Minggu, 04 Februari 2018

SINOPSIS Kasam Episode 138

Advertisement

Episode dimulai dengan Bee ji melihat tangan Tanuja, mengatakan bahwa dia tampaknya berhubungan dengannya sejak kelahiran terakhir. Tanuja mengatakan kepada Bee ji bahwa dia berbicara sangat manis, dan pergi untuk mendapatkan jus untuk Bee ji. Bee ji berpikir dia tampaknya adalah orang yang dikirim oleh Maa Kaali, mereka tampaknya terkait dengan kehidupan masa lalu mereka.

Tanuja sedang menyiapkan jus, Ahana datang untuk membantunya dan meminta dia untuk memberi sedikit garam karena dia memiliki masalah BP tinggi. Ahana bertanya-tanya bagaimana Tanuja mengenal Bee ji tinggal di sini, Rano datang untuk menyelamatkan mereka sehingga Bee ji sadar sampai beberapa menit setelah memenuhi syarat inilah yang dikatakan Bee ji padanya. Dia mengirim Ahana untuk mencari Chintu dan memperingatkan Tanuja jika Rishi mengetahui bahwa mereka adalah cucu perempuan Bani, dia akan membunuh mereka semua.

Di dalam ruangan, Bee ji sedang memikirkan Tanuja dan Rishi untuk bersama. Di kantor, Rishi marah pada delegasi karena terlambat Manajernya datang dengan telepon dari UV, Rishi menyangkal tapi kemudian menerima telepon tentang Bee ji. Dia segera pulang ke rumah.

Raaj berterima kasih kepada Tanuja, dia ingat sekali sebelum dia memberitahunya dan saudara perempuannya untuk keluar dari rumah ini pada tengah malam masih dia menemaninya dengan air untuk urusan kesehatannya. Hari ini, dia telah menyelamatkan Bee ji. Dia merindukan seseorang setiap kali dia memandang ke arahnya, sepertinya dia bayangannya. Tanuja bertanya apakah dia berbicara tentang putrinya. Raaj mengangguk berbagi dia tidak ada lagi di dunia ini, namanya Tannu. Dia mungkin merasa aneh, tapi dia bisa melihat bayangannya di Tanuja. Dia terus memegangi kepalanya, memberkati dia.

Di dalam ruangan, Bee ji marah pada UV untuk memberi tahu Rishi. Ketika dia tahu kemana dia pergi, dia akan marah dan memarahinya. UV menjelaskan dia mengatakan pada Rishi bahwa dia baik-baik saja, tetap saja dia akan kembali. Bee ji khawatir dia pergi ke kuil untuk Rishi, apakah UV mengatakan kepadanya bahwa dia telah pingsan di depan kuil. 

Bee ji memanggil nomor Rishi, mengirim UV untuk bertindak di depan Rishi. Dia mengatakan pada Rishi bahwa dia tidak pingsan di depan kuil. Rishi menegur Bee ji karena tidak merawat dirinya sendiri, dia bahkan tidak sehat. Bee ji menyinggung saat dia memanggilnya yang sudah tua, karena cucunya belum menikah. Dia menangis bahwa setiap orang menegurnya. 

Tanuja datang ke kamar, dan melihat Bee ji menangis dia mengambil telepon dan pada gilirannya memarahi Resi karena tidak memiliki sopan santun untuk berbicara dengan orang tua. Rishi bertanya siapa dia, dia menjawab Tannu. Telepon jatuh dari tangan Rishi, Tannu menampar teleponnya kembali. Rishi bertanya-tanya siapa yang berpura-pura, siapa gadis yang menyebut dirinya Tannu. Tanuja membawa Bee ji ke tempat tidur, dan membawa jus untuknya. Dia bertanya pada Bee ji siapa orang yang nakal ini yang sedang bertugas. Rishi mencoba menelepon lagi, tapi si penerima telah salah ditempatkan dan sibuk.

Raaj mengucapkan terima kasih kepada dokter yang meminta pulang ke rumah untuk Bee ji. Rano datang ke sana, Raaj takut. Di sana, Rano khawatir kalau Tanuja masih berada di kamar Bee ji. Raaj bilang dia pergi ke kamar Bee ji, tapi Bee ji telah memegang tangan Tanuja dengan sangat ketat. Dia tidak khawatir karena Rishi tidak ada di rumah. 

Rishi pulang ke rumah lalu bertanya-tanya gadis mana yang ada di kamar Bee ji. Dia bergegas ke kamar Bee ji. Rano khawatir jika Rishi mengetahui bahwa dia adalah cucu Bani. Raaj menenangkan Rano untuk membicarakannya. Raaj bertanya-tanya bagaimana Rishi mengetahui tentang kehadiran gadis di rumah. Di koridor, Rishi mengira siapa gadis itu, beraninya dia memotong teleponnya setelah banyak bercerita kepadanya? Pemberitahuan Tanuja Bee ji tertidur dan ternyata pergi, Rishi memasuki ruangan saat itu. Dia kaget saat konfrontasi dengannya. Dia bertanya apakah dia yang memotong teleponnya, dia berteriak, beraninya dia memotong teleponnya. Tanuja menenangkannya, dia memerintahkannya untuk menjauh. Tanuja memintanya untuk menurunkan suaranya, Bee ji tertidur. 

Rishi berteriak bahwa dia meninggalkan segalanya untuk Bee ji, tapi dia memotong teleponnya. Tanuja menjelaskan bahwa dia tidak tahu dia ada di sana dalam panggilan tersebut. Rishi berteriak jika dia bodoh, tidak ada yang memotong teleponnya sampai hari ini maka beraninya dia. Dia bertanya tentang namanya, UV datang kesana. 

Tanuja mengatakan bahwa saya minta maaf karena telah memotong teleponnya dan melarikan diri. UV bertanya kepada Rishi mengapa dia meneriakinya, mereka bahkan tidak mengucapkan terima kasih karena telah memikat Bee ji. Dialah yang membawa pulang Bee ji. Rishi bertanya-tanya bagaimana dia tahu tentang rumah mereka, lalu mengatakan orang melakukan sesuatu untuk mendapatkan uang. Dia harus memata-matai rumah mereka, atau ini mungkin supir taksi menyelamatkan nyawa Bee ji. UV bersikeras pada Rishi bahwa dia adalah seorang gadis yang baik, hanya Rishi yang tidak menyukai setiap gadis. Rishi meminta UV untuk datang duduk, mereka akan membahas masalah ini. UV enggan membantah.

Precap: Bee ji bangun untuk bertanya kepada Rishi tentang Tanuja. Dia yakin Tanuja mencintainya, dia akan datang menemuinya, dia miliknya dan akan datang menemuinya; dia telah diberikan kepadanya. Rishi bertanya mengapa? Bee ji mengatakan mungkin untuk Resi.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 comments

Posting Komentar