Kamis, 19 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 64

Advertisement

Episode dimulai dengan Gayatri menenangkan Rana ji, ia kehilangan pegangan pada Gayatri dan meluruskan. Dia terus memegang bahunya dan bertanya apakah dia mengatakan sesuatu yang salah. Rana ji pergi. Gayatri berpikir bahwa Rana ji mendekatinya, apa yang harus dia lakukan untuk mendapatkan kepercayaannya. Dia berpikir untuk berbicara dengan Mala, mungkin jika dia berbicara dengan Rana ji dia merasa lebih baik. Dia masuk ke dalam memanggil Mala.

Pria berpakaian hitam masuk, dia hendak menyimpan pistol saat Gayatri memanggilnya bertanya tentang Mala. Baba mengatakan bahwa Mala tidak sehat, dia telah pergi ke rumah ibunya. Gayatri bertanya apa yang dia sembunyikan darinya. Baba tertawa, dia bilang ini dunia, di sini semua orang menyembunyikan sesuatu, dia tidak perlu khawatir dan pergi untuk beristirahat. Gayatri bertanya-tanya apa yang telah terjadi pada semua orang hari ini. Mala telah pergi tanpa memberitahukan, Baba juga menyembunyikan sesuatu.

Kunwar ji memberi makan Kokilla dengan kacang almond, sehingga dia terlihat cantik saat Laksh akan memberi mereka pewaris. Swarna memasuki kamar mereka. Kokilla bertanya apa yang telah dia lakukan pada dirinya sendiri. Swarna menunjukkan luka di wajahnya sambil mengatakan inilah yang terjadi tadi malam. Dia mengatakan bahwa dia juga berpikir bahwa putra mereka telah berubah dan ingin memberinya hak istrinya, tapi dia salah. Dia Swarnlekha, dia tidak mengulangi kesalahannya. Dia akan memberitahu ayahnya tentang segala hal dan akan meninggalkan istana. 

Kokilla mengatakan bahwa perkelahian seperti itu terjadi di setiap rumah, dia akan berbicara dengan Laksh. Swarna bilang dia tidak akan menderita lagi, apa kesalahannya, dia tidak akan menderita lebih banyak. Dia juga seorang Rajputani, dia tidak akan tinggal di sini lagi. Kokilla dan Kunwar ji bersikeras agar dia tinggal, mengatakan ini semua akan mengasyikkan istana ini. Mereka membawa Swarna.

Gayatri dan Rana ji makan bersama di malam hari. Rana ji berhenti sekaligus saat Gayatri menatap. Dia menatapnya dari jauh. Gayatri bertanya apakah dia ingin mengatakan sesuatu yang dia bisa. Rana ji bilang dia tidak ada yang bisa dikatakan. Gayatri bergumam bahwa ia hanya memiliki ego. Rana ji bertanya apakah dia mengatakan sesuatu. Gayatri mengatakan bahwa dia adalah Raja, bagaimana dia berani berbicara di depannya? Rana ji berpaling, dan mengambil cabai. 

Gayatri menertawakannya, dia bertanya siapa yang memintanya untuk makan cabai, dia harus mengambil air. Rana ji menaruh cabe di mulutnya. Rana ji mengatakan bahwa dia menjauhkan diri dari semua orang tapi dia keras kepala, tapi orang yang mendekati api harus membakar. Dia mengatakan bahwa dia sudah terbiasa hidup sendiri, dia tidak tahu bagaimana menuangkan hati seseorang.

Kokilla dan Kunwar ji mengajak Swarna. Laksh berdiri di depan mereka. Kunwar ji mengatakan dia menikah tapi tidak mempelajari haknya. Hanya ada satu peraturan, suami selalu harus meminta maaf. Laksh membawa mawar merah. Kokilla memintanya untuk memberikannya. Laksh bilang dia perlu minta maaf padanya. Swarna berhenti mengambil bunga itu dan mengatakan bahwa kondisinya, apa pun yang terjadi tadi malam seharusnya tidak terjadi lagi. Kunwar ji berkata kepada Kokilla bahwa mereka harus meninggalkan mereka sendiri. Kokilla memberinya bunga itu. 

Laksh membawanya ke sebuah ruangan, lalu menguncinya di dalamnya dan mengatakan ini bukan istananya. Swarna mengaku membuka pintu. Kunwar ji dan Kokilla juga menonton ini, Laksh berkata kepada Kokilla bahwa dia wanita yang sangat licik. Kokilla mengatakan bahwa dia mengeluh padanya, dia bisa melakukan apapun yang dia mau lakukan padanya. Kokilla mengatakan mereka akan melihat bagaimana dia keluar dari ruangan. Kunwar ji mengatakan bahwa mereka tidak dapat mempertahankannya selamanya, dan pemecahan masalahnya adalah pewaris. Kunwar ji dan Kokilla memikirkan solusi lain, Kokilla mengatakan jika Laksh tidak pergi ke Swarna tidak bisa mereka mendapatkan ahli waris.

Gayatri menganggapnya begitu ringan, dia mengatakan bahwa ini sangat sederhana sehingga Rana ji tidak tahu bagaimana cara berbicara. Dia bilang dia tidak akan mendekati api sama sekali. Dia tahu permainan yang membawa hati seseorang keluar, dia bertanya apakah dia akan bermain. Dia meraih tangannya. Dia bersorak dan memintanya untuk pergi bersamanya. Wanita berkerudung itu berdiri di belakang mereka. 

Mereka berdua duduk di luar di bawah sinar rembulan. Gayatri bertanya apakah dia menyukai bulan atau bintang. Dia bilang bulan. Gayatri mengatakan bahwa dia akan memberinya sebuah kata, dia harus mengatakan sebuah kalimat tentang hal itu. Dia mengatakan Bintang, Rana ji mengatakan bahwa mereka adalah teman baiknya di masa kecil. Gayatri mengatakan mulai adalah musuh terburuknya, ibunya selalu mengatakan bahwa mereka mengandung keberuntungan, tapi menurutnya orang membuat takdirnya sendiri. 

Rana ji mengatakan masa kanak-kanak. Gayatri bilang dia sangat nakal di masa kanak-kanak, dia biasa mencuri mangga dari pohon lain. Dia memberi tahu kenakalan, Rana ji menertawakan obat penenang mereka pada orang lain dan tetap berada di luar asrama sepanjang malam. Gayatri melihat Mala lewat, dia bilang Mala tidak sehat, dia akan menemuinya. Dia mengatakan pada Rana ji untuk menunggunya di sini, permainannya belum berakhir.

Baba bertanya kepada Mala apa kabar yang dibawa. Mala mengatakan ada pesta di pemerintahan Inggris. Baba mengatakan bahwa mereka akan menyerang Inggris hari ini, mereka pasti benar-benar mabuk dan mereka akan mencuci tanah mereka dari orang-orang berdosa itu. Gayatri mendengar ini dan mengira dia harus memberitahu Rana ji tentang hal itu. Baba memperhatikannya dan mengejarnya dengan semua anak buahnya. Rana ji berpikir Rani ji terlambat. Gayatri datang ke aula untuk menghadapi Mala memegang pistol padanya, Rana ji datang mencari Gayatri. Dia menemukan pemandian air yang rusak di jalan. Gayatri terdiam di depan para penembak.

Precap: Gayatri memanggil Rana ji. Baba mengatakan bahwa ini bukan Indar tapi Raja Amirkot ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar