Senin, 25 Juni 2018

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta Episode 192 ANTV

Advertisement

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta ANTV Episode 192

Episode dimulai dengan Preeta menunggu Giresh untuk membawa jus Dadi lalu berpikir mengapa Karan membahas tentang Prithvi. Dia yakin Karan merencanakan sesuatu melawan Prithvi dan memutuskan untuk memperingatkan Prithvi.

Prithvi menerima panggilan Preeta. Dia mengatakan dia ingin mengingatkannya terhadap sesuatu. Karan bertanya-tanya siapa yang dia ajak bicara saat ini. Preeta mengatakan dia juga ingin mengajukan permintaan karena dia bisa merasakan dari pembicaraan Karan bahwa dia ingin berbaur dengannya. Dia memintanya untuk mengabaikannya. Prithvi mengucapkan terima kasih atas perhatiannya. Setelah panggilan itu, Preeta bertanya-tanya apakah dia lebih memperhatikan Prithvi atau Karan.

Di tempat itu, Karan mengacungkan jempol ke Sakshi. Dia mengangguk padanya dan berjalan menuju Prithvi. Sameer datang dengan wajah tertutup di bawah selendang. Karan memberitahu Sakshi untuk meninggalkan tas. Prithvi datang ke prihatinnya sementaran Sameer berjalan dengan tas itu. Sameer memukul beberapa orang di jalan, syalnya terjatuh.

Karan mengawasi Prithvi mengejar Sameer. Dia meminta biker untuk menyerahkan selendang itu kepada seorang pria. Biker tidak siap untuk melakukannya. Karan mengatakan itu milik ibunya dan menahannya sebagai helm. Para biker setuju untuk memberikannya kepada Sameer, dan melemparkannya ke Sameer di jalan. Sameer berlari mengenakan syal tetapi ditangkap oleh Prithvi dan ditendang dengan buruk.

Karan memperhatikan ini dari belakang sementara Sameer berhasil menyembunyikan wajahnya. Dia menagih Sameer untuk melawan. Sakshi bergabung dengan Karan dari belakang. Karan mengirimnya untuk menyelamatkan Sameer. Prithvi memperingatkan Sameer untuk tidak melakukannya lagi. Sakshi berhenti Prithvi saat ia mendapat dompet kembali bersumpah pada dirinya sendiri. Shrishti sedang lewat dan melihat Sameer terbaring tak sadarkan diri, dia datang untuk menyelamatkannya. Di sana, Sakshi memuja Prithvi sebagai pahlawannya.

Prithvi merasa gembira dan menunjukkan kekhawatirannya memar di lengannya. Sakshi melengkapi Prithvi telah menjadi kombinasi semua pahlawan. Dia bilang dia sangat lelah dan ingin duduk sekarang. Prithvi tidak siap untuk membiarkannya duduk di jalan, dan menawarkan dia untuk pulang bersamanya. Dia menegaskan jika dia memiliki masalah dengan itu, Sakshi mengatakan dia akan menyukainya.

Shrishti membantu Sameer berjalan di satu sisi. Dia membantunya duduk di bangku dekat taman. Dia khawatir dengan mulutnya yang berdarah. Shrishti bertanya mengapa dia memukulnya. Sameer bilang dia mencuri dompetnya. Shrishti bertanya mengapa dia melakukannya, dan tidak siap menerima ceritanya.

Sameer mengatakan itu adalah tas wanita, dia ingin memberikannya kepada Preeta. Shrishti tersentuh oleh perhatian Sameer terhadap Sameer. Dia sangat marah dan bertanya siapa yang melakukan ini? Sameer waspada, dia menjerit kesakitan untuk mendapatkan perhatiannya. Shrishti kembali kepadanya dan membantu dia berjalan kembali.

Preeta memegang bola di aula dan bertanya-tanya apakah Karan meninggalkan bola ini untuk memata-matai dirinya. Dia memutuskan untuk menyembunyikannya di suatu tempat dan melemparkannya ke dalam vas. Dia merasa terganggu oleh pikirannya dan bertanya-tanya apa yang ada dalam pikirannya. Dia kemudian berpikir dia tidak memanggil Karan, dia bisa melakukan apa saja melawan Prithvi.

Sakshi mengacungkan jempol ke Karan saat dia memeluk Prithvi. Karan mengawasi panggilan Preeta dan memintanya untuk meludahkan kepahitan yang dia pegang. Preeta menyuruhnya untuk diam, dia bilang oke dan memotong panggilan. Preeta memanggil lagi.

Prithvi membawa Sakshi ke dalam mobilnya. Karan menerima panggilan Preeta lagi, dia sangat marah ketika dia memotong panggilannya. Karan menggoda dia dari sisi lain. Preeta mengatakan dia ingin mengatakan bahwa dia ... Karan mengatakan dia sudah tahu dia ingin mengatakan aku mencintaimu kepadanya, tapi kalender pacarannya sudah penuh. Preeta tidak berdaya. Karan lelucon dia bahkan harus mengenakan cadar di Hari Valentine untuk menghindari ciuman dari gadis-gadis. Preeta bertanya apakah dia tidak pernah mengerti apa yang telah dia sampaikan padanya sampai hari ini.

Preeta memperingatkan Karan agar menjauh dari Prithvi, dia mengerti dia telah melakukan sesuatu terhadap Prithvi. Karan mengawasi Prithvi mengusir Sakshi dari tempat tersebut. Dia mengatakan pada Preeta, misinya telah tercapai, hanya klimaks yang tersisa. Preeta mencoba untuk menanyakan apa yang telah dia lakukan, tetapi Karan tersenyum berjanji untuk mengatakan padanya ketika kembali ke rumah. Karan berpikir dia tidak pernah bisa membiarkan Preeta terhubung ke Prithvi.

Precap : Preeta dan Shrishti menyaksikan kartu pernikahan Zara (Ishq Subhanallah) dan Meera (Kaleerain) dari acara Zee TV.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar