Rabu, 27 Juni 2018

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta Episode 216 ANTV

Advertisement

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta ANTV Episode 216

Episode dimulai dengan Neil menerobos masuk ke kamar dan menemukan Janki di tempat tidur. Anak buahnya mengatakan padanya bahwa wanita ini seperti mayat, tidak bisa berbicara atau bergerak. Shrishti datang memanggil Janki. Neil duduk di samping Janki dan merasa kasihan. Janki ingat bagaimana Shrishti menangis memeluk malam terakhirnya. Neil sorak-sorai menyaksikan Shrishti datang ke kamar. Shrishti gemetar karena kaget dan takut.

Neil dan anak buahnya tertawa bahwa Shrishti telah melihat mereka melakukan pembunuhan. Dia melompat ke arah Shrishti yang gemetar. Neil mengatakan Shrishti terlihat bagus, dia kehilangan hatinya di wajahnya. Premannya mengambil Shrishti di luar. Neil tertawa di dekat Janki sementara Shrishti dilecehkan oleh preman. Janki berpikir dia harus melakukan sesuatu untuk menyelamatkan anaknya. Shrishti menolak pegangan preman. Neil datang untuk menamparnya dan membawanya. Janki merasa tidak berdaya.

Preeta menemukan Kritika kesal di kamarnya dan bertanya-tanya bagaimana Akshay bisa bersikap aneh dengan Kritika. Dia datang untuk berbicara dengan Kritika. Dia bilang dia tidak suka cara Akshay bersikap dengannya di dapur. Kritika berbohong bahwa Preeta salah memahami situasinya, itu adalah permainan yang kadang-kadang dia dan Akshay mainkan. Sejujurnya, dia menyukai posesif Akshay. Dia lega ketika Preeta menerima kebohongannya. Sarla datang untuk membawanya pergi. Preeta berbalik untuk pergi tetapi Kritika memeluknya. Karan juga datang ke sana. Rakhi memintanya untuk menjatuhkan Preeta dan keluarga karena terlambat.

Shrishti berteriak di jalan minta tolong. Neil menutup mulutnya dengan erat dan mengatakan semua orang pergi ke Jagrata dan tidak akan datang membantunya. Dia memperingatkan dia akan membunuh Janki jika dia terus berteriak. Dia diam dan memohon agar Neil melepaskannya, dia tidak akan memberi tahu siapa pun tentang apa pun. Neil meninggalkan lengannya untuk beberapa saat kemudian menggulingkan dia di antara preman-premannya, mengikatnya di dalam tas dan meletakkannya di mobil.

Di dalam kamar, Janki mengutuk ketidakberdayaannya bahwa dia tidak bisa membantu Shrishti ketika dia diculik. Dia ingin mati dan berdoa untuk keselamatan Shrishti; hewan itu mungkin membunuh Shrishti. Dia mencoba untuk turun dari tempat tidur tetapi berbaring jatuh.

Sameer menawarkan Pandit untuk mengantarnya pulang. Pandit ji mengatakan jalan di depan tidak cukup lebar untuk dijangkau mobil. Sameer membalikkan mobilnya tetapi van preman tiba. Shrishti mengenali suara Sameer-nya dan mulai berteriak. Sameer waspada.

Neil telah mencapai mobilnya di belakang. Sameer bertanya-tanya apakah itu suara Shrishti? Preman menekan tanduk. Sameer mendapat kesempatan untuk mengintip ke dalam van tetapi hanya bisa melihat dua orang. Shrishti berpikir Sameer tidak mendengar suaranya. Dia takut bagaimana mereka akan berperilaku dengan dia dan tidak ada yang akan menyadari.

Di dalam mobil, Sarla bersikap sopan bahwa mereka dapat mengambil mobil atau taksi. Karan mengatakan dia adalah pengemudi yang baik tetapi memberikan mobil brengsek sekaligus. Sarla dan Preeta berteriak. Karan dan Dadi tertawa keras. Sarla mengatakan Karan pasti sangat lelah. Karan mengatakan dia senang menjadi sopir, meskipun mereka memiliki driver di rumah.

Ketika dia masih kecil, ayahnya harus meninggalkannya untuk latihan, dan menunggunya sepanjang hari. Sarla mengatakan dia merindukan masa kecil Preeta dan Shrishti, mereka menjadi dewasa sendiri. Karan mengatakan Preeta masih belum dewasa. Dia dan Preeta berdebat satu sama lain. Sarla menutup Preeta. Dadi melarang Preeta berdebat dengannya. Dadi mendukung Karan sementara Preeta mengeluh kepada Dadi tentang hal itu. Sarla sekarang diam-diam menempatkan jari di mulutnya dan tertawa.

Shrishti memutuskan untuk membalas dan membuat suara lain dia juga akan dibunuh. Mungkin seseorang mendengarnya. Preman keluar dari mobil sambil berteriak tendangan Shrishti. Mereka belum siap untuk membawa pulang Shrishti, dia akan berteriak di sana. Neil memutuskan untuk membawanya ke pabrik.

Ketika mereka sampai di rumah, Dadi memberkati Karan. Preeta menganggap Karan tidak semanis tampaknya. Karan mengatakan dia adalah pria yang lembut. Preeta bertanya apakah dia mendengar tentang itu. Sarla mengundang Karan ke dalam. Dadi menawarkan secangkir teh ke Karan, Sarla mengatakan Preeta menyiapkan teh yang enak. Mereka berjalan di dalam rumah dan terkejut menemukan pintu dibiarkan terbuka. Sarla menyalakan lampu, mereka terkejut ketika mereka melihat kondisi rumah.

Precap : Preeta menangis bahwa seseorang menculik Shrishti karena ponselnya ada di rumah. Prithvi mengira seseorang telah menyaksikan pembunuhan ini, dia hanya bertanya-tanya siapa.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar