Jumat, 27 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 111

Advertisement

Episode dimulai dengan Rana ji menyesali keputusannya, peringatan Gayatri, kata-kata Avdesh, dan melemparkan barang-barang di kamarnya dalam kesakitan. Gayatri datang kepadanya dan memegang lengannya. Dia tersentak pergi menangis. Dia mengatakan Gayatri meninggalkannya, dia bahkan tidak layak untuk dikasihani. Dia mengatakan dia menyerahkan Amirkot kepada musuhnya, dia telah jatuh di mata rakyatnya, orang-orang dan bahkan dirinya sendiri.

Gayatri mengatakan dia belum kalah, dia dikalahkan dengan curang. Dia mengatakan dia tidak bisa membuktikan tetapi Avdesh curang. Dia mengatakan bahwa mereka yang menerima kekalahan hanya kalah, tetapi dia adalah orang India yang bahkan dapat mengubah kematian. Rana ji mengatakan dia kesal tentang ibunya, Gayatri mengatakan dia akan merawatnya. Dia tidak boleh menerima kekalahan dengan mudah. Rana ji menangis memeluk Gayatri, dia membantunya di tempat duduk dan pergi menemui Raaj Mata.

Di koridor, Gayatri memperhatikan sebuah catatan pita. Dia membacanya, tidak ada masalah di dunia ini tanpa solusi. Jika dia menginginkan solusi, dia harus datang di belakang istana. Gayatri bertanya-tanya siapa pemberi selamat ini, dia harus bertemu dengannya.

Avdesh menyalakan lilin dan mengatakan dia menyimpan surat itu, dia harus datang sebelum lilin menyala. Gayatri datang ke sana. Avdesh menyambut Rani. Gayatri mengatakan ketika Rana ji tidak Raja, kenapa dia menjadi Rani. Avdesh mengatakan dia dilahirkan untuk menjadi Rani. Dia mengatakan ini semua bukan miliknya tetapi dia memenangkan ini semua, hanya untuknya. Gayatri bertanya apa yang ingin dia katakan.

Avdesh mengatakan dia terlalu baik dan dia yakin meninggalkan Indravadhan sangat sulit baginya sekarang. Tetapi dia memiliki tawaran untuknya, jika dia meninggalkan Indravadhan dan menjadi Rani, dia akan menyerahkan semuanya kembali ke Indravadhan. Gayatri menampar Avdesh, dia mengatakan dia diam sampai sekarang tetapi dia tidak pantas memanggil binatang karena hewan setia kepada pemiliknya. Dia menipu seseorang yang mempercayainya. Dia mengatakan dia hanya memenangkan istana ini dengan curang, tidak ada dan tidak akan ada cinta dalam hidupnya. Dia kepala untuk pergi, Avdesh menahannya.

Gayatri kaget dan membuangnya. Dia jatuh di lantai, Gayatri memegang lilin berdiri di atasnya dan mengatakan dia sekarang akan terbakar dalam api. Apakah dia tidak tahu Raavan juga meninggal karena menempatkan mata buruk pada seorang wanita? Dia harus takut pada hari ketika Indravadhan akan menanyainya untuk ini. Lilin lilin meleleh di jaket Avdesh.

Seorang pelayan membawa sesuatu untuk Raaj Mata. Dia bilang dia tidak menginginkannya sekarang. Dia tidak pergi dan malah menunjukkan padanya sebuah boneka. Raaj Mata mengambilnya dan bertanya siapa yang memberikannya. Pelayan mengatakan itu adalah pria dengan surat itu. Surat itu mengatakan dia harus bertemu dengannya di hutan sekarang.

Raaj Mata bergegas. Avdesh mengambil tempat lilin dari tangannya, dia mengatakan padanya untuk membuat seseorang takut akan kematian yang masih hidup. Dia telah meninggal dan lenyap ketika dia melihatnya. Gayatri takut mengatakan dia gila. Avdesh mengatakan orang yang gila hanya mencintai.

Gayatri takut dan memanggil Rana ji. Avdesh menahannya, dia berteriak apa yang Rana ji miliki yang tidak dimiliki Avdesh. Baik Rana ji tidak memiliki nama, atau uang. Dia segera meninggalkannya, menenangkan dirinya dan mengatakan bahwa Indravadhan tidak berharga baginya. Seandainya dia menggantikannya, dia tidak akan membiarkan siapa pun menyentuhnya. Gayatri mengatakan jika ia bahkan mengambil seratus kelahiran, ia tidak bisa menjadi debu sepatunya. Dia mendorongnya pergi dan berjalan di dalam. Avdesh terus menangis untuk Gayatri.

Kokilla dan Kunwar ji menikmati buah-buahan. Kokilla mengatakan dia senang untuk mencuri makanan, apa lagi yang akan dilakukan Raja gila itu terhadap mereka. Kunwar ji mengatakan dia berutang sesuatu pada mereka, dia menang karena bantuan mereka. Dia mengatakan mereka tidak akan harus meninggalkan istana, mereka akan menempel begitu banyak sehingga tidak akan pergi sampai mereka mendapatkan tahta.

Swarna datang ke kamar mereka, dia mengatakan dia tidak lagi seorang Rajkumari dan tidak ada pertanyaan tentang pewaris sekarang. Kunwar ji mendatanginya dan mengatakan bahwa mereka belum kehilangan permainan, mereka akan memenangkan tahta dan tahta membutuhkan pewaris yang akan diberikannya kepada mereka. Dia mengatakan jika dia ragu, dia bisa mendapatkan hadiah dari ayahnya.

Swarna mengingat sebuah jari yang diberikan kepadanya dari ayahnya. Kunwar ji berkata ini adalah jari ayahnya dan lain kali dia akan mendapatkan kepala ayahnya. Kunwar ji mengatakan pada Swarna bahwa dia akan memberi tahu mereka kabar baik, dan itu segera. Seorang pelayan datang untuk memanggil mereka semua ke aula.

Rana ji meminta maaf mereka semua mengatakan keluarga mereka harus kehilangan segalanya karena dia. Dia bilang dia akan kalah besok pagi. Swarna spot Gayatri masuk ke dalam. Rana ji khawatir dan berlari ke arahnya bertanya apa yang terjadi. Gayatri menangis, tersesat.

Rana ji bertanya dimana Raaj Mata berada. Gayatri mengatakan dia mengatakan kepadanya bahwa Avdesh Episode dimulai dengan Rana ji bertanya apa yang dia lakukan. Gayatri mulai menangis. Avdesh datang dengan mengatakan dia akan memberitahunya apa yang telah dia lakukan. Dia mengatakan untuk menemukan solusi kesulitan Indravadan, Gayatri datang menemuinya. Gayatri mengatakan dia berbohong, dia mengiriminya surat tanpa nama. Gayatri mengatakan dia ingin memutuskan hubungan mereka dan menjebak Rana ji. Dia memperhatikan Rana ji menatap Avdesh yang berdiri dengan polos.

Precap : Avdesh berkata pada Rana ji bahwa dia memberi Gayatri sebuah solusi, dia akan mengembalikan semuanya kepadanya sampai Gayatri menjadi Rani-nya. Semua orang terkejut. Rana ji mengalahkan Avdesh.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar