Rabu, 25 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 98

Advertisement

Episode dimulai dengan Bari Rani maa berkata pada Rana ji bahwa ia harus membunuhnya untuk merayakan kemenangannya. Dia mengatakan kepadanya untuk mengambil pedangnya, dia berdiri telanjang di depannya. Rana ji memintanya untuk menghentikannya.

Bari Rani maa mengatakan dia tidak bisa berbuat apa-apa padanya, seorang Raja harus memiliki api di matanya bukan air mata. Jika dia menjadi lunak dengan musuhnya, dia akan terbunuh. Keinginannya yang baik akan membuatnya kalah satu hari. Rana ji mengatakan apakah dia pernah mengatakan kepadanya bahwa dia melakukan semuanya dengan marah dia akan memaafkannya, tapi dia tidak layak dimaafkan.

Gayatri mengatakan dia harus memaafkannya, dia tidak bisa membunuh siapa pun. Rana ji mengatakan ini adalah kebaikan bahwa dia menyebut kelemahannya, itu adalah kekuatan dan dia akan selalu menang. Dia mengatakan dia akan selalu sukses dan dia berjanji bahwa dia akan hidup untuk melihat semua kesuksesannya. Dia mengatakan bahwa aku, Rana Indravadhan Singh Dev menjadi Raja Amirkot menganggap Bari Rani maa sebagai pembunuh Sulakshna dan untuk itu dia diberi penjara seumur hidup di Rangoon, dia tidak akan pernah masuk ke Amirkot dan dia tidak akan bertemu salah satu kerabatnya.

Dia tidak pernah mencintai kerabatnya, sekarang dia mungkin belajar bahwa tahta dan mahkota ini tidak ada di depan hubungan yang sebenarnya. Dia mengatakan kepada penjaga untuk membawanya. Bari Rani maa berkata kepada Rana ji bahwa dia telah melakukan kesalahan besar dengan meninggalkannya hidup-hidup, ini adalah malam yang gelap dalam hidupnya. Kisah Raja dan Rani tidak pernah berakhir. Istana ini memiliki setan di batanya, ada keserakahan di hati sanak keluarga di sini dan takhta membutuhkan pengorbanan, ia harus memberikan pengorbanan ini. Bari Rani Ma pergi.

Gayati berdoa di kuil untuk keselamatan keluarganya. Rana ji masuk dan berlutut. Dia bertanya apa yang dia lakukan. Dia mengatakan dia meminta maaf. Dia mengatakan kepadanya untuk bangun, bagaimana jika seseorang melihat ini. Rana ji mengatakan dia tidak percaya padanya itu adalah kesalahannya. Orang berdosa bukan orang yang tidak menunjukkan jalan yang salah, tetapi yang berjalan di atasnya juga. Dia memegang tangannya juga.

Gayatri mengatakan kepadanya untuk melupakannya. Rana ji mengatakan bahwa memar mungkin akan pergi tetapi mereka meninggalkan bekas mereka. Dia harus memaafkannya. Dia bilang dia dimaafkan. Dia mengatakan tidak seperti ini, dia juga harus memegang tangannya.

Swarna memperhatikan lengannya yang berdarah. Dia ingat itu karena Laksh memegangnya erat-erat. Cheetah datang ke sana dan mengatakan padanya untuk membalutnya. Dia memegang lengannya. Dia bertanya bagaimana dia berani menyentuhnya tanpa izinnya. Dia bertanya apakah dia harus menyentuhnya. Dia menyentaknya dan meminta dia untuk pergi keluar. Cheetah mengambil kotak pertolongan pertama dari lemari, dia menyangkal telah membalutnya. Cheetah juga memegang tangannya dan membersihkan cederanya. Swarna terus menatapnya. Yashoda melihat ini, dia bertanya-tanya apa yang terjadi di antara Swarna dan orang asing ini, dan dia harus melakukan sesuatu.

Gayatri bertanya pada Rana ji apakah dia sudah gila. Dia tidak bisa memegang tangannya. Rana ji mengatakan dia adalah putri seorang pengusaha tetapi lemah dalam perhitungan. Dia bertanya apakah dia yakin. Dia bilang dia Rajput. Dia menggosok tangannya, melepas cincinnya. Rana ji memperhatikannya dan bertanya apa yang dia lakukan. Dia mengatakan dia adalah putri seorang pengusaha, dia akan mengembalikan semuanya dengan bunga. Dia menutup matanya, dia tersenyum dan mengatakan ini adalah keputusan Rani Gayatri bahwa dia tidak akan mendapatkan hukuman. Ini hukuman baginya. Dia tersenyum.

Cheetah mengatakan pada Swarna bahwa ibunya selalu memarahinya bahwa dia tidak pernah merasa sakit saat berkelahi tetapi hanya saat berobat. Dia bertanya apakah dia sama sejak kecil. Dia mengatakan dia lebih nakal, kadang-kadang dia akan membebaskan kerbau seseorang atau mencuri pakaian pemandian orang di dekat sungai. Dia mengatakan padanya bahwa ada seorang lelaki tua, dia sering menyeret Dhoti-nya. Swarna tertawa.

Laksh masuk ke kamar. Swarna mengambil tangannya dari Cheetah. Laksh memintanya untuk melanjutkan di depannya. Cheetah mengatakan akan lebih baik daun Laksh sekarang. Laksh bertanya bagaimana dia berani memberitahunya kapan harus memasuki kamarnya dan kapan tidak.

Kunwar ji ada di kamarnya, Kokilla mendatanginya dan bertanya apa perlunya memutar kumisnya. Dia mengatakan dia pergi berdoa untuk pewaris selama dua hari dan di sini, Bari Rani maa dikirim ke Rangoon. Seandainya namanya diambil, Rana ji juga akan mengirim mereka ke Rangoon. Kunwar ji menunjukkan surat padanya, itu berasal dari Bari Rani maa yang mengatakan bahwa dia benar-benar bangga dengan kepandaiannya hari ini, dia berbuat baik dengan tidak berpihak padanya hari ini.

Gayatri pasti berpikir bahwa dia sekarang akan hidup damai di istana tetapi dia tidak menyadari bahwa mereka ada di istana belakang Bari Rani maa. Dia memberitahu Kunwar ji untuk mengalahkan Rana ji dan Gayatri dengan cara apa pun yang mungkin. Kokilla bertanya apa yang akan mereka lakukan sekarang. Kunwar ji mengatakan bahwa sampai hari ini mereka berjuang untuk mahkota ini, hari ini mereka akan berjuang untuk menghormati ibu mereka. Mereka akan pergi sampai taraf tertentu.

Laksh memegang pisau dan menyerang Cheetah, tetapi dia memegang tangan Laksh. Swarna menyuruh mereka berhenti, Cheetah berkata hari ini dia akan mengajarkan Laksh bagaimana seorang wanita dihormati. Swarna memegang pisau dari lantai, dia mengatakan ini semua karena dia jadi dia akan mengakhirinya di sini. Dia memotong pergelangan tangannya.

Precap : Rana ji menggoda Gayatri dengan cara apa pun, lagu diputar...

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar