Minggu, 29 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 122

Advertisement

Episode dimulai dengan Raaj Mata memperhatikan minuman Sartaj, dia bertanya apakah dia belum pergi. Sartaj mengatakan dia telah melihat foto-foto miliknya ... Raaj Mata menghentikannya dan pergi.

Sartaj mendengar seseorang menyuap seorang pria untuk suatu pekerjaan. Dia mengikuti orang itu dan memanggil siapa yang ada. Rajeshwari memukulnya dengan tongkat kayu dan memukulnya. Rajeshwari berpikir dia sekarang harus melihat apa yang dia lakukan untuk mengeluarkan rahasia itu.

Gayatri mendistribusikan tas uang di antara para pelayan istana. Rajeshwari berlari ke sana sambil menangis dan memanggil Gayatri, bajunya robek dan menuduh seorang pria merampas kehormatannya. Sartaj datang ke sana mabuk.

Bari Rani Maa memperhatikan ini. Rana ji meminta Rajeshwari yang melakukan ini. Rajeshwari mengatakan seorang tamu dari dia dan menunjuk Sartaj. Raaj Mata kaget. Rana ji menahannya dengan kerah dan mengatakan dosanya mengotorkan tanah Amirkot dan sekarang akan dimurnikan oleh darahnya. Dia ingin bertanya kepadanya dulu bagaimana dia merusak rasa hormat seorang gadis, dan bertanya siapa dia? Sartaj melihat Rana ji, Bari Rani Maa menyaksikan ini dari kaca pembesar. Rana ji bertanya Sartaj apakah dia jatuh sangat rendah, bagaimana dia bisa mengangkat matanya.

Sartaj memberi tahu Rana ji bahwa dia diserang, dia mendengar dua orang merencanakan kematian. Dia mungkin melihat sendiri dia terluka. Rajeshwari mengatakan dia memukulnya, kalau tidak dia mengatakan berbohong. Dia memberitahu Rana ji bahwa dia kembali ke kamarnya ketika dia membawanya ke sudut. Gayatri menghentikan Sartaj.

Sartaj mengatakan bahwa dia tahu siapa dia, dia tidak akan berbicara dengannya seperti ini. Dia meminta Raaj Mata untuk memberitahu mereka siapa dia. Raaj Mata mengatakan dia mengenalinya sebagai penjaga di skuad ayah Rana ji. Gayatri mengatakan darah Sartaj adalah orang jahat yang lupa bahwa dia dilahirkan oleh seorang wanita.

Raaj Mata memerintahkannya untuk ditangkap. Sartaj menolak, Rajeshwari menyebut Rana ji mengatakan dia hanya menculik seorang pria yang merampas kehormatannya. Jika saudara laki-lakinya ada di sini, dia tidak akan meninggalkannya. Rana ji telah mengalahkan Avdesh karena mengucapkan sepatah kata untuk Gayatri. Rana ji mengatakan baik-baik saja, Rajeshwari harus memutuskan hukuman untuk Sartaj.

Rajeshwari sekaligus mengatakan hukuman seumur hidup. Mereka semua terkejut. Rana ji berkata diberikan. Rajeshwari sampai ke kaki Rana ji, dia bilang dia tidak bisa mendapatkan rasa hormatnya kembali tetapi telah menyembuhkan beberapa lukanya. Rana ji menahannya dan mengatakan jika dia bisa melakukan sesuatu yang lain untuk mengurangi rasa sakitnya. Rajeshwari mengatakan bahwa adalah hak saudara laki-lakinya untuk membunuh orang ini, tetapi karena dosa itu dilakukan di bawah atapnya dia akan mengambil nyawa orang ini.

Rana ji mengumumkan bahwa tiga hari dari sekarang, Rana ji akan memberikan hukuman mati kepada Sartaj. Mereka membawa Sartaj. Gayatri mengambil Rajeshwari di dalam. Raaj Mata melihat ke arah Rana ji lalu mengatakan dia baik-baik saja. Bari Rani Maa berbalik untuk masuk ke dalam dengan lemah.

Rajeshwari bernyanyi dan menari di kamarnya. Gayatri lewat dan berhenti di suara musik. Dia terkejut melihat tarian Rajeshwari dalam kebahagiaan. Rajeshwari berhenti sekaligus menonton Gayatri, dia mengatakan bahwa Gayatri harus berpikir bagaimana dia bisa tersenyum setelah apa yang terjadi kemarin. Dia mengatakan kakaknya mengajarinya bahwa senyum menyembunyikan semua air mata, tetapi beberapa air mata tidak bisa disembunyikan. Bagaimana dia harus melupakan apa yang terjadi padanya di istana. Dia mengatakan Gayatri bahwa kakaknya membawa pakaian ini untuk tahun baru, tetapi dia tidak ingin memakainya lagi.

Gayatri mengatakan dia khawatir sekarang dan tidak boleh tinggal sendirian. Rajeshwari mengatakan air matanya bersamanya, Gayatri harus pergi. Rajeshwari berpikir dia sekarang harus pergi agar dia dapat merayakannya sekarang. Gayatri mengangguk dan pergi. Rajeshwari menari lagi. Dia datang ke cermin dan bersulang. Gayatri memperhatikannya melalui kaca pintu.

Precap : Penjaga bertanya kepada Gayatri apakah surat ini berguna baginya. Gayatri membacanya, dia memiliki kebenaran yang dapat mengubah nasib istana ini dan Raja. Untuk mengetahui kebenaran, dia harus datang menemuinya sendiri. Surat itu dari Sartaj.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar