Selasa, 31 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 150

Advertisement

Episode dimulai dengan Pandit ji mengeluh kepada Raaj Mata jika dia memanggilnya ke sini untuk tidak menghormati agamanya. Gayatri khawatir dan mengatakan dia tidak mencampur ikan. Gayatri mengatakan pada Rana ji mengapa dia melakukan ini.

Raaj Mata mengatakan ini tidak mungkin, dia, Swarna dan Gayatri memasak makanan ini sendiri. Swarna mengatakan ini adalah perencanaan, mereka ada di sana sepanjang waktu. Gayatri mengatakan tidak ada selain Rajeshwari yang bisa melakukan ini. Bari Rani Maa berpikir dia melakukan ini dan Rajeshwari disalahkan.

Pandit menghentikan Rajeshwari dari menuduh Gayatri. Dia berdiri dan mengatakan tidak ada Brahman yang akan melihat makanan ini. Rana ji meminta maaf padanya dan mengatakan dia akan mendapatkan makanan baru untuknya. Pandit ji mengatakan hari ini Rana ji telah tidak menghormati Dewa, dan dia menganggap Gayatri bertanggung jawab untuk ini. Dia mengatakan wanita bertanggung jawab atas apa yang terjadi di rumah, dan orang yang tidak bisa menangani dapur bagaimana dia bisa menangani Amirkot. Dia bilang dia tidak pantas menjadi Rani. Dia mengutuk Rana ji bahwa akan ada kerugian besar dalam tahtanya dalam dua puluh empat jam ke depan.

Orang akan ingat bahwa ada pangeran dan putri (ek tha raja ek rani ini), setelah itu cerita berakhir. Mereka meninggalkan istana. Rana I berdiri dalam kemarahan, Gayatri menghentikannya tetapi dia pergi. Raaj Mata pergi di belakangnya. Rajeshwari datang ke Gayatri dan bertanya apa yang terjadi, adalah Gayatri akan menyalakan lilin. Dia bertanya apakah dia mendengar kutukan Brahman, sekarang seluruh Amirkot akan terbakar dan Gayatri tidak akan bisa berbuat apa-apa. Dia pergi.

Bari Rani Maa memberi Pandit ji seikat uang, setelah itu dia pergi. Bari Rani Maa mengatakan semuanya akan hancur. Dia memasuki istana, menyaksikan nyala lilin Gayatri dan berpikir Gayatri tidak akan bisa menyelamatkan nyala api pertamanya, membakar yang satunya lagi. Gayatri datang untuk menyelamatkan nyala api, Bari Rana Maa menutup pintu sekaligus bertanya-tanya siapa yang membuka pintu.

Bari Rani Maa mengatakan manusia tidak lebih dari satu tongkat di depan Dewa, ada badai datang. Itu karena kutukan dari Pandit itu. Raaj Mata mengatakan ini semua karena usianya, dia mengatakan tidak ada perbedaan antara kutukan seorang Pandit dan kutukan seorang wanita tua. Bari Rani Maa mengatakan dia hanya mengatakan apa yang tertulis di buku.

Bari Rani Maa mengatakan dia juga mengutuk mereka, yang satu ini sama seperti miliknya juga. Dia mengatakan dia, Rana ji dan Gayatri akan meminta maaf Pandit ji besok. Gayatri melihat Rana ji keluar dari kamar dan berjalan di belakangnya. Raaj Mata memberitahu Bari Rani Maa dengan tegas bahwa Gayatri sudah takut, dia harus berhenti membuatnya lebih takut. Bari Rani Maa mengatakan saat dia memintanya. Raaj Mata pergi. Bari Rani Maa berpikir akan ada badai di sini.

Gayatri datang ke Rana ji di teras. Dia terus memegang pundaknya dan mengatakan maaf. Dia bertanya apa. Dia mengatakan apa pun yang terjadi. Rana ji mengatakan dia melanggar janjinya, bukan percaya. Dia harus berhati-hati di masa depan. Dia khawatir tentang kutukan dan mengatakan dia tidak akan memaafkan dirinya sendiri jika sesuatu terjadi padanya atau Amirkot. Rana ji bertanya bagaimana dia bisa percaya pada kutukan ini.

Katanya dari pagi sampai sore orang menyebut Inggris sebagai kutukan, apakah itu mempengaruhi mereka? Dia menyeka air mata Gayatri. Rajeshwari menyaksikan ini dari balkon yang lain, dan mengatakan dengan singkat bahwa dia mencoba menyebarkan begitu banyak racun, tetap saja Gayatri dan Rana ji mengalami romansa bersama. Bari Rani Maa mengatakan bahwa dalam dua puluh empat jam ke depan, ketidakpercayaan akan menang di antara mereka. Dia berbagi rencana dengan Kunwar ji dan semuanya.

Pada malam hari, Bari Rani Maa berlayar dengan Rajeshwari. Gayatri datang ke Rana ji dan bertanya mengapa dia bangun sangat terlambat. Dia mengatakan itu bukan karena kutukan tetapi beban kerja. Dia memintanya untuk ... dia meminta untuk memberinya kopi. Dia mengangguk dan tersenyum. Dia pergi.

Di sana, Rajeshwari dan Bari Rani Maa membuang beberapa tas di sungai.n Gayatri membawakan kopi. Rana ji mengatakan padanya tidak ada yang akan terjadi, mengapa dia begitu takut. Dia bertanya apakah dia percaya padanya. Dia mengatakan lebih dari dirinya sendiri. Dia mengatakan tidak ada yang akan terjadi, dia memintanya untuk tersenyum tetapi dia tidak.

Bari Rani Maa melempar tas terakhir di sungai juga, air mendapat warna kuning. Bari Rani Maa berlayar kembali ke pantai. Keesokan paginya, seorang pria datang ke sungai dan minum darinya. Ususnya dipenuhi asam yang membunuhnya sekaligus. Para wanita mengisi panci air juga mati.

Bari Rani Maa mengatakan dia lupa menyimpan air bersih untuk dirinya sendiri. Kokilla mengatakan dia telah menyimpannya sendiri. Bari Rani maa mengatakan itu adalah logam yang larut seperti garam tetapi menyebabkan pembakaran di dalam tubuh. Kokilla khawatir bagaimana jika Rana ji minum air ini.

Bari Rani Maa mengatakan padanya untuk membiarkannya, atau bagaimana sampai orang-orang tahu tentang kesalahan Gayatri. Mereka mendengar orang-orang melakukan protes di luar istana, yang meminta orang-orang untuk menyelamatkan mereka karena air telah menjadi racun. Gayatri, Raaj Mata, dan Swarna datang ke balkon.

Swarna mengatakan seluruh air telah menjadi diisi racun, air yang sama yang masuk ke subjek datang ke istana juga. Gayatri langsung berlari memanggil Rana ji.Rana ji ada di kamarnya, seorang pelayan membawakannya air yang dia minum. Setelah satu teguk, dia melempar semuanya, kehilangan keseimbangannya. Gayatri berjalan di dalam bersama dengan Raaj Mata. Mereka semua membantunya berbaring di tempat tidur. Dia memuntahkan air putih susu dari mulutnya.

Precap : Gayatri memberi tahu Bari Rani Maa bahwa ini adalah tugasnya untuk menyelesaikan masalah orang-orang dalam situasi seperti itu. Bari Rani Maa menagih orang-orang terhadap Gayatri yang melemparkan batu ke arahnya saat dia datang ke tepi sungai ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar