Selasa, 31 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 158

Advertisement

Episode dimulai dengan Raaj Mata mengatakan bahwa jika Gayatri dan Rana ji ditinggalkan sendirian di istana dia bisa berbicara dengan Rana ji dengan nyaman. Dia bilang dia akan mengambil semua orang dari istana. Gayatri akan memaksa Rana ji bahwa Rajeshwari tidak merasa baik di istana ini, dia harus mengirimnya ke Darjeeling.

Raaj Mata memberitahu semua orang bahwa mereka telah diundang oleh Raja terdekat. Rajeshwari bersemangat, Raaj Mata mengatakan bahwa Gayatri dan Rana ji tinggal di sini di istana. Rana ji tersenyum dan mengatakan dia sakit punggung, Gayatri mengatakan dia tinggal untuk merawat Rana ji.

Rajeshwari mengatakan dia juga tinggal, tetapi Rana ji mengatakan Rajeshwari harus pergi karena dia telah diundang sebagai seorang putri untuk pertama kalinya. Bari Rani Maa mengatakan Rajeshwari harus pergi jika Rana ji mau, tetapi dia tidak akan bisa pergi karena dia sudah tua. Raaj Mata mengatakan apa gunanya jika perjalanan Bari Rani Maa tidak nyaman, dia pasti akan pergi. Rana ji juga bersikeras, Bari Rani Maa setuju. Raaj Mata meminta semua orang bersiap-siap.

Bari Rani Maa mengatakan kepada Gayatri bahwa jika Tuhan menghendaki, lilin ketiga juga akan dinyalakan hari ini. Rana ji mengatakan pada Gayatri bahwa dia sakit punggung, dia meminta Gayatri untuk memberinya minyak untuk dipijat. Raaj Mata meminta Bari Rani Maa dan Rajeshwari untuk pergi ke mobil, tetapi Bari Rani Maa mengatakan dia akan berada di sana, dia memiliki masalah perut.

Gayatri membawa minyak dan menemukan jalannya bunga di ruangan itu. Rana ji menaburkan kelopak mawar di bak mandi. Gayatri memperhatikan ini dan mengatakan dia baik-baik saja. Dia menggerakkan bahunya. Dia bertanya apakah dia berbohong. Rana ji mengangguk. Gayatri marah padanya bahwa dia berbohong. Rana ji mengatakan bahkan Raaj Mata berbohong, tapi itu untuk selamanya. Gayatri bertanya apa yang baik yang akan terjadi di sini. Rana ji memegang dia dekat dengannya, dia menghentikannya dan mengatakan seseorang akan melihat. Dia bilang dia selalu peduli pada orang lain dan tidak ada seorang pun di istana.

Gayatri mengatakan dia datang ke sini untuk merawatnya, dia bertanya apakah dia akan mampu melakukan apa yang akan dia tanyakan. Dia menerima tantangan, Rana ji mengatakan dia sakit punggung, apakah dia akan membantunya melepas kemejanya? Bari Rani Maa mengintip lewat jendela dan menutup matanya.

Raaj Mata khawatir tentang Bari Rani Maa, Swarna masuk ke dalam untuk mencarinya. Gayatri melepas bajunya, dia mengatakan padanya secara intim untuk mengenakan kunyit di punggungnya. Gayatri pergi untuk mengambil mangkuk, Bari Rani Maa menyembunyikan dirinya sendiri. Rana ji meniup semua lilin di sekitarnya.

Bari Rani Maa datang ke koridor, memasukkan sesuatu ke dalam api dan mengisapnya. Gayatri merasakan sesuatu yang terbakar, Rana ji juga mendapat batuk karena asap. Gayatri bergegas ke arahnya. Dia melihat batu bara dan berpikir asap ini adalah karena batubara ini. Bari Rani Maa datang untuk mencampur sesuatu dalam kunyit sebagai Gayatri keluar untuk menurunkan batu bara.

Swarna menemukan Bari Rani Maa di kuil, dia memintanya untuk pergi. Bari Rani Maa ikut dengannya. Gayatri datang ke dalam di mana Rana ji berbaring telentang, dia datang untuk menggosok kunyit di punggungnya. Dia akan pergi ketika dia memegang lengannya. Kunyinya jatuh. Mereka menjadi akrab.

Rana ji mendengar suara nyanyian sekaligus dan tertarik ke arahnya. Dia mengikuti suara ke aula. Sesuatu mengalir keluar dari kunyit yang jatuh. Itu Rajeshwari di aula, terbungkus saree mirip dengan Gayatri, menari. Gayatri bertanya-tanya apa yang Rajeshwari lakukan di sini, jika dia tidak pergi dengan Bari Rani Maa. Rana ji menari dengan Rajeshwari. Gayatri menangis melihat mereka bersama.

Raaj Mata dan Bari Rani maa masuk ke mobil yang sama. Swarna merasa senang karena Raaj Mata tidak membiarkan Rajeshwari membuat rencana apa pun, sekarang tidak ada yang bisa datang di antara Rana ji dan Rajeshwari. Raaj Mata melihat di mobil di belakang, Rajeshwari ada di sana. Raaj Mata mengatakan dia sangat sedih karena menjadi boneka. Bari Rani maa berpikir bagaimana Rajeshwari meletakkan boneka di tempatnya di dalam mobil. Bari Rani maa berpikir bahwa Raaj Mata tidak menyadari bahwa malam ini, keinginannya tidak akan pernah terpenuhi.

Gayatri menangis saat Rajeshwari menari di sekitar Rana ji. Rajeshwari memegang dirinya sendiri dekat dengan Rana ji, dia mengatakan bunga dan keharumannya selalu bisa hidup bersama, jika duri bernama Gayatri dihapus. Dia membawa pisau dan mengatakan cinta terpenuhi hanya jika satu hadiah hati dan kehidupan keduanya, Gayatri harus memberikan hidupnya. Dia memberitahu Rana ji untuk pergi dan membunuh Gayatri. Rana ji menatapnya, lalu pergi.

Precap : Rana ji datang ke Gayatri, Gayatri memeluknya tetapi dia memegang pisaunya untuk menusuk punggungnya. Raaj Mata mengendarai mobil itu kembali ke Amirkot, khawatir.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar