta untuk menyembunyikan kantong mesiu. Tubuh jenazahnya berbohong di aula. Rana ji mengangguk pada pengawalnya untuk memeriksa denyut nadinya, dia telah dibunuh. Sebuah surat berbohong padanya, Raaj Mata meminta si penjaga membaca surat itu. Dikatakan, saya Saroj berusaha membunuh Rana ji, saya mencuri kunci brankas Kunwar agar dia bisa dituduh. 

Sekarang dia memberikan hidupnya, karena dia tidak bisa lagi menanggung beban dari apa yang telah dia lakukan. Laksh ingat memberi obat kepada Saroj sebagai pembunuh rasa sakit. Saroj merasa tidak enak, dia memberikan nyawanya sambil mengeluh bahwa dia telah berjanji untuk menyelamatkannya. Laksh mengatakan bahwa dia memintanya untuk pergi, kalau tidak hal ini harus terjadi. Kunwar ji bilang itu bagus dia mendapat hukumannya. Raaj Mata meminta penjaga untuk mengambil tubuh, dan membawa Rana ji untuk ritual sindoor. Gayatri berpikir bahwa ritual telah dilakukan, dia sekarang berdoa agar Rana ji-nya diselamatkan seperti ini selamanya.

Precap: Rana ji memegang sindoor di tangan, memandang Gayatri dan mengatakan bahwa dia tidak akan melakukannya. pernikahan ini Raaj mata terus memegang bahunya, tapi dia menjatuhkan sindoor ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar