Selasa, 31 Juli 2018

SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 159

Advertisement

Episode dimulai dengan Rana ji benar-benar di bawah pengaruh hipnosis, Rajeshwari memberitahu Rana ji untuk pergi dan membunuh Gayatri. Dia mematuhi perintahnya dan pergi. Rajeshwari mengenang kembali ceritanya, Ek raja ek thi rani, raja k haathon marr gay rani. Dia tertawa.

Gayatri datang ke kamar, dia berpikir bahwa mungkin keyakinannya pada cinta Rana ji lemah. Di sana, gerobak masuk ke lumpur di depan mobil kerajaan. Raaj Mata meminta sopir untuk mendapatkan pengemudi lain juga, mereka semua keluar dari mobil.

Raaj Mata mengatakan pada Swarna untuk melihat Rajeshwari karena dia masih duduk diam. Bari Rani Maa mencoba menghentikan Swarna mengatakan dia harus tidur. Swarna pergi menemuinya, boneka itu jatuh dari mobil begitu dia membuka pintu. Bari Rani Maa khawatir dan berkata kepada Raaj Mata dia bertanya-tanya apa yang akan dilakukan Rajeshwari. Raaj Mata bertanya pada sopir mengapa dia tidak mengatakan kepadanya bahwa Rajeshwari tidak ada di sana. Sopir menembak dirinya sendiri.

Rana ji datang ke kamar Gayatri. Gayatri menatapnya, tersenyum, memegang bahu dan mengatakan bahwa dia benar, cinta mereka berada di atas semua kekuatan di dunia. Dia mengatakan cinta mereka akan menang. Dia memeluk Rana ji. Rana ji memegang pisau di tangannya yang lain untuk menusuk Gayatri di punggungnya.

Raaj Mata mengatakan mereka harus mencapai istana sesegera mungkin. Bari Rani maa mengatakan bahwa ada gerobak yang terjebak di depan mereka, salah satu roda mobil telah dilempar keluar. Tikar Raaj masuk ke mobil dan pergi menuju istana. Dia memerintahkan pria kereta untuk membawanya ke istana sesegera mungkin.

Rana ji memegang pisaunya, mengingat kata-kata Rajeshwari. Raaj Mata datang ke ruangan memanggil Gayatri. Pisau Rana ji masuk ke dalam buah. Gayatri pergi ke Raaj Mata dan memeluknya, Raaj Mata mengatakan dia tidak bisa memaafkan dirinya sendiri telah terjadi sesuatu padanya. Rana ji meninggalkan ruangan, menyembunyikan pisaunya. Raaj Mata mengatakan dia meragukan Rajeshwari tidak hadir tetapi dia tidak tahu tentang hal itu. Gayatri mengatakan Rana ji kembali padanya. Raaj Mata meminta Gayatri untuk menyadari Rajeshwari.

Rajeshwari melihat pisau darah Rana ji ternoda. Dia mengatakan jika Rana ji membunuh Gayatri dan tidak ada yang tahu? Mereka mendengar suara. Rajeshwari meminta Rana ji bersembunyi di balik tirai. Itu adalah Gayatri di pintu. Dia bertanya Rajeshwari mengapa dia begitu takut. Gayatri mengatakan kekuatan cintanya tidak akan pernah membiarkan Rajeshwari menang. Rajeshwari mengatakan cintanya ada di pelukannya beberapa saat yang lalu.

Gayatri menampar Rajeshwari sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya. Gayatri mengatakan dia tahu Rajeshwari telah melakukan sihir hitam pada Rana ji. Gayatri mengatakan dia harus ingat sihir hanya muncul di pikiran, bukan ke dalam hati. Hanya Gayatri yang akan ada di hatinya. Rajeshwari hendak menampar Gayatri tetapi dia memegang tangannya dan mengatakan padanya untuk tetap berada di batasnya. Seorang putri dan tentaranya tidak akan bisa berbuat apa-apa jika seorang istri datang beraksi. Rana ji keluar dari balik tirai ketika Gayatri telah pergi. Rajeshwari mengeluh seperti apa Rana ji dia, dia tidak bisa membunuh seorang gadis. Dia bilang dia harus memberi hukuman, dapatkan pemburu dari lemari. Rana ji mengalahkan dirinya dengan pemburu.

Gayatri memperhatikan jimat dan berpikir tentang saat-saat dia sakit. Dia berdoa di kuil dari Peer Baba bahwa itu dengan doanya bahwa kisah cinta mereka dimulai, itu akan diselesaikan dengan doa-doanya juga. Rana ji masih memukul dirinya sendiri. Dia melempar pemburunya dan memukuli pintu lemari dengan tinjunya.

Bari Rani Maa berdebat dengan Kunwar ji tentang merayakan ulang tahunnya. Rana ji lewat, dia memberi selamat kepada Bari Rani Maa dan memeluknya. Bari Rani Maa mengatakan dia hanya berpikir bahwa mereka akan menyalakan lilin di suatu tempat. Rana ji mengatakan tidak, akan ada perayaan dan Kunwar ji harus mengambil uang yang dibutuhkan dari Deewan. Kunwar ji dan Bari Rani Maa pergi dengan gembira.

Dalam pesta itu, Swarna meminta maaf kepada Bari Rani Maa karena lupa hari ulang tahunnya. Bari Rani Maa mengatakan dia tidak perlu diingat. Raaj Mata mengatakan Bari Rani Maa dan prestasinya tidak akan pernah terlupakan.

Di sana, Rajeshwari memberi tahu Rana ji bahwa dia akan menggantungkan dupatta ke Gayatri. Begitu dia memakainya, semua batu-batunya akan mendapatkan api. Gayatri akan terbakar sebagai pengantin wanita saat itu. Rana ji mengambil dupatta. Gayatri bersiap-siap di kamarnya, dia tersenyum melihat Rana ji dan mengatakan dia datang kepadanya. Dia mengatakan ini untuknya. Gayatri menyentuh dupatta, lalu mengatakan itu tidak diberikan tetapi itu dikenakan. Rana ji melihat Rajeshwari di luar ruangan, lalu memecat Gayatri di dalamnya. Rajeshwari meninggalkan pintu. Gayatri senang. Rana ji meminta Gayatri untuk ikut.

Gayatri dan Rana ji mengambil berkah dari Bari Rani Maa. Rana ji berharap dia. Rajeshwari juga datang ke sana. Gayatri mengatakan dia lebih muda, masih dia berdoa untuk kehidupan panjang Bari Rani Maa. Bari Rani Maa mengatakan hari ini Tuhan akan mendengarkan mereka berdua. Dia memberitahu Rana ji dan Gayatri bahwa mereka memaafkannya dan mengubah hari-hari terakhir kehidupan adalah murni. Dia meminta Gayatri untuk menyanyikan sebuah lagu untuk mereka. Rana ji setuju. Swarna mengatakan jika itu suara Gayatri, dia akan bermain. Rana ji melihat Rajeshwari untuk izin yang mengangguk padanya. Rajeshwari berpikir bahwa lagu ini akan menjadi lagu terakhir dari kehidupan Gayatri.

Precap : Gayatri menyanyikan lagu, Rajeshwari dan Bari Rani Maa memperhatikan dengan saksama dan akhirnya dupatta mengambil api dari lilin di dekat tempat Gayatri berdiri ...

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar