Selasa, 24 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 86

Advertisement

Episode dimulai dengan Seorang pembantu berjilbab membantu Sulakshna bersiap-siap dengan makeup dan perhiasannya. Sulakshna memberinya kunci kamar Gayatri dan memintanya untuk tetap dilindungi. Dia bertanya apakah dia harus mengenakan beberapa wewangian di rambutnya. Dia mengisap rambutnya, dan dalam amarahnya itu dia melepaskan jilbabnya. Dia adalah Raaj Mata, Yashoda menggantikan Raaj mata. Raaj Mata mengambil kunci bersama. 

Yashoda memberitahu Sulakshna bahwa Raaj Mata memanggilnya ke toko perhiasan. Sulakshna bersorak sorai dan bergegas ke toko. Raaj Mata mengatakan bahwa toko itu sedikit diserang tapi ada koin untuknya. Sulakshna pergi menemui mereka, Raaj Mata menguncinya di dalam. Dia berjalan menuju pintu saat Gayatri memanggilnya cepat-cepat masuk. Sulakshna kaget melihat Gayatri disana. Gayatri memintanya untuk memenuhi tugas seorang Sotan.

Swarna berkata kepada Cheetah bahwa dia tidak boleh melupakan apa yang dia katakan kepadanya, dia tidak menyukai binatang buas. Dia harus tetap di sini sebagai hewan peliharaan. Cheetah mengatakan akan melakukannya untuknya, apa yang bahkan tidak dia tanyakan. Swarna melempar beddingsnya untuknya dan menyuruhnya tidur disampingnya.

Sulakshna bertanya pada Gayatri bagaimana dia keluar. Gayatri bertanya mengapa ada keringat di wajahnya, dia menunjukkan kepadanya ventilator. Katanya asap akan segera datang dari sana. Dia bilang dia adalah Rani dari Amirkot dan mungkin tahu bahwa wajahnya tidak tahan asap dan panas. Raaj Mata dan Yashoda membawa wadah air panas untuk membuat asap di ruangan itu. Sulakshna mengatakan kepada Gayatri bahwa dia harus pergi. Gayatri memegang tangannya sambil mengatakan bahwa mereka harus duduk bersama untuk sementara waktu. Sulakshna khawatir.

Cheetah mengoreksi selimut Swarna, dia berbalik untuk berbaring di tangannya. Menurutnya bangga ini sesuai dengan wajahnya seperti seorang putri. Dia bangun bertanya apa yang dia pikirkan, dia akan mengambil keuntungan jika dia tertidur. Cheetah mengatakan jika dia harus memanfaatkan ini, dia tidak akan bisa tidur seumur hidup. Dia mengatakan bahwa infact, Swarna mengambil namanya. Swarna mengatakan ini tidak mungkin. Cheetah mengatakan jika dia memiliki tape recorder, dia bisa mencatatnya untuknya.

Swarna menyuruhnya meninggalkan ruangan seperti sudah pagi. Cheetah bilang dia akan menemuinya di malam hari. Swarna bilang dia tahu apa yang akan terjadi di malam hari. Dia meninggalkan ruangan. Yashoda datang ke sana, dan menemukan Laksh tidur di sofa di luar. Dia bertanya-tanya siapa yang meninggalkan kamar Swarna jika Laksh ada di sini

Gayatri berjuang dengan Sulakshna yang mencoba berlari keluar. Gayatri mengatakan bahwa dia telah berjanji kepadanya bahwa dia akan mengungkap dirinya sendiri. Dia meraih topeng di wajahnya yang ada di tangannya. Jhumki kabur dari toko persimpangan Raaj mata dan Yashoda. Gayatri mengatakan bahwa mereka telah mendapatkan topeng yang mereka inginkan. Gayatri bilang mereka sudah mendapatkan topeng yang mereka inginkan, sekarang Rana ji harus mendengarkan mereka.

Raaj Mata dan Gayatri datang ke Rana ji. Raaj Mata bertanya dimana dia sepanjang malam. Rana ji mengatakan bahwa dia telah pergi keluar, tapi bertanya bagaimana Gayatri keluar. Gayatri mengatakan bahwa dia telah membawa bukti kebenarannya. Dia bilang dia mengambil topeng dari wajah Sulakshna, Sulakshna sudah meninggal. Rana ji mengatakan jika Sulakshna telah meninggal yang berdiri di belakangnya. Sulakshna dan Bari Rani maa tersenyum pada mereka. Sulakshna teringat Bari Rani maa berdiri dengan topeng lain yang dikenakannya.

Gayatri berteriak dan bersikeras ini bukan Sulakshna. Rana ji menahannya. Raaj Mata mengatakan bahwa dia mempercayai Gayatri. Bari Rani maa mengatakan bahwa Raaj Mata mencintai Sulakshna, mengapa ini kebencian saat itu. Gayatri bersikukuh ini bukan Sulakshna dan Bari Rani maa membunuh Sulakshna sendiri. Bari Rani maa mengatakan bahwa mereka tidak bisa mempercayai orang gila, mereka harus menghubungi dokter. Rana ji meminta Gayatri untuk mengendalikan dirinya sendiri. Seorang pelayan mengumumkan bahwa dokter telah datang, para dokter membawa Gayatri. Rana ji juga meninggalkan ruangan. Bari Rani maa dan Sulakshna tersenyum.

Gayatri menegaskan perawat mengapa mereka menahannya di sini. Semua orang datang ke kamar. Dokter mengatakan bahwa kondisi mentalnya memburuk, mereka tidak memiliki pilihan lain selain memberi kejutan listrik padanya. Rana ji kaget. Gayatri bersikeras, dan berjuang melawan mereka. Bari Rani maa mengatakan bahwa terkadang seseorang harus mengambil keputusan sulit dalam hidup, dia tidak boleh kehilangan kepercayaan, semuanya akan menjadi lebih baik. Raaj mata mengatakan bahwa dia bisa marah dan mungkin kehilangan nyawanya. 

Rana ji bilang dia sudah kesal. Gayatri kaget mendengarnya. Rana ji mengatakan kepada dokter bahwa mereka harus melakukan apapun untuk mendapatkan Gayatri dengan baik. Gayatri memanggil Rana ji saat dokter bersiap menghadapi syok. Raaj Mata mengatakan jika dia tidak dapat melihat Rani adalah rasa sakit mengapa dia memberikan rasa sakit sebanyak ini kepadanya. Rana ji mengatakan bahwa dia bertanggung jawab atas rasa sakit ini, seandainya dia tidak membawanya keluar dari ruangan, ini tidak akan terjadi. Raaj Mata mengatakan bagaimana jika dia harus menyesali perbuatannya. Rana ji bertanya apakah ia harus menerima Bari Rani maa adalah musuhnya.

Gayatri memegang pisau, Rana ji meminta untuk menahan diri tapi Gayatri mengatakan bahwa dia sudah mengatakan kepadanya bahwa dia tidak marah. Dia bilang tidak ada waktu tersisa sekarang, dia pergi untuk menyeret Sulakshna. Dia mengatakan bahwa dia akan membawa wajah sejatinya ke semua orang sekarang. 

Rana ji mengatakan apa yang dia lakukan tidak benar. Gayatri mengatakan bahwa dia meninggalkannya tanpa pilihan. Dia bertanya kepada Rana ji jika dia percaya matanya, sekarang dia harus melihat kebenarannya. Dia mengarahkan pisau ke wajah Sulakshna dan memberi tanda. Sulakshna jatuh ke tanah, Rana ji bertanya apakah dia sudah gila. Rana ji mengambil Sulakshna, dia terus memegangi wajahnya. Dia memintanya untuk menunjukkan kepadanya dan terkejut melihat luka di topeng lilin. Semua orang kaget juga. Rana ji bertanya apa ini, dia mengambil pisau itu dan mengatakan tidak ada darah di atasnya. Dia meraih topeng itu dari wajah Jhumki.

Precap : Rana ji mengarahkan senapan ke Jhumki untuk mengatakan apakah dia tidak bisa mengatakan yang sebenarnya apa gunanya hidupnya. Jhumki mengaku bahwa Bari Rani maa membawanya ke sini ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar