Kamis, 31 Mei 2018

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta Episode 6 ANTV

Advertisement
Advertisement

SINOPSIS Takdir Lonceng Cinta ANTV Episode 6

Episode dimulai dengan Karan mengawasi Preita dan mengenalinya sebagai yang ada di mobilnya. Dia pikir dia harus menginginkan balas dendam darinya. Dia datang kepadanya dan bertanya mengapa dia melakukan ini semua. Preita mengatakan ini adalah untuk memberinya pelajaran, ini adalah masalah besar bagi seorang gadis. Karan menertawakannya untuk mendapatkan guru di suatu tempat. Preita mengatakan dia ingin dia berada di belakang jeruji.

Kemudian Karan memanggilnya ratu drama dan bertanya berapa banyak uang yang dibutuhkannya. Preita bertanya apakah dia menyuapnya. Karan mengatakan dia meninggalkan kencan setelahnya. Preita mengatakan dia hanya mengakui satu bahasa, Karan memperingatkan dia untuk tidak menghinanya.

Inspektur wanita bertanya kepadanya tentang tuduhan itu, Karan menyebut Preita pembohong. Dia mengatakan ketika dia mengalami kecelakaan, dia sudah membayar uang. Preita mengatakan kepada inspektur wanita untuk menanyakan siapa yang mengadukannya, Karan merasa menarik untuk melihat Sania di sana. Dia datang menggoda bersamanya dan membuatnya mengatakan bahwa mereka memiliki saat-saat indah dengan satu sama lain, mereka benar-benar berharga baginya.

Preita datang untuk mendorong Karan menjauh dari Sania dan menuntut untuk menutupnya di belakang bar. Dia mendapat telepon dari Rishab dan mengatakan kepadanya tentang dipenjara. Preita memaksa Sania menceritakan kebenaran kepada inspektur. Sania mengatakan dia hanya bertengkar dengan Karan, dan dia bertemu gadis ini di jalan yang otaknya mencucinya. Dia meminta maaf kepada Karan. Karan meminta untuk pergi dengan Sania, dia membanggakan tentang memiliki keamanan dan meyakinkan dia akan pergi dengan nyaman sendirian.

Preita menjelaskan kepada inspektur bahwa gadis itu sendiri sedang menangis. Inspektur mengatakan kepada gadis itu untuk menjauh dari Karan Lutra, dia adalah seorang pejuang dan dia telah disebut konferensi pers mereka harus menangkap Preita. Preita meninggalkan kantor polisi itu kesal. Dia mengutuk Karan untuk menjadi pamer dan egois dan kehilangan keseimbangannya. Karan memegangnya di lengannya di udara. Dia mengatakan dia bertindak baik untuk tergelincir, dia tahu sejumlah gadis yang berpose untuk mendapatkan perhatiannya.

Para gadis datang ke pesta-pesta, tetapi dia masuk ke mobilnya; kemudian dia ingin dia memperhatikannya dengan mengajukan keluhan terhadapnya. Dia melarangnya untuk datang ke rumahnya, dia telah mengirim lima gadis ke penjara. Preita mengatakan Karan bukanlah orang yang gampang ditakdirkan mati, dia juga tidak membutuhkan seorang pemuda tampan. Karan mengklarifikasi dia tampan, tapi melarang dia mendekatinya. Dia pergi bersama Sania. Preita memanggil dari belakang bahwa dia bukan psikopat dan sama sekali tidak ada di belakangnya. Sudah hujan, Karan memindahkan mobil dari dekat Preita dengan kecepatan dan air yang melayang di wajahnya.

Di rumah, Sarla masih marah. Baa meyakinkannya untuk tidak menganggap gadis-gadis ini sebagai miliknya, mereka milik kota yang berbeda dan dibesarkan dalam keluarga yang berbeda. Sarla setuju untuk tidak bertingkah dengan gadis itu tetapi dia sangat marah pada Tannu. Dia akan meminta maaf kepada Shistri, tetapi Shistri datang ke sana dan bertingkah laku dengan Sarla mengatakan dia membenci semua ibu hanya karena perilaku seperti itu. Sarla menampar Shistri, Preita baru saja tiba. Sarla mengatakan mereka tidak bisa tinggal di rumah dengan sikap seperti itu, mereka harus menemukan rumah lain untuk mereka sampai besok.

Baa dan Sarla berbalik masuk ke ruangan. Preita bertanya pada Shistri apa yang terjadi, Shistri berteriak bahwa dia tidak bisa hidup dengan wanita seperti itu, lebih baik ayah mereka menjauhkan mereka dari seorang ibu karena semua ibu tidak tertahankan seperti dia. Preita menenangkannya dengan berpikir mereka tidak punya uang dan tidak punya pekerjaan. Sarla bertanya-tanya apakah semua gadis yang hidup tanpa ibu berpikir sama, dia juga memiliki dua anak perempuan yang hilang.

Rishab berterima kasih pada Abhi karena telah datang. Abhi mengatakan Rishab terdengar begitu khawatir dalam panggilan, dan mereka bukan hanya mitra bisnis dan memiliki hubungan pertemanan setelah konser. Karan kembali ke rumah, Rishab mengeluhkan Karan karena tidak menerima panggilannya setelah terjebak di kantor polisi.

Abhi mengambil cuti tetapi Dadi datang ke sana. Dia mengehntikan Abhi aat bernyanyi lagu, dia tergelincir di tangga. Semua orang berlari untuk membantunya. Kareena Bua datang menghardik Dadi karena terburu-buru meskipun sakit pergelangan kakinya. Rishab berdiskusi dengan Abhi bahwa Dadi mengalami sakit pergelangan kaki dan dia tidak setuju untuk mendapatkan perawatan dari rumah sakit manapun. Abhi menyarankan untuk menunjuk seorang ahli fisioterapi di rumah dan menawarkan untuk menghubungi salah seorang yang ia kenal, ia adalah seorang ibu di mertuanya. Roo telah tiba di rumah dengan pakaian pesta, Kareena memanggilnya untuk mengoleskan salep di atas kaki Dadi.

Abhi datang ke rumah Sarla. Dia memperhatikan kekhawatiran di wajahnya, dia meyakinkan Sarla bahwa Pragya baik-baik saja. Sarla pergi untuk mendapatkan obat sakit kepala untuk Pragya, dia akan merasa lebih baik karenanya. Shistri keluar dan sorak-sorai melihatnya. Abhi berhenti Preita dan bertanya apa yang sedang terjadi, Shistri hendak memberitahu Abhi tentang hal itu. Preita mencengkeram tangannya dan mengatakan dia sedang mencari pekerjaan. Abhi mengatakan pada Preita dia menemukan pekerjaan untuknya, dia harus pergi ke alamat rumah di kartu dan perlu mengurus seorang Dadi.

Precap : Tetangga menyalahkan Shistri karena telah mencuri cincinnya karena para gadis membutuhkan uang. Sarla pergi untuk melihat koper mereka dan mencari tahu mereka adalah putrinya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar