Jumat, 27 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 114

Advertisement

Episode dimulai dengan Raaj Mata memberitahu Avdesh untuk meninggalkan istana sekarang karena ia merusak kepercayaan Rana ji. Avdesh bertanya Raaj Mata yang benar dia ingin tinggal di istana, karena ia juga merusak kepercayaan Rana ji.

Raaj Mata memberitahu Avdesh bahwa dia tidak tahu apa-apa, dia hanya ingin kesempatan untuk menghancurkan keluarga mereka. Dia harus pergi dengan fajar besok. Avdesh berkata kepada Raaj Mata bahwa dia tidak menghormati seseorang yang telah memindahkan akar dari istana ini dua kali, jika dia ingin dia mengulangi ini lagi. Raaj Mata pergi.

Cheetah berkata kepada Swarna bahwa dia selalu merenggut segalanya dalam hidup, tetapi ketika dia bertemu dengannya, dia belajar bahwa cinta itu dilakukan dan tidak direnggut. Dia mengatakan dia tahu dia adalah debu di depannya, tetapi dia akan datang kepadanya hanya ketika dia akan memanggilnya. Swarna menamparnya dan mengatakan dia adalah wanita yang sudah menikah. Dia mengatakan bahwa setelah menikah, seorang wanita India meninggalkan rumahnya hanya setelah mati. Dia menangis bahwa ini tidak mungkin, dan memberitahu Cheetah untuk pergi. Dia tinggal bersamanya dan pergi.

Di pagi hari, Raaj Mata melihat boneka memeluknya. Dia ingat tentang peringatan dari Avdesh, dia pikir mungkin dia berbohong dan tidak tahu apa-apa tentang rahasia ini. Dia berpikir jika Rana ji tahu tentang rahasia ini, Amirkot akan terganggu seperti kartu. Dia tidak bisa mengambil risiko apa pun.

Gayatri datang ke aula, Raaj Mata menjauhkan boneka itu dan mengambil koran. Gayatri melihat dia tidak minum susu juga. Raaj Mata bilang dia sedang tidak mood. Dia melihat jam dan berdiri dan mengatakan sudah saatnya obat Avdesh. Gayatri mengatakan dia akan memberitahu seseorang tetapi Raaj Mata mengatakan dia hanya tanggung jawabnya. Pemberitahuan Gayatri Raaj Mata telah membaca koran lama. Gayatri mengatakan bahwa Raaj Mata tampak khawatir, dia harus tahu apa yang dia rencanakan.

Rana ji mengeluh kepada Gayatri mengapa Raaj Mata membawa Avdesh ke sini. Avdesh mengawasi mereka bersama dengan teleskop. Dia tidak sadar melihat mereka bergandengan tangan. Gayatri berkata pada Rana ji bahwa Raaj Mata tidak akan pernah kalah baik. Rana ji mengatakan dia tidak akan meninggalkan Avdesh jika dia bahkan memiliki mata palsu pada Gayatri.

Raaj Mata memasuki kamar Avdesh dan menawarkannya kerajaan terdekat. Dia mengatakan dia hanya ingin diam terhadapnya. Avdesh mengatakan perhitungannya lemah, tidak ada yang melawan gunung seperti rahasia. Raaj Mata bertanya apa yang diinginkannya.

Avdesh mengatakan hal yang sama, uang, tanah, dan wanita. Raaj Mata memegang jarinya. Dia bilang dia pasti lupa Rana ji memberitahunya bahwa di Amirkot seorang wanita dihormati, tidak dijual. Avdesh mengatakan dia tahu seorang wanita tercapai. Dia mengatakan dia akan mencapai Gayatri sendiri.

Rana ji dan Gayatri berjalan melewati koridor. Dia meminta Raaj Mata untuk memberinya izin untuk tinggal di sini. Raaj Mata berpikir jika dia akan membantunya melawan putranya, ini tidak akan pernah terjadi. Avdesh memeras dia mengatakan dia akan menceritakan rahasianya kepada Rana ji saat itu.

Raaj Mata menampar Avdesh, Rana ji menyaksikan ini. Avdesh menonton Rana ji dan mengatakan padanya untuk memukulnya lebih banyak, jika seseorang menamparnya di masa kecilnya, dia tidak akan melakukan apa yang dia lakukan pada Gayatri kemarin. Raaj Mata kaget.

Avdesh mengatakan dia telah mendengar bahwa hati seorang ibu adalah baik, dia membuktikannya kemarin menyelamatkannya dari pemimpin perampok Sartaj. Dia ingat bertanya tentang orang-orang dengan Raaj Mata, dan mengetahui pemimpin mereka adalah Sartaj.

Avdesh mengatakan seorang ibu tidak pernah membiarkan anaknya menderita dan menaruh mata yang salah padanya. Rana ji mengatakan mereka telah melihat dramanya cukup, sekarang dia ingin dia meninggalkan Amirkot sekarang. Dia bertanya pada Avdesh mengapa dia mengawasi Raaj Mata, haruskah dia memanggil pengawalnya? Avdesh mengatakan dia akan pergi, dia telah berbohong kepadanya banyak tetapi sebelum pergi dia ingin mengatakan yang sebenarnya.

Dia tidak akan pergi tanpa mengatakan yang sebenarnya, Raaj Mata mengintervensi bahwa dia tidak perlu mendengarkannya lagi. Dia memaafkannya sekarang dan memungkinkan dia untuk tinggal di istana.

Rana ji mengatakan bahwa dia hanya tahu satu hal, bukan bayangannya bisa tinggal di sini di istana. Raaj Mata bertanya pada Rana ji apa yang dia katakan. Rana ji bertanya mengapa Raaj Mata ingin dia tinggal di istana, ketika dia menaruh mata palsu pada menantunya. Rana ji mengambil Avdesh dari kerah tetapi Raaj Mata meminta Rana ji tidak bisa melihat air matanya. Dia menumpahkan darahnya untuk hidupnya.

Gayatri mengatakan Avdesh tidak menghormati keibuannya. Jika dia ingin membantunya, dia dapat melakukannya bahkan ketika dia berada di luar Amirkot. Rana ji mengatakan dia akan memastikan Avdesh dirawat dengan baik. Raaj Mata menghentikan Rana ji dan dengan tegas mengatakan bahwa dia adalah Raaj Mata dari istana dan itu adalah keputusannya bahwa Avdesh akan tinggal di istana ini sampai dia sembuh. Jika seseorang memiliki keberatan, dia tidak akan keluar dari Amirkot sendirian tetapi dia juga akan pergi bersamanya. Rana ji pergi.

Kunwar ji mengatakan pada Cheetah bahwa dia datang kemari dengan keinginannya, dia akan pergi dari sini dengan surat wasiatnya. Cheetah mengembalikan uang itu, dia bilang dia tidak lagi menjual barang.

Kokilla meminta sisa uangnya, Kunw ar ji menghentikannya dan bertanya di mana semua rasa hormat ini terjaga dalam dirinya. Dia bertanya pada Cheetah berapa banyak uang yang dia inginkan. Cheetah mengatakan beberapa hal lebih berharga daripada uang. Kunwar ji memegang kerah bajunya dan memperingatkannya bahwa itu bisa sangat merugikan Cheetah.

Cheetah mengangkat tangannya dengan mengatakan itu bisa membuatnya terlalu tinggi dan pergi. Rana ji berbicara dengan seseorang di telepon ketika Gayatri datang ke sana. Dia bertanya pada Rana ji apa yang dia lakukan. Rana ji mengatakan dia menemukan cara untuk membuang Avdesh dari kehidupan mereka. Dia mengatakan Avdesh tidak pernah bisa berniat baik. Gayatri bertanya apa yang dia lakukan. Rana ji mengatakan bahwa dalam pertarungan ini, musuh tahu segalanya tentang mereka tetapi mereka harus mencari tahu siapa dia, darimana dia berasal dan mengapa? Gayatri mengatakan kepadanya untuk tetap tenang, sekarang mereka harus tetap seperti satu keluarga.

Precap : Seorang gadis mandi di sebuah danau bernyanyi ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar