Selasa, 31 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 145

Advertisement

Episode dimulai dengan Gayatri berbaring di tempat tidurnya sambil menangis, ketika dia membuka matanya dari malam kuda tentang Rana ji dan Rajeshwari semakin intim. Dia mengatakan bahwa dia tidak tahu dia harus membayar begitu mahal karena menyimpan satu rahasia.

Di sana, Rajeshwari mencoba untuk akrab dengan Rana ji, tetapi dia berdiri, menyeretnya dengan kejam dan mengambil gelang dari lengannya. Dia mengatakan mengambil bangle dari tangan Gayatri tidak memberinya hak untuk memakainya. Rajeshwari mengatakan dia adalah istrinya. Rana ji mengatakan dia menikahinya, jadi apa? Dia masih mencintai Gayatri, dan itu akan hidup sebagai rasa sakit untuknya dan Gayatri.

Dia mengatakan dia harus mengingat satu hal, dia memberikan hukuman ini untuk dirinya sendiri karena dia mengambil nyawa orang yang tidak bersalah. Dia mengatakan bahwa di luar pernikahan ini, mereka memiliki batas di antara mereka. Dia tidak boleh menyeberanginya. Dia mengatakan di ruangan ini tempatnya adalah sofa yang merupakan hukumannya. Dia bilang dia telah berjanji padanya seorang pewaris. Dia mengatakan dia tidak menjanjikan waktu, dan mengatakan waktu akan berakhir tetapi hukumannya tidak akan.

Gayatri menangis di tempat tidur, Rana ji berpikir bahwa hari ini dia memberikan rasa sakitnya untuk pertama kalinya. Dia datang ke sofa, meninggalkan Gayatri menangis, dan memperhatikan gelangnya. Gayatri berpikir tentang dirinya dengan Rana ji. Keduanya kesal.

Keesokan paginya, Rajeshwari bangun dan melihat sekeliling menanyakan bagaimana dia masuk. Bari Rani Maa mengatakan yang penting adalah mengapa dia masuk. Dia mengutuk Rajeshwari dengan mengatakan tidak ada memar di tubuhnya, dia tegur karena tidak dapat melakukan . Rajeshwari mengatakan Rana ji tidak melihatnya, Gayatri tidak kalah bahkan setelah kalah.

Bari Rani Maa mengatakan Gayatri hanya akan menang ketika dia akan tahu tentang kebenaran. Rana ji tidak akan mengatakan apapun tentang itu, kebenaran akan menjadi apa yang akan dia katakan. Rajeshwari bertanya apakah Gayatri akan menerima apa yang akan dia katakan. Bari Rani maa mengatakan mereka harus membuat keyakinannya, dia memeluk dan menggaruk punggungnya. Rajeshwari menangis kesakitan. Bari Rani Maa mengatakan Gayatri pasti akan kehilangan menonton simbol cinta.

Swarna dan Gayatri berjalan di koridor. Rajeshwari memanggilnya dan memintanya untuk membantunya membuat rambutnya. Gayatri datang ke dalam, Rajeshwari memintanya untuk mempersiapkan pijatannya juga. Dia mengatakan teman-temannya mengatakan malam yang indah adalah, pagi yang sulit.

Dia menyebut Rana ji liar, dan mengatakan mereka telah bertemu secara fisik, sekarang jiwa akan bertemu juga. Gayatri hilang, dia keluar, turun tapi Rana ji menahannya. Raaj Mata memperhatikan konfrontasi mereka. Gayatri pergi dalam keadaan menangis. Rana ji memperhatikan banglenya, dan mengatakan dia datang untuk memberi miliknya, tetapi dia tidak melihat ke arahnya.

Di meja sarapan, Rana ji memanggil Gayatri untuk minum kopi, lalu berhenti menonton Rajeshwari di sana. Dia menyiapkan kopi untuknya. Rana ji mengatakan dia hanya minum kopi yang dibuat Gayatri. Gayatri membawa cangkir, Rana ji mengambilnya. Dia meminta Gayatri untuk duduk. Rajeshwari bertanya bagaimana dia bisa meminta Gayatri untuk duduk, dia hanya seorang pembantu.

 Raaj Mata mengatakan Gayatri adalah pelayan Rana ji, karena Rajeshwari Rana ji dan hubungan Gayatri tidak pecah dengan Gayatri. Gayatri tidak pernah menantu perempuan, hanya seorang anak perempuan. Gayatri tersenyum, Rana ji juga. Rajeshwari mengatakan kepada Rana ji bahwa itu dia dia menginginkan upacara mahkota. Rana ji mengatakan upacara mahkota adalah acara yang mahal, itu tidak diperlukan. Upacara mahkota terakhir memberinya cukup pelajaran. Rana ji dan Gayatri pergi.

Rajeshwari kesal dan mengatakan seperti apa Rani dia bisa tanpa kerumunan. Raaj Mata tersenyum dan bertanya apakah dia menginginkan mahkota? Dia mengirim Swarna untuk membawa mahkota Haseena. Kokilla meyakinkan jika dia benar-benar menginginkan mahkota Haseena. Raaj Mata memintanya untuk bergegas. Raaj Mata meletakkannya di kepala Rajeshwari mengatakan ini adalah mahkotanya.

Bari Rani Maa mengatakan pada Rajeshwari bahwa Haseena adalah nama lain untuknya, dan mahkota sebenarnya adalah sindoor di kepalanya. Kokilla membawa mahkota, Kunwar ji tertawa, Bari Rani Maa menyaksikan ketus saat Raaj Mata meletakkannya di atas kepala Rajeshwari. Rajeshwari bau sesuatu yang buruk, dan bertanya apa bau itu.

Bari Rani maa mengatakan ini adalah mahkota Haseena, itu akan memiliki bau. Rajeshwari bertanya siapa Haseena. Raaj Mata mengatakan dia adalah kuda tercepat di kandang mereka, keluarga mereka stabil selama beberapa generasi. Dia mengatakan Rajeshwari tidak pergi ke stabil dengan mahkota ini, bagaimana jika Haseena menuntutnya kembali. Mereka semua tertawa dan meninggalkan meja.

Bari Rani Maa datang ke Rajeshwari dan mengatakan apa yang bisa dia lakukan ketika Rajeshwari mengenakan mahkota kuda, haruskah dia membawa rumputnya juga. Bari Rani maa mengatakan bahwa dia telah memperingatkannya, tetapi sekarang dia harus melakukan sesuatu agar subjek Amirkot menerima dirinya sebagai Rani.

Precap : Rana ji memberitahu Pandits bahwa jika itu tentang kedamaian di Amirkot, dia akan mengambil langkah ini. Dia memakai gelang di lengan Gayatri.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar