Rabu, 27 Juni 2018

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta Episode 213 ANTV

Advertisement

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta ANTV Episode 213

Episode dimulai dengan Prithvi berteriak ketika dia memintanya untuk membuat Tapsi mati. Neil berpendapat gayanya, baik pria mati atau tidak. Dia meninggal, Prithvi harus menyimpan uangnya sekarang. Prithvi tidak siap memberikan satu sen pun untuk pembunuhan itu. Neil memperingatkan dia akan membagi mayatnya ke rumahnya jika uangnya tidak diatur. Prithvi mengatakan mereka akan mendapatkan uang. Setelah panggilan, Prithvi kesal tentang kematian Tapsi.

Sarla khawatir di rumah karena Shrishti belum pulang terlambat. Preeta mengatakan dia berbicara dengan Shrishti, dia akan sedikit terlambat tetapi segera kembali. Sarla bertanya-tanya bagaimana berbicara dengan Shrishti, dia begitu keras kepala dan tidak pernah mengerti. Preeta pergi mencari Shrishti di luar, khawatir bagaimana jika Shrishti pergi untuk melawan Neil itu. Dia berjalan di luar ruangan.

Di sana, Shrishti berlari pulang sambil menangis. Preeta tidak ada di dalam ruangan, dia memutuskan dia tidak bisa hidup sendiri dan bergegas keluar kamar; terganggu. Dia kemudian berjalan ke kamar Janki, di mana bel teleponnya berdering. Itu Sameer yang memperhatikan dia tegang dan kesal tapi berpose untuk menjadi kuat.

Sameer mencoba bertanya di mana dia berada, karena Preeta tegang untuknya. Shrishti mengatakan dia ada di rumah dan memotong panggilan. Shrishti memeluk Janki dan menangis keras mengatakan dia melihat seorang corporator Neil membunuh seorang gadis. Mereka bahkan melihatnya dan sekarang takut.

Preeta mendapat telepon dari Sameer yang mengatakan Shrishti sampai di rumah. Preeta merasa lega dan bergegas pulang. Neil dan anak buahnya mabuk, mereka memiliki dupatta dari gaun yang dipakai Preeta. Neil mengatakan mereka harus menemukan gadis yang memiliki dupatta ini, dia adalah saksi atas pembunuhan mereka.

Salah satu preman mengakui dupatta milik Preeta, dia memakainya ketika dia mendatangi mereka. Neil juga mengakui dupatta dan tidak siap untuk menyelamatkan Preeta dengan begitu mudah. Preeta pulang ke rumah dan menuangkan makanan untuk Shrishti. Dia menemukan dia tidur di pangkuan Janki dan bertanya-tanya dia tidur seperti anak yang ketakutan dan memutuskan untuk tidur di dekatnya.

Keesokan paginya, Rakhi mengirim seorang pelayan untuk persiapan pooja. Rishab turun saat Karan sedang makan dari meja. Rishab mengatakan kepada Rakhi bahwa mereka merencanakan pertandingan berikutnya malam terakhir, dan pasti akan memenangkannya bersama. Rakhi melengkapi bahwa Karan memiliki pengaruh yang baik atas Rishab. Rishab menjelaskan Karan hanya baik-baik saja sampai dia ketat dengan dia. Karan menyinggung bahwa Rishab cemburu padanya. Rakhi mengingatkan mereka tentang pooja. Karan sekaligus ingat dia tidak mengundang Preeta.

Di meja sarapan, Rakhi memanggil Preeta. Preeta melihat panggilan Karan di telepon, dia ingat dia membalas panggilannya dengan ‘Bako! (Mengucapkan!)'. Rakhi dan Rishab kaget mendengar ini. Lalu kemudian mengerti Preeta mengharapkan Karan dan marah padanya karena suatu alasan. Dia mengundang Sarla dan keluarganya untuk pooja. Mereka meyakinkan mereka pasti akan ada di sana.

Precap : Neil dan anak buahnya menerobos masuk ke rumah Sarla.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar