Minggu, 29 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 124

Advertisement

Episode dimulai dengan Gayatri mengatakan kepada Sartaj bahwa dia datang ke sini untuk mengetahui kebenaran, tetapi dia hanya memiliki kisah-kisah yang dibuat sendiri. Gayatri datang ke aula dan mendengarkan Pandit ji memberitahu Raaj Mata tentang beberapa doa untuk Rana ji dengan darahnya. Raaj Mata mengatakan dia bisa melakukan apa saja untuk Rana ji pada saat dibutuhkan. Dia memotong tangannya dan menuangkan darah ke dalam mangkuk.

Rajeshwari memberi tahu dokter bahwa dia tidak ingin ada pengamatan atau perawatan. Dokter pergi, Gayatri mendengar ini. Rajeshwari memperhatikannya dan bertanya-tanya mengapa Gayatri mendengarnya dan kemudian tidak mengambil tindakan. Gayatri bertanya-tanya apakah Sartaj berbohong? Haruskah dia mempercayai Sartaj?

Bari Rani Maa mengatakan Rajeshwari bahwa Rajeshwari melakukan tindakan yang lemah. Rajeshwari mengatakan dia bertanya-tanya mengapa Gayatri tidak menunjukkan reaksi. Bari Rani Maa mengatakan dia juga memikirkannya, ketika Gayatri mencampuri urusan istana, mengapa dia tidak mengambil tindakan apa pun tentang Rajeshwari dan percakapan dokter.

Gayatri melewati kamar Raaj Mata, dia berpikir tentang menemukan jimat di kamar Raaj Mata. Bari Rani Maa terus memegang bahu Gayatri dan bertanya mengapa Gayatri sangat khawatir. Bari Rani Maa mengatakan dia telah kehilangan semua hak dari seorang penatua, tapi tetap dia ingin tahu mengapa Gayatri begitu khawatir. Gayatri mengatakan dia sedikit lelah setelah fungsinya, dia akan beristirahat. Bari Rani Maa juga harus pergi dan beristirahat. Bari Rani Maa berpikir ada sesuatu yang salah pasti.

Pandit ji meminta Raaj Mata untuk membawa sesuatu milik Rana ji yang diberikan kepadanya oleh ayahnya. Raaj Mata pergi mengambilnya. Di sana, Gayatri mencari lemari pakaian Raaj Mata untuk jimat itu dan menemukannya. Dia membukanya dan melihat nama Sartaj tertulis dengan darah. Dia kaget.

Raaj Mata melewati koridor, dia menemukan penjaga dan mengatakan kepadanya untuk membuat persiapan untuk pooja. Gayatri mendengarnya, dia kaget dan pergi. Raaj Mata menemukan lemari dan laci dibuka dan bertanya-tanya bagaimana mereka membuka. Dia mengambil jimat dan berpikir dia sendiri tidak akan menutupnya dengan ketat.

Gayatri bersembunyi di balik dinding. Dia bertanya-tanya mengapa Raaj Mata menyimpan jimat ini dengan nama Sartaj dengan sangat aman, dia pikir Raaj Mata dapat mengatakan tentang kebenaran atau kebohongan ini. Dia mengikuti Raaj Mata ketika di koridor, Rana ji menghentikannya. Dia membuka tangannya untuk menunjukkan gelang kakinya dan menanyakan apa yang dilakukan ankletnya di penjara.

Seorang penjaga telah menemukannya di sana. Gayatri tidak bisa berkata-kata. Dia bertanya mengapa dia menentang keputusannya. Gayatri mengatakan dia merasa Rajeshwari tidak mengatakan kebenaran, dia bahkan menolak diperiksa oleh dokter. Rana ji mengatakan ketika cedera dalam, itu sangat menyakitkan. Dia bertanya mengapa Gayatri keras kepala dan ingin membuktikan Rajeshwari salah. Siapa dia tidak percaya, dia atau keadilannya. Gayatri berpikir tentang Sartaj dan peringatannya, lalu amulet.

Gayatri bilang dia percaya padanya tapi bagaimana kalau dia tidak adil. Rana ji mengatakan pada Gayatri bagaimana jika ketidakadilan dilakukan pada seorang gadis, dia mengatakan bahwa dia tidak akan masuk perangkap Sartaj dan tidak akan mengubah keputusannya. Dia menyerahkan gelang kaki Gayatri di tangannya dan pergi. Bari Rani Maa mendengar percakapan ini, dia bertanya-tanya mengapa Gayatri ingin menyelamatkan Sartaj. Jika Gayatri tahu tentang kebenaran, dia pikir permainan semakin menarik. Dia bilang dia di mana Gayatri sekarang.

Pandit ji memberitahu Raaj Mata untuk memulai pooja. Gayatri datang ke sana dan meminta mereka berhenti. Raaj Mata berdiri dan bertanya apa yang terjadi, mengapa dia mendapatkan pooja itu berhenti. Pandit ji mengatakan itu tidak benar untuk menghentikan Pooja. Gayatri mengatakan fondasi doa adalah kebenaran, ketika tidak ada kebenaran dan kemurnian dalam doa, itu harus dihentikan. Dia mengambil jimat dan meminta Raaj Mata ikut.

Di aula, Gayatri meminta Raaj Mata untuk mengetahui kebenaran, apakah ada rahasia di istana yang masih dia sembunyikan. Rahasia yang bisa menghancurkan tahta ini, apa rahasianya? Bari Rani maa mendengar ini. Gayatri mengatakan dia adalah menantunya dan tidak punya hak untuk menanyainya. Raaj Mata meminta Gayatri berbicara rendah, ada orang lain juga. Raaj Mata bertanya pada Gayatri yang telah mengatakan ini padanya dan menyesatkannya? Gayatri mengatakan Sartaj melakukannya.

Raaj Mata bertanya kepada Gayatri apakah dia bertemu Sartaj? Gayatri mengangguk. Raaj Mata mengatakan Sartaj tidak pernah benar, dia masuk ke lumpur tetapi tidak mendapatkan bunga juga. Gayatri mengatakan dia tidak menganggapnya benar, masih menonton jimat ini dia tidak dapat menyangkal semua yang dia katakan. Dia telah melihatnya di kamar Raaj Mata hari itu. Raaj Mata mengatakan dia memberitahunya apa yang telah dia lakukan. Gayatri mengatakan dia bisa melihatnya tegang selama beberapa hari, dia telah membuat Avdesh di istana meskipun tidak menginginkannya. Gayatri mengatakan dia ingin tahu kebenaran sebagai anak perempuan, kalau tidak Rana ji akan melakukan bunuh diri besok. Bari Rani maa mendengar dengan penuh perhatian.

Precap : Bari Rani maa memadamkan api dan mengambil jimat yang terbakar dari itu, bertekad untuk mendapatkan kebenaran masa lalunya dan menghancurkan Rana ji.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar