Sabtu, 23 Juni 2018

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta Episode 165 ANTV

Advertisement

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta ANTV Episode 165

Episode dimulai dengan Karan mengatakan pada Preeta bahwa dia mendapat air mata dalam setiap masalah kecil. Preeta tertawa memanggilnya sebagai aktor hebat. Karan mengatakan dia adalah pahlawan untuk setiap gadis, hanya Preeta yang menyukai Prithvi itu. Dia menyatakan bahwa jika Preeta memanggilnya - Karan Luthra sebagai pahlawannya; dia tidak akan memanggil Prithvi kambing janggut lagi. Preeta setuju.

Karan memanggil seorang pelayan dan memberi tahu Preeta untuk memulai. Preeta dengan tulus mengatakan bahwa Karan Luthra adalah pahlawannya, lalu menyesal telah mengatakan itu. Mereka berbagi kunci mata satu sama lain. Pelayan mengambil izin untuk pergi. Karan memberitahu pelayan untuk mengumumkan di depan semua orang bahwa Preeta memanggilnya sebagai pahlawan. Preeta melarangnya memberi tahu siapa pun. Mereka memiliki argumen atas masalah ini. Rishab datang untuk menghentikan argumen, dia membuat pelayan pergi. Dia meminta Karan untuk datang bersamanya, Preeta menyebut dia orang gila, siapa yang harus dikunci di suatu tempat. Dia benar-benar tidak sopan.

Dadi berteriak Rishab dan Karan meminta bantuan saat dia dikumpulkan dan disandera oleh perampok. Mereka mencengkeram mulutnya erat-erat dan berusaha melepas topengnya. Dia berhasil berjalan di luar ruangan. Para perampok memutuskan untuk menjarah seluruh rumah sekarang.

Rakhi memutuskan untuk pergi dan mencari Dadi dan Rishab. Dadi datang berlari ke bawah dan memberi tahu Mahesh tentang perampok di dalam rumah. Para perampok telah lari ke bawah dan menahan semua orang di tempat senjata. Mereka memerintahkan untuk menutup jendela dan pintu rumah.

Sherlin dan Prithvi senang tentang itu. Shrishti berpikir tentang memanggil polisi. Salah satu preman melihatnya. Shrishti menyinggung, tetapi preman mencuri telepon semua orang. Prithvi bergumam kepada preman bahwa akting mereka ada di titik, orang jahat berpikir dia tampaknya gila. Prithvi mengira dia tidak pernah menduga para perampok yang disuap ini bertindak dengan sangat baik.

Rakhi meminta para preman untuk menyelamatkan tamu mereka. Mereka menahannya dan Mahesh sandera, mereka memperingatkan jika ada yang maju selangkah dia akan menembak dan membunuhnya.

Di lantai atas di kamar, Karan menunduk sebelum Preeta dan memutuskan untuk tidak membantunya, dia selalu menunjukkan sikap padanya. Rishab mengatakan dia benar, itu sudah terbukti dan Kareena juga mengatakan demikian. Karan mengubah persetujuannya.

Rishab menertawakannya, dan mengatakan dia tidak bisa menahan satu kata pun melawan Preeta. Karan berpikir mengapa dia merasa buruk ketika seseorang berbicara menentangnya. Karan mengatakan dia bingung, mengapa ini terjadi padanya. Rishab mengatakan kepada Karan bahwa dia menganggapnya sebagai teman sejati, dan mereka tidak bisa mendengar satu kata pun menentangnya.

Rishab menunjukkan hadiah kepada Karan dan bertanya tentang persetujuannya. Karan tidak menyukai desainnya, tetapi mengatakan haknya untuk Sherlin. Dia tidak pantas lebih baik. Rishab bertanya mengapa dia mengejek Sherlin. Karan berpikir dia takut dia akan menghancurkan hidupnya. Rishab memperingatkan bahwa ia akan melakukan hal yang sama dengan pengantin Karan. Karan mengejeknya karena terlalu baik. Mereka turun ke bawah.

Para preman memeriksa tas dan ponsel semua orang. Rishab dan Karan terkejut melihat Rakhi menangis dan memohon di depan preman. Mereka berlari turun untuk membantu. Kareena memperingatkan orang-orang itu untuk tidak menyakiti keluarganya. Preman menembakkan pistol.

Mahesh menenangkan semua orang dan membiarkan preman untuk mengambil apa pun, tetapi hanya berperilaku baik dengan para wanita. Karena orang jahat itu memperingatkan untuk membunuh Rakhi jika seseorang mengganggu pekerjaan mereka, Rishab menimpanya. Mahesh dengan marah menahannya, bergabung tangan ke semua orang dan memungkinkan preman untuk mengambil semuanya.

Prithvi bertanya pada Sherlin apakah dia harus menunjukkan kepahlawanannya kepada mereka. Sherlin mengatakan dia harus melanjutkan ketika mereka pergi ke Preeta. Prithvi yang disewa tiba di rumah Luthra. Mereka mendiskusikan jika pistol itu tampak nyata, karena mereka palsu. Mereka menonton foto Karan karena mereka harus memukulnya hari ini dan memakai topeng sebelum masuk ke rumah.

Prithvi memberi tanda pada perampok untuk menuju Preeta. Janki bertanya-tanya mengapa Prithvi menandakan orang jahat itu. Prithvi berpikir bahwa semuanya terlihat nyata, para perampok harus bergegas ke Preeta. Prithvi sekarang khawatir bahwa mereka tidak melakukan apa yang dia perintahkan kepada mereka, dia akan memotong harga mereka. Dia memutuskan untuk berbisik di telinga orang jahat sehingga tidak ada yang bisa menyadari.

Precap : Sarla menampar orang jahat karena menyentuh Preeta. Dia mencoba menyerang Sarla dengan penusukan, tetapi Karan memegang tangannya dan mengarahkan pistol ke arahnya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar