Kamis, 21 Juni 2018

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta Episode 132 ANTV

Advertisement

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta ANTV Episode 132

Episode dimulai dengan Preeta berjalan di jalan dan memutuskan untuk membantu Karan. Di penjara, Karan mengatakan kepada rekan tahanan bahwa saudaranya bercanda, dia masih di Afrika Selatan pada suatu hari minum teh. Dia senang bermain di sana.

Preeta mengira dia tidak bisa membiarkan Karan kehilangan kebahagiaannya, karirnya, dan semuanya. Dia pergi ke kantor polisi, datang menemui Karan tetapi tidak mengatakan sesuatu. Karan bertanya apakah ada badai di luar; apa yang telah dia lakukan untuk dirinya sendiri. Dia menyingkirkan sebatang pohon tumbang dari rambutnya dan menemukan dia kesal. Dia mengatakan dia telah menjadi lebih sedih baginya; dan membanggakan tentang menjadi Karan Luthra. 

Preeta mulai menangis. Karan memberitahu Preeta untuk pulang dan meyakinkan Dadi dan Maa bahwa dia akan segera keluar dari penjara. Rishab mengatakan mereka belum makan apa-apa. Dia berbagi dengan Preeta bahwa dia merindukan kriket, dia akan bekerja sangat keras dan memenangkan pertandingan internasional tersebut. 

Preeta menyalahkan dirinya sendiri atas semua masalahnya dan pergi berbicara kepada inspektur. Inspektur tidak siap untuk mendengarkan dan mengatakan dia tidak akan meninggalkan Karan atas permintaannya sekarang. Preeta mengatakan dia tidak bisa mengatakan kebenaran sebelumnya karena dia takut. Dia adalah orang yang berurusan dengan narkoba di klub, Karan tidak melakukannya. Dia membutuhkan uang dan memiliki obat-obatan, jadi dia pergi ke Klub. 

Inspektur mengatakan mereka menemukan kantong dari kantong Karan. Preeta mengatakan dia hanya menemukan Karan berpikir tidak ada yang akan curiga padanya, jadi dia memasukkan bungkusan itu ke sakunya. Tapi dia sekarang bersalah. Mereka harus menangkapnya dan meninggalkan Karan.

Shrishti mendapat pesan dari temannya untuk menyalakan televisi. Mereka menonton berita tentang diskualifikasi Karan. Dadi berpikir itu adalah waktu yang salah untuk mengirim Preeta ke sana.

Inspektur tidak siap untuk mempercayai Preeta. Shrishti mencoba panggilan Preeta tetapi dia tidak mengangkatnya. Shrishti memanggil Sameer dan mengatakan Preeta dihina oleh Kareena dan dia harus meninggalkan kesal. Dia mengatakan Preeta pergi sekitar satu jam yang lalu. Shrishti memberitahu Sarla bahwa Preeta telah pergi satu jam yang lalu. Sarla khawatir Preeta pasti kembali. Shrishti pergi mencari Preeta.

Preeta bersikeras pada inspektur untuk memercayainya, inspektur mengatakan Preeta telah berusaha keras pada kasus Karan sejak hari pertama. Preeta mengatakan dia mengakui kejahatannya dari rasa bersalah sekarang, karena Karan tidak bersalah. Inspektur mengatakan pengakuannya hanya menggambarkan cinta untuk Karan; dan bukan kesalahannya. 

Preeta mengatakan ada aula pernikahan yang dinamai ibunya; pemerintah telah menutupnya untuk tidak melunasi pajak yang diimplementasikan. Dia melakukan ini semua karena uang untuk membayar pajak. Inspektur bertanya apakah dia mengakui kejahatan yang tidak pernah dia lakukan. Dia harus meninggalkan kantor polisi, kalau tidak dia harus mengirimnya ke penjara. 

Preeta berteriak bahwa dia harus menangkapnya ketika dia mengakuinya. Dia mengatakan dia tidak akan menerima pengakuannya karena dia mendapat selebritas di penjara dan akan mendapat promosi karena kasus ini. Dia telah bermain dengan tas itu. Dia dapat memanggil media di sini tetapi dia hanya ingin publisitas dan promosi. 

Orang-orang berkumpul di kantor polisi. Inspektur mengirim Preeta ke loker dan memerintahkan pembebasan Karan Luthra. Kepala penjara datang untuk membawa Karan ke luar karena pelaku sebenarnya telah ditangkap. Karan keluar dan terkejut melihat Preeta menandatangani surat pengakuan. Karan tersentak Preeta keras dan bertanya mengapa dia melakukan ini semua. Shrishti juga sampai di sana dan membuat beberapa drama besar di sana. Mereka didorong keluar dari kantor polisi, sementara Preeta terkunci di penjara.

Dari Kumkum Bhagya, semua orang menikmati sarapan. Abhi marah. Simonika nyengir bahwa Mitali harus menyelamatkan anak-anaknya dari mendekati panggung, kalau tidak mereka juga akan terbunuh. Pragya datang ke meja. 

Abhi memblokir kursi dan mengatakan dia tidak bisa duduk di sini, dia bukan Pragya tapi Munni dan tidak bisa duduk di sini. Meja ini hanya untuk keluarga. Dia tidak sesederhana dan lugu seperti yang terlihat, tetapi adalah musuh yang licik. Dia adalah musuh yang menyamar; dia tidak akan menjadi bagian dari kehidupan mereka, masalah mereka dan bahkan konsernya. Dia meninggalkan meja. Semua orang di belakangnya. Pragya memberitahu Purab dan Disha untuk merawat Abhi dan pergi.

Sarla khawatir di rumah. Shrishti pulang, melempar tasnya dan menuju ke arah ruangan. Sarla bertanya padanya tentang Preeta. Shrishti mengatakan Sarla bertanggung jawab atas penangkapan Preeta di penjara. Sarla menangis mengatakan dia mencintai mereka berdua, dan menginginkan yang lebih baik untuk mereka. Mereka telah melakukan kesalahan. Shrishti menangis bahwa Preeta sangat menghormati Sarla dan pergi hanya karena dia. Sarla menyalahkan Preeta dan tidak mempercayainya. Itu adalah kesalahan mereka untuk tinggal di rumah ini.

Di rumah Luthra, semua orang kesal. Kareena meminta Sherlin dan Kratika untuk pergi dan menyiapkan sesuatu untuk sarapan. Sherlin berpikir dia bahkan tidak bisa membuat sandwich. Rakhi menangis keras dan keluar menuju penjara. 

Karan kembali ke rumah, semua orang memeluknya secara emosional. Rishab tersenyum dari dishanya tance dan memeluk Karan dengan erat. Kareena bertanya pada Karan bagaimana dia dibebaskan. Rakhi mengatakan itu tidak masalah. Karan memberitahu Kareena bahwa polisi mendapatkan pelaku sebenarnya, dan Kareena sangat menyadari siapa orang itu. Dia mengatakan itu adalah Preeta yang sama. Semua orang terkejut mendengarnya. 

Sherlin berpikir tentang pergi ke dapur dan memanggil Punnu. Kareena mengatakan dia sudah menyalahkan Preeta dan tahu dia adalah pelaku sesungguhnya sejak awal. Karan menatap Kareena sambil berbicara pahit tentang Preeta dan menyela bahwa Preeta mengembalikan kedamaian rumah ini. 

Dia datang ke kantor polisi sendiri dan memaksa polisi untuk menangkapnya, hanya untuk menyelamatkannya. Air mata kebahagiaannya menceritakan seluruh kebenaran kepadanya. Dadi memberitahu mereka untuk tidak bertemu Preeta lagi dan menjaga kedamaian di rumah. Karan memeluk Dadi karena khawatir. 

Di dapur, Sherlin memberi Prithvi kabar tentang Preeta yang mengundang semua masalah. Prithvi kesal dan memintanya untuk jelas. Sherlin mengatakan dia mengaku berurusan narkoba. Di dalam kamar, Pragya memutuskan untuk mengambil jaket untuk Abhi. Ketika dia membawanya, Abhi bertanya apakah dia memintanya. Hanya Pragya yang tahu pilihannya; dan dia tahu apa yang harus dipakai. Dia terus mencoba gaun sementara Pragya pergi untuk membaca majalah. 

Purab memanggil Abhi ke bawah. Abhi memutuskan untuk mengambil jaket yang dipilihnya. Pragya tersenyum mendengar ini. Dia mendapat telepon dari Dadi tentang penangkapan Preeta. Pragya meyakinkan untuk menyelamatkan Preeta dan bergegas keluar. Dia mendapat pemikiran bagaimana jika semua orang tahu bahwa dia adalah Pragya yang sebenarnya dan bukan Munni. 

Pragya memutuskan bahwa sangat penting untuk menyelamatkan Preeta sekarang dan pergi. Sarla menangis memeluk Pragya dan emosional saat bertemu Pragya. Pragya mengatakan dia tidak bisa menyembunyikan apa pun, dia sudah tahu tentang Preeta. Dia meyakinkan untuk membawanya kembali. Shrishti keluar dari kamarnya. Janki mengatakan ini adalah Shrishti, adik perempuannya. 

Pragya mengingat masa kecil mereka kemudian secara emosional berjalan menuju Shrishti. Para suster saling berpelukan dan menangis. Dia meyakinkan Shrishti dia akan menyelamatkan Preeta dari penjara. Halherlin datang untuk menemui Preeta yang menunjukkan kepedulian palsu. Sherlin mengatakan Preeta pasti memiliki kesalahpahaman, dia tidak punya urusan. Preeta mengatakan padanya untuk pergi ke orang lain dengan bukti-bukti palsu. 

Sherlin mengatakan dia hanya ingin berteman dengan Preeta. Dia benar-benar tidak bersalah seperti Preeta dan takut siapa yang akan membantunya dalam pernikahannya. Preeta telah membantunya; karena Rishab tidak akan menunda lagi rencana pernikahan. 

Pragya dan Shrishti telah mencapai penjara dan menemukan Sherlin berbicara pahit kepada Preeta. Shrishti mengatakan pada Pragya bahwa ini adalah Sherlin yang sama, Preeta melihat dia berselingkuh dan ingin memutuskan pernikahannya dengan Rishab. Dia dan Karan ingin mengungkapnya, tetapi Sherlin menolak rencananya. Pragya menempatkan kaki di jalan Sherlin saat dia lewat. Sherlin jatuh. 

Pragya hendak berbicara ketika Sherlin mengatakan bahwa maafnya dia tidak akan berhasil. Pragya mengatakan itu adalah usaha yang disengaja, mereka ingin menunjukkan padanya tempat nyata seseorang seperti Sherlin. Shrishti memperkenalkannya sebagai kakak perempuan tertua mereka. 

Pragya menghentikan Sherlin dan memperingatkan Sherlin untuk menjauh dari saudara perempuannya. Di luar, Sherlin memanggil Prithvi dan bercerita tentang Pragya. Prithvi menenangkannya dan berpikir Pragya Arora sekarang akan menemukan apa artinya menyakiti Sherlin. Preta senang melihat Shrishti. Shrishti meninggalkan ruang untuk Pragya. Para suster itu emosional untuk melihat satu sama lain. 

Pragya mencium dahi dan tangisan Preeta. Shrishti menyeka air matanya memegang dupatta Sarla; dan menyalahkan Preeta karena tidak mendiskusikan masalah apa pun dengannya. Pragya berhenti berdebat dan emosional; dia meminta Preeta untuk mengatakan yang sebenarnya. Preeta mengira dia tidak bisa memberi tahu Pragya kebenaran, kalau tidak Karan akan ditangkap lagi. Pragya tidak siap untuk mempercayai kisah palsunya, dia mengerti keinginannya berkorban. Preeta berbagi kebenaran dengannya. 

Pragya meninggalkan Shrishti di penjara dan pergi mencari bukti untuk Preeta. Shrishti merasa beruntung memiliki kakak perempuan seperti dia dalam hidupnya. Di dalam mobil, Abhi menyebut Rishab mengucapkan selamat kepadanya atas pembebasan Karan. Mereka mengingatkan Rishab bahwa ia dan Karan harus datang. Purab mengatakan Rishab berbicara kepada sponsor bahwa Karan akan ada di panggung. Simonika duduk di kursi belakang, waspada terhadap setiap brengsek di mobil. Preta datang ke Klub dan meminta ruangan CCTV di Klub. 

Seorang pelayan membimbingnya. Dia mendengar pelayan itu berkata bahwa lelaki lain juga datang untuk bertanya tentang kamar yang sama. Pragya bertanya-tanya siapa lagi yang tertarik untuk melihat rekaman CCTV. Dia pikir itu hanya bisa menjadi Sherlin. Preeta menyesalkan bahwa Sherlin pasti mendapat peringatan dan berharap itu menjadi kesempatan emas baginya untuk mendapatkan pelaku sesungguhnya. Pragya datang dan menemukan Karan melecehkan pejabat keamanan. 

Pragya memegang tangannya mencegah petugas itu dipukuli. Karan mengakui Pragya sebagai Pragya Dee sementara Pragya mengakui dia sebagai Karan. Dia berteriak pada Karan untuk meninggalkannya lagi Karan bisa masuk lagi ke penjara. Karan menghentikan ceramah Pragya dan bertanya apakah mereka ingin dia tidak membantu Preeta. Dia tidak peduli dengan karirnya dan hanya ingin agar Preeta dibebaskan dari penjara. 

Petugas itu mencoba melarikan diri tetapi sebuah file mengenai wajahnya. Karan mengalahkannya. Petugas menjadi tidak sadar. 

Pragya dan Karan membawanya ke samping. Setelah beberapa saat, Karan merasa putus asa ketika mereka melihat beberapa wanita tiba. Pragya memberitahu mereka semua untuk duduk sebentar, dia akan memberi tahu mereka apa yang harus mereka lakukan. Karan mengingatkan Pragya tentang misi mereka, mereka tidak datang untuk pesta di sini. 

Pragya memberitahu dia untuk tutup mulut. Dia menempatkan satu jari berpikir masing-masing saudara perempuan ini adalah seorang Hitler. Pragya memberitahu Karan bahwa wanita-wanita ini milik LSM. Jika para wanita ini membantu Karan, semua orang akan memercayainya. Dia yakin mereka akan membantu mereka karena mereka membantunya lebih awal juga. Dia sekarang mengirim Karan ke Subhash.

Karan melihat reporter media masuk dan memberi tahu Karan bahwa mereka semua harus menjadi pihaknya sehingga dia bisa memenangkan kasus ini sekarang. Pragya akan memberikan putusannya kepada wartawan media sebagai adik Abhishek Mehra, dia mengambil tempat untuk konferensi pers.

Kratika memanggil Luthra untuk berkumpul di sekitar televisi. Mereka mengakui Pragya sebagai istri Abhi dan saudara perempuan Preeta. Pragya mengatakan ada orang lain yang realitasnya tidak mereka ketahui. Karan mulai terlihat. Pragya mengatakan mereka memiliki bukti dan vonis keduanya. Para wanita dari LSM juga datang di depan mata. 

Hallin mendapat telepon dari Kareena ketika dia bersama Prithvi. Sherlin membungkuk di atasnya, kemudian mengambil panggilan berbicara dengan penuh semangat. Kareena memberi tahu Sherlin tentang drama di televisi; kakak perempuannya Pragya ada di sana. Prithvi dan Sherlin terkejut melihat di televisi saat Karan membawa Subhash. 

Pragya bersikeras bahwa polisi tidak meminta rekaman CCTV dari mereka sekali. Reporter itu mengatakan tidak ada listrik pada hari pesta, jadi rekaman itu hilang. Pragya bersikeras ketika ada listrik di aula pesta lalu mengapa hanya rekaman itu yang hilang. Para wanita LSM menuntut penyelidikan ulang atas kasus tersebut. Rafab bangga dengan apa yang telah dilakukan Preeta untuk Karan. Mahesh kesal karena tidak berdaya dalam kasus Karan. 

Mereka menyaksikan polisi tiba dan menangkap Subhash. Karan mengambil Pragya ke samping dan bertanya apakah inspektur perempuan dapat menangkap laki-laki? Pragya mengatakan ini adalah inspektur palsu dan mengambil risiko hanya karena dia. 

Prithvi mendapat telepon dari Subhash. Subhash duduk di bawah meja dan memperingatkan Prithvi untuk mengambil namanya jika dia tidak membantunya. Prithvi berjanji untuk membantunya dan menyatakan bahwa dia harus mengakui bahwa dia memiliki rekaman cadangan. Subhash mengatakan dia hanya memiliki satu salinan yang dia berikan kepada Prithvi. Prithvi bertanya selama sepuluh menit. 

Karan memegang Subhash dari bawah meja dan hendak memukulnya. Subhash meminta waktu sepuluh menit untuk mendapatkan rekaman. Pragya bersikeras untuk pergi dan pergi ke rumah Subash. Pragya mendapat Subhash yang ditangkap oleh inspektur wanita. Smithvi tersenyum pada Sherlin dan memutuskan untuk mendapatkan rekaman asli. Dia akan mengedit rekaman dan akan menempatkan gambar orang mati daripada wajahnya. 

Polisi tidak akan pernah mendapatkan orang itu sekarang. Preeta juga akan dirilis sekarang. Dia pergi untuk melaksanakan rencananya. Sherlin memberitahu dia untuk melepaskan arloji dan aksesoris lainnya. Karan meminta Pragya jika polisi palsu ini akan membawa Subhash pulang. Pragya khawatir. Di penjara, Preeta juga khawatir tentang Pragya dan meminta untuk menelepon kakaknya. Rishab datang untuk menemui Preeta. Preeta terletak pada Rishab tentang kisah narkoba. Rishab diam-diam mendengar ceritanya. 

Rishab memegang tangannya mengatakan dia meletakkan segala sesuatu yang dipertaruhkan hanya untuk menyelamatkan keluarganya. Preeta pernah berkata bahwa Rishab tidak bisa berbohong, Preeta juga tidak dapat berbohong karena dia bahkan tidak dapat melakukan kontak mata saat berbohong. Dia bertanya mengapa dia berkorban untuk keluarganya. Tidak ada yang bisa melakukan ini, dia hanya cinta ... kemudian berhenti sekaligus. Preeta mengatakan Karan juga membantunya penuh, dia tidak dapat mencadangkan hari ini. 

Rishab mengatakan Karan dan Pragya telah mengungkapkan realitas casing CCTV di klub. Preeta sangat gembira. Rishab mengatakan Karan juga ada di sana. Di Klub, Karan mengambil Subhash ke samping dan mengatakan inspektur wanita datang untuk menangkapnya karena dia kehilangan ibu dan saudara perempuannya dalam kasus narkoba. Dia sekarang membunuh semua orang yang terlibat dalam kasus seperti itu. 

Subhash masuk dan mengaku kejahatannya. Pragya bertanya-tanya apa yang Karan katakan padanya? Inspektur wanita bertanya tentang rekaman itu? Prithvi membawa USB dan mengatakan dia mendapatkan rekaman sebelum Subhash dapat mengambil rekamannya. Karan tidak bersalah dan orang lain memasukkan paket obat ke sakunya. 

Karan berpikir pasti ada sesuatu yang salah karena Prithvi pastilah seorang penipu sendiri. Prithvi diam-diam memperingatkan Subhash untuk tetap diam dalam masalah ini. Pragya dan yang lain pergi ke kantor polisi. 

Di rumah, Sherlin mencabik-cabik foto Rishab, Karan, dan Preeta. Dia sangat berharap Pragya tidak melompat untuk membantu saudara perempuannya. Dia akan membaginya semua. Shrishti dengan gelisah menunggu bahwa peta itu bahkan tidak menunjukkan banyak lalu lintas, mengapa butuh waktu lama bagi Pragya untuk mencapai rumah. Pragya pulang; Shrishti bersorak untuk melihat Preeta masuk di belakangnya. 

Pragya datang untuk memeluk Sarla yang sedang emosional. Preeta meminta maaf Sarla karena tidak mampu memperbaiki kesalahannya, tetapi Pragya menyelamatkannya. Sarla sekarang memeluk Preeta. Preeta mengatakan itu karena Sarla hanya menyadari kesalahannya, dan Karan keluar dari penjara. Dia adalah basis kebahagiaan mereka. 

Pragya datang untuk menghibur Sarla dan mengatakan ini adalah pertama kalinya dia, Pragya dan Shrishti bersama di rumah ini. Harus ada teh jahe hanya dengan pelukan. Shrishti mengatakan dia akan mendapatkan pelukan ajaib untuk wanita supernya; dan datang untuk memeluk Pragya. Dia berteriak bahwa awalnya dia merasa jengkel oleh Pragya tetapi tidak lagi; dan mencintainya sekarang. Preeta menggoda, jika lebih dari Sameer? Shrishti ofensif. 

Preeta mengatakan dia bahkan memilih warna rambutnya sesuai keinginan Sameer. Shrishti sekarang mengejar Preeta ke dalam ruangan. Pragya sangat emosional saat dia merindukan Bulbul. Sarla mengatakan dia tidak pernah bisa melupakan Bulbul, ruang mereka tidak pernah bisa diisi. Preeta dan Shrishti keluar dan menemukan keduanya menangis. Sarla mengatakan Pragya membuatnya menangis dengan mengatakan bahwa Preeta dan Shrishti mengisi ruang kosong mereka, tetapi itu tidak mungkin. 

Preeta dan Pragya memeluk Sarla. Janki membawa Sarla ke dapur, sementara para suster saling berpelukan. Dari Kumkum Bhagya, semua orang kesal karena Abhi menghina Munni. Dasi bertanya pada Dadi mengapa dia kesal dan mencoba menanyakan alasan Disha untuk kemarahan Abhi terhadap Munni di pagi hari. Disha berpikir dia sendiri tidak tahu apa yang dilakukan Pragya. Di Arora's, Dadi menamai jus itu setelah cucunya. 

Mereka membahas tentang sirup batuk Dadi. Janki rindu Pragya dan masa kecil Bulbul. Preeta pemberitahuan Pragya adalah emosional; sementara Janki melanjutkan. Dadi mengatakan Janki sudah gila dan seperti Sarla; dia hanya membuat orang lain menangis. Bulbul akan selalu ada di ingatan mereka. Shrishti dan Preeta memeluk Pragya. Shrishti melarangnya bersikap emosional, dan memainkan musik di radio. 

Pragya berjalan keluar dan menangis dengan senyum di wajahnya, memikirkan Bulbul. Preeta datang dari belakang dan memeluk Pragya. Dia meyakinkan mereka tidak bisa mengambil ruang Bulbul, tetapi akan selalu berdiri di sana. 

Shrishti datang untuk bergabung dengan para suster. Sarla membawa Pakora untuk mereka. Ada siaran radio dari konser Abhi. Shrishti bersikeras untuk pergi ke sana juga, tetapi Preeta mengatakan konser itu penuh. Dia memberitahu Pragya untuk pergi ke konser karena dia adalah pesona keberuntungan Abhi. Pragya merasa gugup, tetapi mengambil cuti. Sarla mengatakan Pragya harus terus pulang, senang melihatnya. 

Ketika Pragya telah meninggalkan Preeta menemukan tasnya. Khan Chacha dihentikan oleh seorang pria. Dia meminta pria itu untuk telepon sebagai bantuan dan memanggil Pragya. Pragya sedang duduk di luar rumah di tangga yang kesal. Khan Chacha melarang Pragya untuk membiarkan Abhi memainkan gitar, ada bom di dalamnya. Dia hitam dikirim oleh seseorang dan terhalang untuk membunuh cucunya Afreen. Dia menghubungkan senar gitar dengan bom dan akan ada ledakan. 

Pragya memegang kepalanya bertanya bagaimana dia bisa melakukan ini, bagaimana dia akan menghentikannya sekarang? Khan Chacha mengatakan ada seorang wanita berkerudung di tokonya dan melarang dia meninggalkan rumahnya juga; dia keluar dari jendela dengan Afreen. Preeta kembali dengan tas Pragya dan menemukan kepanikannya. 

Pragya menangis di depan Preeta dan tidak dapat berbicara. Preeta mengatakan mereka harus pergi ke sana dan menyelamatkan Abhi sekarang. Pragya menghentikan Preeta karena ada bahaya di konser; dia tidak bisa membahayakan hidupnya. Preeta bersikeras bahwa mereka harus menghadapi setiap masalah bersama-sama juga. 

Shrishti mendengar ini semua. Preeta bertanya apakah Pragya tidak membiarkan Bulbul membantunya juga. Pragya memeluk Preeta dan menangis dalam permintaan maaf. Preeta berbalik untuk pergi. Shrishti bergabung dengan mereka dan bersikeras bahwa mereka tidak memiliki cukup waktu. Ashy keluar dari mobil dan menemukan keluarganya di sana. Dadi mengatakan itu bukan pernikahan bahwa mereka bisa terlambat. 

Semua orang menuntut kursi depan. Para penonton bersorak untuk Abhi. Abhi pergi untuk menenangkan penggemarnya. Dia menyerahkan gitarnya pada Simonika. Dia menatap sebentar, Abhi mengulangi kata-katanya tetapi Simonika menelan ludah. Dia mengatakan pada Abhi untuk berhati-hati, bagaimana jika dia jatuh. Abhi menghalangi dia akan meledakkannya jika gitar favoritnya jatuh. 

Simonika bergumam bahwa dia akan merawat gitar ini lebih dari kehidupan, bagaimanapun juga harus mengambil nyawanya. Mitali mendengar Simonika dan bertanya siapa yang ingin dia kirimkan dari dunia? Simonika mengatakan Mitali mendengar. Shishishti memberitahu Pragya untuk memanggil orang lain dari keluarga. 

Kemudian Pragya mencoba memanggilnomor Dadi. Ashhi dan keluarga harus menyerahkan ponsel di keamanan. Abhi pemberitahuan panggilan Munni pada nomor Dadi dan memotong panggilan dengan marah. Purab mengatakan mungkin dia memiliki sesuatu yang penting untuk dikatakan, tapi Abhi bersikeras dia seharusnya tidak diperbolehkan di dalam konser juga. Konser dimulai dengan pertunjukan dari berbagai artis. Keluarga Abhi menikmati sepenuhnya. 

Di dalam mobil, Pragya panik. Preeta melarangnya berpikir negatif. Mereka pasti akan mencapai sebelum pertunjukan terakhirnya. Pragya mengatakan ada masalah dalam memasuki konser. Mereka bertengkar di pagi hari, dia melarangnya memasuki konser. 

Shrishti bertanya tentang masalah ini, tetapi Preeta mengatakan itu kadang-kadang pribadi. Shrishti mengatakan dia tidak akan menikah jika pernikahan seperti ini. Pragya mengatakan tidak semuanya buruk tentang pernikahan. Satu membuat upaya untuk satu sama lain juga. Shrishti bertanya-tanya apakah itu seperti Preeta lakukan karena Karan.

Abhi berada di ruang ganti dan berpikir tentang Pragya. Simonika takut pada gitar dan berharap Abhi memegangnya sendiri sekarang. Abhi mengambil gitar dan hendak berlatih dengannya, Simonika iManjakan dia dengan pembicaraan untuk menghentikannya berlatih. Purab datang untuk menginformasikan bahwa Karan dan Rishab ada di sini. Abhi pergi untuk berubah. Karan mengatakan Rishab dia membenci konser ini. 

Rishab bersikeras bahwa pertunjukan ini akan mendapatkan citranya kembali. Dan dengan cara ini mereka akan dapat mengucapkan terima kasih kepada Pragya juga. Abhi dan Purab mendengar ini. Abhi bertanya-tanya apa yang dia inginkan. Apakah dia menjadi Munni hanya di depannya? Purab bertanya pada Karan apakah dia siap untuk penampilannya. Karan mengatakan dia sudah siap untuk pertunjukan; keduanya saling mendoakan. 

Karan tampil di panggung. Di dalam mobil, Pragya berdoa untuk keselamatan Abhi. Simonika datang ke Purab dan bertanya tentang kinerja akhir Abhi. Dia mengatakan dia harus memeriksa kembali semua pengaturan dan Abhi akan melakukan lagu favoritnya juga. Purab secara kering mengatakan ada waktu di dalamnya. Simonika dengan gelisah menunggu pertunjukan itu. 

Shrishti mendesak supir taksi untuk mengemudi dengan cepat, karena ada kompetisi di Mumbai. Sopir mengambil taksi ke kios tanpa terkendali. Kerumunan berkumpul, Pragya melakukan pembayaran dan mereka turun dari taksi. Pertunjukan berlanjut di konser. 

Disha datang ke Purab saat dia merasakan bahaya. Simonika bertanya-tanya di mana putri mereka di hukum mendapatkan indra keenam mereka. Purab mengatakan itu karena Pragya tidak ada di sini. Simonika menganggap ini baik untuk rencananya. 

Disha menegaskan jika keamanan mereka baik-baik saja? Purab bintik-bintik orang tua menari di sekitar. Disha tertawa bahwa dia akan memijat kaki mereka di rumah. Purab mengatakan dia harus terus tersenyum dengan cara ini. Ashhi mengeluarkan van hijau. 

Pragya berjalan ke arahnya dengan senyum. Dia memeluknya dengan erat, dan menyadari itu adalah mimpi sehari. Dia pikir dia tidak bisa datang ke konsernya sebagai jimat keberuntungan tetapi suaranya pasti akan mencapai dia. Dasi memperkenalkan Keluarga Mehra kepada penggemar, tetapi meninggalkan Mitali. Mitali ofensif. 

Purab berbalik untuk melihat Abhi datang di atas panggung. Primya dan Preeta tiba di konser. Shrishti terengah-engah. Preeta dan Pragya masuk ke dalam.Abhi mengingat penampilan sebelumnya dengan Pragya. Di luar, petugas keamanan menghentikan Pragya dan mengenali dia dengan sebuah foto. Dia tidak mengizinkan Pragya untuk memasuki konser. 

Pragya menegaskan ada keadaan darurat yang sangat besar. Pragya berteriak bahwa dia adalah istri Abhishek Mehra. Personil keamanan mengatakan Abhishek sendiri melarang dia masuk ke konser. Preeta mengatakan setidaknya dia bisa masuk ke dalam. Petugas bertanya tentang operan. Preeta mengatakan mereka adalah keluarga dan dia adalah saudara iparnya. Petugas itu tertawa karena itu lelucon dan tidak siap untuk membiarkan mereka masuk. Simonika memulai hitungan mundur saat Abhi memegang gitarnya. 

Precap : Pragya memegang pistol di Abhi bersikeras padanya untuk tidak memainkan gitar. Abhi tidak siap mendengar dan memukul senar gitar. Pragya, pelurunya. Abhi duduk di lantai dalam pembelaannya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar