Minggu, 29 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 125

Advertisement

Episode dimulai dengan Gayaays baik-baik saja, jika Raaj Mata tidak ingin mengatakannya, maka Rana ji akan bertanya kepadanya mengapa ada nama Sartaj di jimat masa kecilnya. Bari Rani Maa melongok di kamarnya dan memecahkan kaca. Dia mengatakan bahwa Mansen (penjaga) tidak datang ke sana, dia akan ...

Rajeshwari datang ke sana dan mengatakan bahwa dia tidak dapat mengetahui rahasianya. Bari Rani maa memegang gelas dan menghalangi Rajeshwari untuk membunuhnya, mengatakan dia menunda berbicara dengan Sartaj dan dia berurusan dengan Gayatri dan bukan mereka.

Raaj Mata mengatakan bahwa Gayatri ingin mengetahui kebenaran, tetapi dia juga harus tahu bahwa tidak semua kebenaran itu manis, beberapa dari mereka bekerja sebagai racun. Pandit ji berkata kepada Raaj Mata bahwa waktu untuk Pooja akan pergi, Raaj Mata mengatakan ada sesuatu yang lebih penting. Dia membawa Gayatri ke kamarnya. Dia bertanya kepada Gayatri apa nama Dewa Krishna, Gayatri mengatakan Yashoda.

Raaj Mata mengatakan dia dilahirkan oleh Devki, lalu mengapa orang memanggil Yashoda ibunya. Gayatri mengatakan bahwa ibu yang membawa seorang anak lebih penting, dia benar-benar memarahi seorang anak ketika dia berbuat salah dan kemudian menangis, dia menutupi anak itu dengan bayangan keibuannya. Raaj Mata berkata kepada Gayatri bahwa dalam hal ini dia adalah ibu Rana ji, dia adalah putranya dan dia akan selalu menjadi ibunya. Dia mengatakan Gayatri bahwa Rana ji tidak dilahirkan dari rahimnya. Gayatri menatap Raaj Mata karena terkejut.

Sartaj bertanya-tanya apakah Gayatri akan mempercayainya, bagaimana jika Premvadha akan membohonginya. Dia pikir dia harus mendapatkan cara untuk menghentikan pembunuhannya. Gayatri mengatakan kepada Raaj Mata bahwa dia merahasiakannya sampai hari ini, tapi pasti ada alasannya. Dia mengatakan kepada Raaj Mata bahwa dia dapat berbagi dengannya. Raaj Mata mengatakan banyak tahun yang lalu, itu adalah malam yang gelap. Dia akan melahirkan, dia pergi ke Kul Devi Mandar.

Yashoda bergegas membawa kereta ke aula. Para wanita di sana senang melihat Raaj Mata, pemilik mengatakan bahwa rumah ini memfitnah anak itu. Yashoda menawarkan dia menggandakan uang, dan mengatakan dia akan mengizinkannya dengan senang hati. Dia telah mengatakan bahwa dua anak akan dilahirkan hari ini. Raaj Mata mengatakan dia telah hamil setelah waktu yang lama. Gadis itu sedang sibuk dengan anak lain, Yashoda menghibur Raaj Mata yang menangis kesakitan. Yashoda terkejut melihat Raaj Mata pingsan. Gadis itu membawa seorang putra kepada wanita yang lain. Wanita itu memberi amulet bersama dengan anak yang mengatakan bahwa dia adalah hadiah Sartaj. Wanita itu meninggal.

Yashoda membawa anak itu ke Raaj Mata dan menyerahkannya kepadanya. Raaj Mata melihatnya terkejut, lalu menangis. Dia mengatakan mimpinya untuk memberi pewaris kepada Amirkot telah mati. Dia masih ada ketika dia mendengar seorang anak menangis. Gadis itu mengatakan bahwa putra yang akan dia bunuh adalah anaknya sendiri.

Sartaj berkata bahwa hati dan matanya dilempari batu, jika dia tidak akan membunuh anak ini, dia akan memakannya besok untuk uangnya. Sartaj mendorong gadis itu pergi dan mengambil bayi di bawah untuk membunuhnya. Dia membuang anak itu. Raaj Mata menangkap bayi itu dalam pelukannya, Sartaj bertanya siapa dia dan meminta putranya kembali?

Raaj Mata bertanya pada putranya? Apakah dia tidak akan membunuh putranya? Dia pasti berpikir putranya meninggal, mulai hari ini dia adalah putranya dan dia tidak bisa membiarkan bayinya membayang pada anaknya. Yashoda juga datang ke sana memanggilnya Maharani. Sartaj mengatakan putra seorang Perampok dan seorang pelacur bermain di pangkuan Raani. Dia tertawa bahwa dia adalah seorang perampok dan butuh harganya. Raaj Mata bertanya harganya. Sartaj mengatakan emas sama dengan berat anak ini.

Raaj Mata memperagakan perhiasannya padanya. Sartaj mengatakan dia berharap putranya akan sedikit sehat. Yashoda telah menempatkan perhiasannya di keseimbangan juga, dan mengatakan bahwa anak ini adalah Raajkumar dari Amirkot dari hari ini. Sartaj tertawa karena keseimbangan anaknya masih berat. Raaj Mata melepas bindinya. Yashoda berkata ini adalah hadiah dari suaminya. Raaj Mata menyimpannya dalam keseimbangan.

Kali ini, anak itu bangkit. Sartaj mengatakan emas sebanyak ini sudah cukup untuk tahun ini, sekarang mereka akan bertemu tahun depan. Dia mengatakan kepada mereka bahwa mereka telah membeli ahli waris Amirkot, dia akan membayarnya setiap tahun dan jika dia tidak mendapatkan harga ini setiap tahun, semua Amirkot akan tahu tentang darahnya. Raaj Mata tersenyum pada bayi itu, dan membawanya bersamanya. Dia mengatakan Gayatri dia tidak bisa kehilangan anaknya, atau kepercayaan Amirkot. Dia mengatakan hanya empat orang yang tahu tentang rahasia ini, dia, Yashoda, Dilruba dan Sartaj.

Dilruba tidak menginginkan harga, tetapi hanya itu jimat yang diberikan kepada Rana ji. Dia mengatakan setelah kematian Yashoda, dia tidak bisa memberinya uang hanya sekali dan kemudian Avdesh harus tahu tentang rahasia di sana. Dia tidak tahu rahasianya. Dia mengatakan Sartaj membayar untuk dosa-dosanya. Sartaj ingin mengatakan yang sebenarnya kepada Rana ji. Dia mengatakan kepada Gayatri bahwa dia juga harus menyadari bahwa kebenaran ini dapat menghancurkan apa pun, memeluk Gayatri dan menangis.

Precap : Bari Rani maa mengambil jimat dari api. Dia bilang dia akan menghancurkan Rana ji. Dia membuat Rajeshwari mencium sedikit cairan pada kain, Rajeshwari pingsan ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar