Selasa, 13 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 213

Advertisement

Episode dimulai dengan Baik Tanuja maupun Rishi menganggapnya takdir untuk berpisah. Mereka berada di pintu hakim saat Rishi mengawasi Raaj berdiri di sana. Dia bertanya-tanya apa yang Raaj lakukan di sini, dan menyeret Tanuja ke sebuah ruangan di sampingnya. Tanuja khawatir dan bertanya apa yang sedang dilakukannya. Rishi gelisah melihat sekeliling. 

Tanuja mengingatkan mereka sudah terlambat. Rishi bertanya apakah dia sedang terburu-buru, jika dia ingin menyingkirkannya. Dia membawanya ke sini, keputusannya untuk pergi lebih awal atau terlambat. Tanuja bertanya kepada siapa dia bersembunyi, dan pergi untuk melihat. Rishi menghentikannya khawatir bagaimana jika mereka terlihat. Tanuja bertanya-tanya siapa yang ada di luar sana. 

Rishi menghentikannya, Tanuja meminta untuk meninggalkan tangannya. Resi menolak. Tanuja mengatakan jika dia harus memegang tangannya, itu pasti seumur hidup; apakah dia takut dia akan meninggalkannya? Rishi menarik tangannya. Tanuja pergi keluar. Resi khawatir Bagaimana jika Raaj melihatnya di sana?

Di koridor, Tanuja kaget melihat Raaj dan bersembunyi di balik tembok. Raaj lewat. Tanuja masuk dan bertanya kepada Rishi mengapa dia membiarkannya pergi ke luar, saat dia tahu Raaj ada di sana. Pengkhianat menutup mulutnya, dan bertanya apa yang akan mereka katakan kepadanya jika Raaj menemukannya di sini. Dia menyadari tangannya menutupi mulutnya dan meminta maaf. Dia kesal jika Raaj tahu tentang perceraian mereka. Tanuja prihatin dengan kesehatan Raaj, mengatakan bahwa dia seharusnya tidak tahu apa-apa. 

Rishi mendapat telepon dari Tuan Mehra, yang menegaskan apakah niat mereka telah berubah. Dia memperingatkan Rishi bagaimana jika Tanuja berbalik, karena dia tidak sedang dalam mood untuk bercerai. Rishi yakin dia tidak akan berubah pikiran, dan meminta Tanuja untuk segera keluar. Dia menyeretnya. Keduanya menyeka air mata mereka, Rishi mengawasinya menangis dan menyerahkan saputangannya padanya. 

Tanuja menolak untuk mengambilnya. Rishi mengatakan jika dia pergi untuk menilai dengan air mata ini hakim akan ... Tanuja menyela bahwa bahkan air mata ini tidak bisa lagi menghentikan perceraian mereka. Dia membuat air mata ini karena angin, Rishi mengatakan angin ini tidak menyakitinya. Tanuja memenuhi syarat yang tidak perlu dia terluka oleh apa yang menyakitinya. Rishi setuju, mengatakan ada banyak hal yang seharusnya tidak terjadi, tapi tetap saja begitu. 

Dalam Seketika, Rishi mendorong Tanuja ke sebuah ruangan, menjepitnya di pintu. Dia hendak melepaskan helai rambutnya dari wajahnya, dia tidak mengizinkannya. Rishi bertanya apakah ada lagi sesuatu di matanya, seperti angin. Dia mengatakan kepada Tanuja bahwa dia merasa seolah-olah Tanuja sedang jatuh cinta ... lalu membuat hatinya berkata bahwa dia tidak ingin pergi. Tanuja mengatakan bahwa hati selalu mengatakan yang sebenarnya, dia harus mendengarkan hatinya saja. Rishi memberitahu Tanuja bahwa dia selalu mendengar tentang hatinya, tapi itu selalu mengkhianatinya. 

Hari ini hatinya mengatakan bahwa dia harus pergi ke masa depannya yang akan datang. Dia menjamin hubungan mereka akan segera berakhir, dan dia akan bisa menjalani hidupnya. Perceraian ini lebih baik baginya, anaknya akan lahir; yang baik untuk mereka berdua. Dia meninggalkan Tanuja di koridor, terluka dengan kata-katanya sendiri. Tanuja mengikutinya melintasi koridor.

Raaj baru saja keluar dari ruangan dan memukul Rishi. Mereka kaget melihat satu sama lain. Raaj menegur Rishi karena selalu menyalahkan orang lain atas kesalahannya. Rishi bertanya kapan Raaj kembali dari Amerika. 

Raaj memberitahu Rishi tentang kasus di perusahaan tersebut, dia tidak ingin Rishi mengabaikan Tanuja dan mengunjungi istana; Jadi dia kembali sendiri. Dia kemudian bertanya kepada Rishi mengapa mereka datang ke sini. Rishi hendak berbicara, Raaj mengerti bahwa dia akan berbohong. 

Tanuja mencoba untuk membuat, Raaj mengatakan wajahnya tampak mengatakan kepadanya bahwa dia tidak datang dengan kemauannya sendiri. Dia harus belajar sesuatu dari Rano setidaknya, seharusnya dia memarahi atau membantah ikut. Dia bertanya mengapa mereka datang ke sini. Dia bertanya kepada Rishi apakah pengadilan ini adalah tempat wisata yang dia bawa ke sini. Rishi bertanya kepada Raaj mengapa dia tidak memberitahu siapa pun tentang kedatangannya. 

Raaj menegurnya karena membawa Tanuja ke pengadilan, mengapa dia tidak membawa Manpreet atau Yuvraj. Dia sekarang menutup Rishi, dan bertanya kepada Tanuja mengapa mereka datang ke sini. Tanuja tergagap ... Rishi ... Raaj menuduh Rishi karena bertanggung jawab atas setiap kekacauan. Rishi berpaling untuk melihat Tanuja, lalu mengatakan bahwa dia dan Tanuja datang untuk bercerai. Berkas itu turun dari tangan Raaj, dia menampar Rishi dengan keras saat menghadapi kemarahan.

Precap: Rano hendak menyeret Tanuja keluar rumah, bersikeras dia sudah bercerai sekarang. Tanuja menolak menarik tangannya dengan brengsek.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar