Sabtu, 23 Juni 2018

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta Episode 166 ANTV

Advertisement

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta ANTV Episode 166

Episode dimulai dengan Prithvi bertanya-tanya mengapa perampok berperilaku seolah-olah mereka tidak mengenalinya.

Di sana, perampok memutar lengan Rakhi dan mendorongnya ke lantai. Karan dan Rishab ikut bergulat dengan mereka. Prithvi menyaksikan para perampok itu dipukuli oleh saudara-saudara dan berpikir bahwa kepahlawanannya akan hilang segera. Sherlin memberitahu Prithvi ketika Rishab dan Karan lelah, dia harus melompat dan menunjukkan kepahlawanannya.

Semua orang terkejut melihat salah satu perampok memukul Rishab di belakang kepalanya. Dia jatuh pingsan di lantai. Yang lainnya memecahkan botol di belakang kepala Karan. Keluarga itu tercengang. Karan mendapatkan darah di tangannya dan pingsan. Keluarga menangis. Seorang perampok memanggil Preeta maju karena dia sangat peduli pada Karan. Preeta duduk di samping Karan dan bertanya mengapa mereka menyakitinya, mereka juga harus memiliki keluarga.

Sherlin berbisik ke Prithvi bahwa waktunya dimulai. Perampok menunjuk Preeta untuk mengumpulkan semua perhiasan untuk mereka. Prithvi melarang Sherlin mengambil jewellinya sementara Preeta mengumpulkan perhiasan dari semua orang.

Mahesh mengambil kesempatan untuk meninggalkan aula dan memanggil ACP. Dia mengeluh tentang perampokan di rumahnya. Polisi memastikan untuk menjangkau mereka dalam lima belas atau dua puluh menit berikutnya.

Sherlin memberitahu Prithvi untuk melompat sekarang. Preeta berjalan ke arahnya, dia melarang Preeta untuk terlibat dengannya dengan biaya berapa pun. Preeta merasa takut. Prithvi datang untuk menghadapi perampok sekarang dan mengoloknya karena mengambil bantuan seorang wanita. Dia memperingatkan mereka untuk segera pergi.

Polisi harus segera tiba sekarang. Sarla dan Preeta berusaha menghentikan mereka. Prithvi mengatakan dia tidak dapat menanggung siapa pun yang bermain dengan harga diri dan martabat Preeta. Dia datang untuk tidak menghormati para perampok dan menarik pemicu di atas kepalanya. Perampok jatuh di kaki Prithvi. Prithvi nyengir.

Janki berharap dia memberi tahu Shristi tentang Prithvi hari ini. Para perampok akhirnya tertawa mengolok-olok Prithvi. Pertanyaan Prithvi jika dia bercanda dengan mereka, dan mengatakan kepada mereka untuk segera pergi. Pertanyaan perampok jika Prithvi menjadi gila. Mereka mendorongnya pergi, Preeta tidak membiarkan Prithvi pergi tetapi dia tidak siap untuk tinggal. Dia menyerang perampok yang memukulnya.

Sherlin khawatir melihat dia dipukul dengan buruk. Prithvi berhasil menarik topeng dari wajah perampok. Dia mengakui ini bukan Jagga dan menyadari bahwa mereka adalah perampok sungguhan. Dia akhirnya meminta maaf kepada para perampok karena dia sudah terluka. Prithvi akhirnya mengizinkan para perampok untuk mengambil semua perhiasan itu.

Saat Preeta membawa perhiasan untuk perampok, dia meminta perhiasannya juga. Preeta meminta maaf karena dia tidak dapat memberikan cincin ini, itu adalah cincin kecil dan identitas terakhir ayahnya. Dia memohon orang jahat itu sebagai seluruh kehidupan untuknya. Kareena memberitahu Preeta untuk memberikan cincin ini. Preeta belum siap untuk ini. Orang jahat itu tidak siap untuk menyimpan satu gram emas di sini. Dia meminta pisau untuk memotongnya sekarang. Mereka mengambil emas dari Preeta untuk dimasukkan ke dalam tasnya. Saat dia memegang tangan Preeta untuk memotong cincin, Sarla dan Shrishti pertama-tama meminta preman.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar