Sabtu, 23 Juni 2018

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta Episode 167 ANTV

Advertisement

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta ANTV Episode 167

Episode dimulai dengan Shrishti membawa Karan ke aula. Prithvi cemburu dengan semua hak istimewa yang dia dapatkan. Shrishti mengumumkan Karan sebagai pahlawan kehidupan nyata mereka yang tidak hanya menyelamatkan Preeta tetapi juga mereka semua. Karan bersikap sopan, Shrishti menyerukan slogan Hip Hip Hore, aku menyukai Karan. Prithvi sangat marah, Sherlin berbalik untuk pergi ke belakangnya meskipun ibunya menghentikannya. Sanjana sekarang khawatir. Rishab datang untuk memeluk Karan dan bangga padanya.

Karan mengatakan dia bisa melakukan semuanya hari ini karena dia tahu Rishab berdiri di belakangnya. Sherlin masuk ke mobil dengan Prithvi. Dia mengatakan padanya untuk pergi, dia tidak ingin ada simpati darinya dan mengingatkannya memanggilnya Chapaddi. Dia tidak siap untuk meninggalkan Jagga dan anak buahnya. Dia harus masuk ke dalam dan memberikan pidato yang bagus untuk Karan untuk membuktikan dirinya sebagai putri Luthra yang baik dalam hukum. Dia mengusir.

Di koridor, Sarla datang ke Karan. Dia terluka saat dia meletakkan tangannya di atas bahunya. Sarla berterima kasih kepada Karan atas semua rasa hormat dan bantuan untuk anak-anak perempuannya. Rishab mengatakan dia adalah keluarga. Sarla memberkati mereka berdua dengan doa.

Sameer dan Shrishti berdiri bersama. Shrishti mengucapkan terima kasih karena tidak melakukan apa pun di seluruh pertarungan. Dia menyarankan dia untuk bergabung dengan gym dan nada tubuhnya seperti Karan, dan mempersiapkan diri secara mental seperti Rishab juga. Sameer mengatakan orang jahat itu meletakkan senjata di dahinya, dia bisa saja mati. Shrishti memperingatkan dia untuk tidak berbicara tentang kematian lagi, kalau tidak dia akan membunuhnya. Sameer mengira dia tidak pernah mengerti apa yang dia lakukan atau katakan.

Prithvi datang ke tempat Jagga dan merusak segalanya. Jagga memberitahu Prithvi bahwa mereka mencapai pesta dan menemukan pintu sudah terkunci. Ini adalah aturan kerja mereka bahwa orang yang mencapai lebih awal mendapatkan manfaatnya. Prithvi mengeluh bahwa mereka bahkan tidak memberitahukannya. Salah satu dari mereka bertanya apakah Prithvi berusaha untuk mengalahkan mereka.

Mereka mengolok-olok Prithvi karena dipukuli sebagai balasan. Jagga merasa kasihan pada Prithvi. Premannya mendiskusikan jika dia tidak cukup masuk akal untuk pergi dan berbicara dengan para perampok itu, dia bisa mengerti masalah ini. Prithvi berpikir bahwa semua rencananya hancur hari ini, Sarla pasti mulai menyukai Karan lagi sekarang. Dia hanya berbicara tentang dia sekarang.

Di rumah Mehra di Kumkum Bhagya, keluarga mencoba untuk meyakinkan Abhi untuk perayaan Holi. Abhi sangat marah dan mengumumkan vonisnya dengan tegas. Mereka meminta Pragya untuk mengambil hati mereka, Pragya mengatakan dia sudah dimarahi. Purab mencoba untuk menanyakan Abhi tentang beberapa alasan, seperti Disha, Holi pertama di rumah. Disha melepaskannya.

Abhi berterima kasih padanya karena memahami dia. Disha menangis. Abhi turun ke bawah dan menari dengan pemukul drum dan beberapa gadis. Dia mengumumkan akan menjadi perayaan besar di sini, dia mengundang Rishab Karan dan keluarga Sarla juga.

Sarla meminta maaf kepada Purab karena tidak bisa datang ke pesta. Dia beralasan Abhi karena Bee ji dan Janki sama-sama tidak sehat. Abhi mengingatkan bahwa Sarla menjanjikannya, Sarla mengatakan menantu mereka yang lebih muda, Prithvi juga pulang. Abhi memungkinkan Prithvi di pesta juga.

Bee ji berbicara kepada Abhi dan mengatakan Sarla telah melakukan semua alasan yang dia miliki. Dia meminta Abhi untuk mengatur sirup batuknya juga. Setelah panggilan, Sarla mengeluh kepada Dadi karena menuntut begitu banyak. Sarla menyiapkan daftar hadiah untuk Pragya. Purab bertanya mengapa Abhi tidak pernah merayakan Holi tanpa Sarla. Abhi membahas rencananya untuk jatuh Pragya mabuk hari ini, maka dia akan mengaku bahwa dia adalah Pragya yang sebenarnya.

Di rumah Luthra, Mahesh mengumpulkan keluarga di aula dan melarang siapa pun membuang air kali ini. Rakhi menyuruh Mahesh pergi ke kamar dan duduk di sana, karena keluarga akan bermain dengan air dan balon juga. Mahesh berusaha meyakinkan semua orang bahwa air mengandung kuman juga. Rakhi tidak setuju dengan Mahesh.

Kareena setuju dengan Mahesh. Mahesh mengumumkan bahwa mereka tidak akan memainkan Holi dengan air, dan memberikan tanggung jawab kepada Rishab. Karan mendengar ini dari lantai atas dan menuangkan seember warna ke atasnya. dia berjalan ke bawah meminta maaf kepada Mahesh. Rishab menghentikan Karan dari melempar ember lain ke atas Mahesh karena mereka berperilaku buruk. Mereka mengedip ke arah Sameer dan menyerang Mahesh.

Di rumah Arora, Preeta melarang Shrishti memerankan Holi dengan air. Dia menempatkan Holi Tikka di atas dahi Shrishti. Sarla dan Dadi keluar siap untuk pergi ke tempat Abhi. Shrishti kesal dan kesal, dia mengatakan pada Preeta dia bahkan tidak akan memainkan Holi yang kering. Mereka semua menempatkan tikka di dahi masing-masing.

Preeta memberi tahu Shrishti tentang makna sebenarnya dari Holi, ini adalah festival menyebarkan cinta melalui warna. Dia menjadi emosional bahwa dia selalu ingin bermain Holi dengan Maa dan Dadi. Shrishti dengan singkat mengatakan hanya masa kecil Holi yang menyenangkan, dan ketika dewasa tidak ada yang mengerti keinginan kita untuk bermain Holi dengan air.

Sarla marah dan mencela Shrishti karena bermain dengan balon warna yang penuh air. Dia masuk ke dalam, tapi melempar balon ke Shrish ti menjadi nakal. Shrishti dituntut dan bersemangat, dan menemukan peralatannya dari bawah meja. Sarla sudah menyembunyikannya. Dia dan Shrishti dengan bersemangat bermain saat Preeta tidak tertarik. Dadi membawa sirup batuk untuk perayaan. Preeta mengubah harapannya, mereka pergi ke rumah Pragya. Di rumah Mehra, Sangram bersembunyi dari Abhi.

Abhi datang ke toko tempat thandai disiapkan. Mereka tidak melayani Abhi dan mengambil pot. Dia datang ke pelayan muda dan bertanya apakah ada thandai di dalamnya. Dia melarang pelayan mengambil nama Bhang dan membawanya dari Guru Dev. Dia meminta segelas besar, isi dengan thandai dan campur Bhang di dalamnya. Sangram mengawasi Abhi. Abhi membuat pelayan campuran hampir seluruh botol dan berpikir ini baik-baik saja.

Kemudian, Abhi membawa Pragya yang mabuk ke dalam ruangan. Dia meminta segelas thandai lagi. Abhi mengondisikan ciuman. Pragya shies saat mencium pipinya. Abhi meminta sekali lagi. Dan menuntut ciuman bibir dari Pragya, menelepon sekali lagi, sekali lagi. Dia menyadari itu adalah mimpi hari dan pelayan telah mengisi thandai dengan seluruh botol bhang. Dia akhirnya mengambil gelas itu.

Sangram berpikir dia tidak tahu apa yang dia inginkan dari Pragya, tetapi bhang ini akan membuat Disha mengatakan semua yang dia ingin dia katakan. Abhi melihat Disha dan Pragya saling membantu pakaian masing-masing. Bubbly datang untuk mengambil foto keduanya dengan Purab. Abhi menyembunyikan gelas thandai di belakangnya. Tannu dan Aaliya tidak senang dengan perayaan itu tetapi tetap bergabung. Ashhi tidak memberikan gelas thandai khusus kepada Purab. Dia bersemangat untuk memberikannya kepada Pragya saja.

Keluarga Luthra telah tiba. Ketika Abhi pergi untuk menyambut keluarga mereka dan memberikan gelas itu kepada pelayan yang sama. Dia mengeluh kepada Mahesh karena telah memainkan Holi. Rakhi memperkenalkan semua orang dengan Sherlin. Pragya tidak senang melihatnya ketika Sherlin merasa kaku terhadap Rishab. Dia akan memukul Aalya yang menyambutnya ke pesta. Rishab dan Karan berpikir segera Preeta akan ada di sana juga.

Karan bertemu Abhi dan menawarkan untuk mengatur pesta di beberapa lapangan kriket juga. Setidaknya pekarangannya tidak pernah mati lemas seperti konsernya. Rishab memperhatikan ketegangan di antara mereka dan datang ke sana. Karan dan Abhi memberi warna di atas wajah masing-masing. Hangar mencampur booti untuk Disha dengan bhang di dalamnya. Muresh mengambil sepotong camilan untuk Mahesh.

Rakhi mencoba merebutnya, Karan dan Rishab datang dan membela Mahesh. Rakhi mengatakan tidak ada makanan ringan yang diizinkan hari ini, hanya bhang. Karan sangat tertarik untuk menikmati tarian dengan Bhang. Rakhi memarahi mereka untuk memahami kesalahannya, dan hanya mengizinkan bhang kecil untuk Mahesh.

Mahesh mengambil yang manis dari Rakhi, berjanji untuk tidak pernah melihat ke arah Bhang. Dia berterima kasih kepada Karan untuk kebaikan dan menciumnya. Karan ingat pernah lupa membawa pistol air ke dalam mobil dan pergi mengambilnya. Preta berjalan masuk ke dalam berbicara kepada dirinya sendiri dalam kegembiraan perayaan Holi. Karan berasal dari depan. Dia melewati dia tanpa memperhatikannya. Preeta memanggilnya dari belakang, dia berbalik melempar tinju penuh warna di atasnya dan berteriak "Holi Hai".

Dia mengklik selfie dengan Preeta marah sekarang dan pergi untuk pistol air. Preeta mengisi tinju penuh warna dan menggosoknya di rambutnya. Dia tertawa bahwa Karan terlihat seperti burung beo berwarna hijau, lalu pergi membawa lebih banyak warna untuknya. Karan memegang pinggangnya dan menawarkan untuk menggosok rambut dan wajahnya dengan miliknya untuk mewarnai dirinya juga. Dia membanggakan menjadi genit, Preeta sangat marah padanya.

Sarla, Dadi dan Shrishti masuk. Dadi bertanya mengapa dia berbicara kepadanya dengan nada seperti itu, Karan berterima kasih padanya karena mendukungnya dan bertanya pada Preeta apa yang dia katakan. Karan memberi tahu Dadi bahwa dia sangat marah dan tidak akan memaafkan Preeta. Preeta dengan singkat mengatakan, Maaf. Karan senang dan memaafkan Preeta dengan hati yang besar.

Sarla memberitahu Preeta bahwa dia tidak suka dia memarahi Karan. Karan berbalik untuk mendapatkan pistol air, tetapi Shrishti yakin itu pasti ada di tempat Abhi. Di dalam keluarga Sarla bertemu semua orang. Pragya senang melihat saudara perempuannya. Abhi membawa Prithvi ke dalam, Sarla mengenalkannya pada semua orang.

Sarla datang untuk menyapa keluarga Luthra. Polisi dan Sameer membahas tentang pesta yang membosankan. Purab memanggil Rishab dan Karan, mereka membawa Rishab dengan paksa ke lantai dansa. Keempatnya memberikan pertunjukan yang mengasyikkan. Preeta bergabung. Ada, Sherlin membawa Prithvi ke sebuah ruangan. Dia berbagi dengannya tentang ide yang solid untuk menyingkirkan Preeta. Dia mengatakan mereka bisa membuat Preeta mabuk, dia akan jatuh ke tangan Karan dan mereka akan merekamnya.

Kemudian mereka dapat menunjukkan rekaman itu kepada keluarga Luthra. Semua orang akan curiga terhadap niat Preeta dan Rishab juga akan mendapatkan perhatiannya darinya. Prithvi senang dengan ide itu. Ashhi membawa Pragya ke samping dan menurunkan semua tirai, memberinya segelas thandai. Dia menyuruhnya untuk menyeruputnya terlebih dahulu. Abhi mengatakan dia sudah memiliki empat gelas dengan Purab.

Purab membawa Disha ke samping untuk bermain-main dengan dia. Dia mencoba memberi warna pada dirinya. Dia belum siap tetapi keluarga berkumpul dan memberi warna pada Disha. Sangram merasa ketus karena dia melihat Purab menghilangkan warna dari mata Disha. Ini adalah pertunjukan Simonika berikutnya.Pragya curiga pada Abhi dan thandai dan tidak menghirupnya. Abhi bersikeras padanya untuk meminumnya, lagipula dia membawanya dengan penuh cinta.

Abhi mengambil piring penuh warna dan mengatakan dia memiliki dua pilihan, memuluskan minuman thandai atau dia akan memberi warna di atasnya. Pragya setuju untuk mendapatkan warna. Abhi mengatakan ada proses; kita harus minum thandai, bersiap-siap dan mendapatkan warna. Pragya bersikeras pada Abhi untuk menempatkan warna pertama dan mengamati Abhi. Abhi mengisi wajahnya dengan berbagai warna, dan dengan romantis menggosok pipinya untuk membagikan warna-warna di atasnya bersamanya.

Precap : Sangram dan anak buahnya menempatkan dua gadis yang dibungkus dengan potongan kain berwarna di lantai. Mereka terkejut melihat itu adalah Preeta dan Shrishti.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar