Jumat, 15 September 2017

SINOPSIS Mohabbatein Episode 1251

Advertisement

Episode dimulai dengan Ishita meminta Ruhi untuk membuka pintu, mereka membutuhkannya, mereka sangat mencintainya. Aaliya bilang aku akan mendapatkan kuncinya. Ruhi menangis. Dia mengingat Raman dan Ishita dan mengatakan tidak, saya tidak dapat melakukan ini dengan mereka. Aaliya mendapat kunci. Ishita membuka pintu dan mereka masuk. Mereka melihat Ruhi dengan pisau itu. Ishita bertanya apa yang kamu lakukan, bagaimana kamu bisa berpikir begitu, tolong jangan lakukan ini lagi, kamu adalah anakku yang kuat. Ruhi bilang aku tidak bisa kuat, dia bersama cewek dan aku terpengaruh, aku tidak mengerti, aku patah. Ishita memeluknya dan konsolnya.


Ishita dan Aaliya datang menemui Nikhil. Dia membuka pintu dan melihat mereka. Dia meminta mereka untuk pergi. Ishita memintanya untuk menjauh dari Ruhi. Aaliya bertanya bagaimana dia bisa melakukan ini dengan Ruhi. Dia memintanya untuk hanya tinggal sebagai teman. Ishita bilang kamu membuat ini menjadi sebuah pekerjaan, untuk menjebak gadis-gadis dan membuang uang mereka, jika kamu mendekati Ruhi, saya tidak akan meninggalkan kamu. Aaliya meminta Ishita untuk datang. Ishita menampar Nikhil dan mengatakan ini untuk air mata anak perempuanku, jangan datang padanya lagi. Dia pergi keluar. Aaliya menenangkannya. Ishita bilang kenapa ini terjadi dengan Ruhi, kenapa dia mencintai orang yang salah. Aaliya memintanya untuk menjadi kuat dan mengelola Ruhi. Ishita bilang aku salah untuk menjelaskan Raman, sekarang aku akan memintanya untuk berurusan dengan Nikhil itu.

Raman bersiap dan bernyanyi Raat kaali ... kemudian Ishita datang dan bertanya apakah kamu akan pergi ke suatu tempat. Dia bilang iya, pesta bujangan Bala-nya, apakah kamu kesal, saya tidak bisa memberi tahu kamu. Dia bilang tidak, kamu pergi Raman mengatakan bahwa kamu tahu Mani mengatur pesta tersebut, saya terkejut dan berpikir jika dia diculik dan ditukar lagi, dia membawa kami ke klub eksklusif, kamu tidak tahu apa yang ada di sana. Dia bertanya apa, jangan terbang jauh. Dia bilang sudah memotong sayap saya, bagaimana saya bisa terbang, bagaimana penampilan saya? Dia bilang sangat bagus. Dia bilang mengapa dia begitu tenang, apakah wanita merencanakan sesuatu? Dia pergi. Dia bilang aku tidak akan mendapatkan kedamaian sampai aku memecahkan kekacauan ini.

Raman dan Bala sedang dalam perjalanan dan berbicara tentang sisi warna-warni Mani. Bala bilang kita Madrasis juga menghibur. Raman bilang kau jadi ada di perusahaanku. Mereka sampai di tempat itu dan mendapatkan pesan Mani. Raman mengatakan mungkin ini adalah rok penyanyi yang sudah aus, apa yang terjadi dengan Mani. Mereka masuk ke tempat tersebut dan melihat perayaan musik karnaval. Mani menyambut mereka dan meminta mereka untuk duduk. Raman berpikir di mana kita terjebak? Tanya Mani apakah kalian terkejut, saya tahu Bala menyukai musik Carnatic, jadi saya mengatur ini, sebuah hadiah dari pihak saya. Bala mengucapkan terima kasih. Raman mengatakan apa ini, mengapa kamu memberitahu Mani bahwa kamu menyukai musik Carnatic.

Raman bertanya pada Mani dimana penyanyi panasmu? Mani mengatakan bahwa dia akan datang, jika kamu mendengarkannya, kamu akan mendapatkan kedamaian, dia akan diminta, dia akan datang. Appa dan Pak Bhalla datang dan kaget melihat pesta yang membosankan itu. Raman dan Bala bangkit untuk pergi dan menemui Appa dan Bhalla. Raman meminta Appa untuk menyelamatkan mereka, ini pesta bujangan.
Simmi bilang aku ingin permen. Mihika bertanya pada Ishita tentang permen. Dia bilang mungkin Ishita khawatir karena Raman, ingat apa yang terjadi di bujangan paruh waktu lalu. Mihika bilang aku tahu Ishita khawatir dengan Raman. Aaliya mengatakan tidak. Mihika menceritakan apa yang terjadi terakhir kali. Simmi mengatakan bahwa Raman juga berwarna. Mihika mengatakan memanggil Raman dan bertanya. Ishita mengatakan bahwa Mani ada bersama mereka, aku yakin Mani tidak akan membiarkan situasi kacau, bahkan jika mereka mencoba.

Raman dan semua orang melihat minumannya. Raman mengatakan bahwa kamu mengenal Appa ini, kita akan disiksa dan bahkan kamu membiarkan kita kemari, sangat egois. Appa bilang aku tidak tahu ini. Bala mengatakan bahwa perencanaan Mani tidak akan terlalu buruk, katanya seorang penyanyi panas akan datang. Raman bilang iya, dia sudah mengirim mini rok pic. Mani menyambut penyanyi tersebut. Mereka kaget melihat seorang wanita tua datang.

Raman bertanya pada Mani tentang penyanyi itu. Mani mengatakan keindahan ada di mata hati, suaranya sangat cantik, bersiap-siap, nikmati dirimu sendiri. Wanita tua itu bernyanyi. Raman mengatakan bahwa dia merusak malam kami. Dia mendapat telepon Ishita dan mengatakan jika dia tahu saya berada di pesta seperti itu, dia akan menertawakan saya, apa yang harus saya katakan kepadanya, kami mendengarkan musik pot di atas sini. Mihika bilang aku yakin mereka mabuk dan menari. Aaliya bilang tidak, Mani tidak bisa melakukan ini. Simmi bilang aku tahu Raman tidak bisa menikmati tanpa minum. Ishita bilang aku merasa mengantuk, aku akan pergi, tidak keberatan. Simmi bilang mungkin dia kesal. Aaliya berpikir apa yang harus mereka katakan, Ishita takut pada Ruhi.
Pagi harinya, Ishita membangunkan Raman. Raman bilang aku sakit kepala, mintalah Neelu untuk mendapatkan kopi hitam. Dia memberinya air lemon. Dia mengatakan pesta apa, terbaik yang pernah ada. Dia bilang aku bahagia untukmu Dia memintanya untuk mengatakan mengapa dia khawatir. Mihika tertawa. Bala bilang tutup mulut, apa yang ada untuk ditertawakan. Mihika bilang aku akan menceritakan hal ini pada Ishita. Dia bilang tidak, saya berjanji pada Raman saya tidak akan memberitahu siapapun, Raman akan bersikap mabuk. Appa datang dan tanda-tanda yang diminta Bala untuk dia katakan. Mihika tertawa. Appa meminta Bala pergi ke pengadilan. Bala bilang Mihika tidak memberitahu Ishu.

Raman mengatakan mungkin Shagun benar, mungkin Sujata's BF meninggalkannya dan Nikhil mengambil keuntungan, jangan katakan ini pada Ruhi. sayashita bilang mungkin dia menggunakan hal ini untuknya. Dia bilang tidak, saya sudah memberinya uang, kita harus tetap Ruhi bahagia, lupakan Nikhil, saya akan ketemu dia. Bala datang dan bilang kita harus pergi ke pengadilan, maaf saya akan datang nanti. Raman bertanya apakah kamu tidak mabuk, kamu terlihat segar. Bala bilang iya, saya sakit kepala. Raman bilang aku baru saja datang. Bala pergi. Raman meminta Ishita untuk mengalihkan pikiran Ruhi.

Precap: Ishita bilang aku tidak mengerti bahwa aku telah melihat Nikhil berbicara dengan Rishi, lalu Rishi berbohong, mengapa, apakah mereka berusaha menyembunyikan kebenaran adik Pooja. Aaliya bilang mungkin...

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar