Sabtu, 23 Juni 2018

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta Episode 176 ANTV

Advertisement

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta ANTV Episode 176

Episode dimulai dengan Sarla memeluk Rakhi untungnya dan yakin semuanya akan baik-baik saja. Di sana, Karan menyarankan tentang meminta tumpangan. Preeta mengolok-olok bahwa tidak ada mobil di sekitar. Mereka mendengar suara mobil, Karan mengatakan padanya untuk pergi ke samping karena hanya dia yang akan meminta tumpangan. Mobil berhenti, Karan menoleh ke Preeta dengan sombong sehingga ia terdorong pergi. Preeta bercanda tentang pesona Karan.

Mahesh memanggil Sherlin dan tertawa bahwa Prithvi belum kembali. Dia mengatakan lebih baik ini terjadi, kalau tidak mereka harus melayani tim Karan. Sherlin berpikir bahwa tidak satu pun dari keinginan Luthra Prithvi berada di sini. Rishab datang ke sana mencari ponselnya dan bertanya apakah Karan memanggil mereka? Kareena memintanya untuk menelepon Karan tetapi teleponnya mati. Ponsel Preeta ditinggalkan di rumah.

Rakhi menyarankan dia untuk menelepon Prithvi, Rishab khawatir tentang reaksinya, tetapi miliknya jumlah juga bisa dihubungi. Rakhi tidak khawatir. Mahesh mengatakan mereka harus bersama dan akan segera kembali. Mahesh meminta untuk membawakan mereka sesuatu untuk dimakan. Sarla menawarkan untuk membantu Rakhi di dapur.

Di jalan, Preeta memberitahu Karan untuk bersembunyi di satu sisi dan dia akan meminta tumpangan. Karan tertawa bertanya apakah dia akan menunjukkan wajah polos seperti pahlawan India. Dia tidak siap untuk membiarkan Preeta meminta tumpangan. Preeta bercanda bahwa Karan tidak dapat menghentikan mobil karena sikapnya yang Karan Luthra.

Preeta mengatakan kepadanya untuk bersembunyi di balik mobil; begitu dia masuk ke dalamnya, dia harus melompat ke belakang. Sebuah troli melewati mereka. Karan melompat tertawa tetapi troli berhenti di kejauhan. Karan mengikuti Preeta dengan sebuah pabrik di tangan dan memanjat di belakang.

Di dapur, Rakhi dan Sarla sedang memasak bersama. Shrishti dan Kratika juga ada di sana. Mereka mendiskusikan betapa menyenangkannya waktu di sini, jauh dari Mumbai. Sameer datang ke dapur. Kratika menyadari pembagian mata terlihat di antara mereka dan senyuman. Rakhi meminta Sameer untuk membawa tepung gramnya dari kabin, kemudian kunci mata mereka patah.

Sameer meninggalkan dapur. Kratika menggoda Shrishti dengan melemparkan tomat ke udara, dan menanyakan apa yang terjadi antara dia dan Sameer. Shrishti tergagap dan menemukan kesempatan untuk meninggalkan dapur. Kratika bertekad untuk mendapatkannya dari Sameer.

Sherlin memanggil Prithvi. Dia mengatakan dia sedang menunggu Karan dan Preeta untuk menghubunginya selama berjam-jam sekarang. Dia sudah memeriksa ponselnya beberapa kali. Sherlin mengatakan bahwa hotelnya adalah yang pertama untuk dicapai, mereka akan segera tiba di sana. Prithvi meneriakkan bahwa dia menginginkan permintaan maaf dari Karan dengan cara apa pun. Sherlin kesal dari kuilnya dan memotong panggilan.

Sopir berbicara kepada Preeta dengan genit dan bertanya tentang keluarga dan rumahnya. Dia melengkapinya agar cantik. Karan menikmatinya dari belakang, Preeta meminta sopir untuk berbicara kurang karena dia sakit kepala. Dia menyalakan radio untuk bermain ‘Kaatay nahi kat-ti’. Preeta menutupnya.

Sopir menghentikan troli dengan brengsek, meramalkan bahwa barangnya sudah rusak dan mereka mungkin harus tetap di jalan. Dia mengatakan Preeta ada kamar sewa di gedung di depan, mereka bisa menghabiskan malam dengan baik di sana. Preeta takut dan melihat ke belakang untuk Karan. Sopir membuka pintu untuk Preeta.

Karan melompat dengan pisau kertas palsu di tangan. Sopir itu ketakutan. Karan bertindak menjadi histeris dan menyebut supirnya sebagai cewek pencuri. Saat dia menyerang pengemudi, dia lari. Preeta senang di dalam tetapi berteriak saat Karan berteriak ke arahnya. Karan menuntut ucapan terima kasih, tetapi Preeta membanggakan bahwa dia tidak takut pada siapa pun dan dapat melindungi dirinya dengan baik. Dia mengatakan terima kasih tidak diperlukan di sini, dia bisa memutar jari-jarinya jika dia menyentuhnya. Dia menghargai aktingnya yang histeris.

Precap : Preeta tertidur di atas tempat tidur jerami. Karan membuka lengannya dan meletakkan kepalanya di atasnya. Preeta membuka matanya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar