Sabtu, 16 September 2017

SINOPSIS Chandra Nandini Episode 207

Advertisement

Mora menghentikan Chanakya dan mengatakan bahwa Chandra telah melakukan emosi di bawah kaki ini, tolong hentikan, bukan hanya akhir keluarga Nand tapi juga perkembangan Magad adalah impian kamu. Nandini mengatakan bahwa Chandra, acharya tidak dapat pergi, Magad dan semua orang di sini membutuhkannya, jika janjiku adalah masalahnya, Chandra mengatakan itu keputusannya dan janjiku bukan hanya oleh seorang suami tapi oleh seorang raja, dan ini adalah sebuah raja bertugas untuk menjaga dan melayani setiap orang yang meminta pertolongan.


Chanakya bilang maaf rajmata saya tidak bisa tinggal di sini dan melanggar sumpah saya, dan saya harus pergi untuk sumpah saya, jalan kita tidak lagi sama dan jadi tidak mungkin tinggal, ijinkan saya dan daun Chanakya. Nandini sebagai Chandra menghentikannya, Chandra mengatakan bahwa saya tidak memintanya untuk pergi, dia hanya emosi, biarkan dia sendiri dan dia akan baik-baik saja .Chandra dan Nandini berada di balkon dan Chanakya melihat mereka saat meninggalkan dan mengingat hari dia bertemu Chandra dan setiap pengajaran yang dia berikan kepadanya, mata Chanakyas dipenuhi dengan kemarahan.

Apma mengatakan Helina ini adalah permainan besar, Chandra memilih Nandini dan bukan Chanakya, sekarang giliranya untuk memilih antara Mora dan Nandini, dan dengan keputusan ini, Mahal akan terbakar dan Chandra akan menjadi milikmu. Nandini bilang Chaya saya pikir sebaiknya kamu ke ibu malayketus dan bertanya bagaimana keadaannya, mora mengatakan yakin seharusnya dia bisa menyalahgunakan surat tersebut dan mengeluarkan seseorang dari mahal ini, kamu memainkan permainan besar yang kamu lakukan tidak mungkin, kamu membuat chanakaya. acharya meninggalkan mahal dan menciptakan perbedaan antara Chandra dan Chanakya, siapa target kamu selanjutnya, apakah kamu ingin kita semua pergi, kita akan, anak saya bukan milikku lagi, setidaknya mungkin saat kita akan pergi, saya tidak harus berdebat dengan anakku, Nandini menangis dan berkata ma please mengapa saya melakukan ini, mora bilang berhenti memanggil saya ma, dan tinggalkan dari keluarga saya takhta ini akan menjadi milikmu tapi tetap keluarga saya pergi.

Nandini membantu perban pandugan dan dia membalut semua perban di sekeliling dirinya sendiri, Nandini tersenyum dan bilang biarkan aku membawamu keluar, pandugan bilang lihat aku terlihat seperti penyerang yang pernah kulihat, Nandini bilang begitu, apakah kau akan mengenalnya, pandugan bilang iya akan ku lakukan. Chandra di Sabha bilang aku bilang aku akan menghukum orang yang menyerang pandugan, aku tidak tahu siapa itu tapi untungnya, pandugan pernah melihat wajahnya jadi sekarang keadilan akan terjadi, pandugan aku akan menghukum orang itu, jangan khawatir aku selalu bersama kamu, katakan padaku siapa diantara mereka semua, poin pandugan di Malayketu dan katakan dia menyerangku.malayketu mengatakan dia berbohong, Chaya percayalah bahwa aku tidak melakukannya, Chandra bilang kau yakin dia menyerangmu, jalan-jalan pandugan ke Malayketu dan mengatakan tidak bukan dia, semua merasa lega, dan berjalan ke Madhav dan mengatakan bahwa dia menyerang saya, Madhav mengatakan apa yang tidak saya bhaiya, Nandini mengatakan bahwa bhaiya melihat dengan saksama dan memberi tahu kami, tindakan pandugan seolah-olah Dia bingung dan menunjuk pada semua orang dan mengatakan bahwa pandugan membuat kamu bodoh.

Mora bilang lihat Chandra pandugan mengolok-olok kamu, dia menunjuk keluarga kamu, dan kamu mempercayai orang gila ini dan bukan kami, Chandra berkata ma, mora mengatakan cukup, Nandini mengatakan bahwa ini adalah kesalahan saya, Chandra tidak bersalah. pertama telah mengkonfirmasi kabar tersebut dan kemudian menginformasikan Chandra, mora marah dan pergi.

Nandini bilang Chaya tolong coba dan pahami, Chaya bilang aku kenal wajah sejatimu sekarang dan berjalan pergi. Malayketu berjalan ke tempat rahasia dan pandugan meletakkan pisau di lehernya dan mulai tertawa dan berkata jangan khawatir aku tidak ada di sini untuk membunuhmu, inilah yang kamu rasakan saat seseorang kembali menusuk, Malayketu bilang kamu salah, aku tidak Saya ingin membunuh kamu, Chandra dan Chanakya meragukan kamu, bahwa kamu memiliki tangan dalam pencabulan bindusara dan sekarang melihat dengan permainan yang satu ini, kami telah mengalihkan perhatian Chandras dari kamu, dan juga rintangan terbesar Chanakya adalah dari mahal, dan ingat Apma dan Helina seharusnya tidak mengenalmu dan aku bersama, pandugan bilang kamu benar kita punya satu tujuan Chandragupta dan keluarganya meninggal.

malayketu mengatakan beberapa waktu lebih lama dan segera tujuan kita akan berada di Magad, dan situasinya akan ada di tanganku, pandugan mengatakan bahwa Chandra akan mati tapi dengan tanganku tidak seperti kamu yang membutuhkan bantuan wanita untuk masuk Magad, dan ingat jika kamu menganggap diri kamu sebagai seorang raja Magad lupa itu hanya aku, malayketu bilang siapa yang akan menjadi raja orang gila yang lari dari rumah sakit jiwa, dan beraninya kamu menantangku sekarang biar ku lihat bagaimana kamu berhasil di pertandingan berikutnya akan menjadi spesial dan pergi.

Nandini mengatakan bahwa Chandra datang untuk berbicara dengan ma, kata Chandra dan menyelesaikan hukuman Nandinis: semua terjadi karena kamu, ma marah kamu harus melakukan sesuatu dengan benar, kata Nandini tapi masalah ini sangat sensitif, Chandra mengatakan melihat duduk, t melakukan ini dengan sengaja, karena kamu khawatir dengan pandugan kamu khawatir dan hanya memberi tahu saya dan konsol Chandra Nandini dan satu per satu menghapus Perhiasan Nandinis, dan mengatakan bahwa Nandini bahkan seharusnya bertindak dengan serius tapi bereaksi dengan cepat saat kamu memberi tahu saya tentang penyerang Berita, jadi klakson.

Chandra mengatakan jika kita pergi ke ma sekarang, dia akan lebih kesal, jadi biarlah dia meluangkan waktu dan membungkuk, biarkan waktu menghiburnya dan kamu adalah putrinya, kamu mencintainya, Dan semua orang mencintaimu, kamu mencintai semua orang dan kamu juga mencintai Helina, Nandini bertanya apakah aku tidak mencintai orang lain, Chandra mendekati Nandini, dan keduanya saling merasakan, Chandra bilang ya dadi ma kamu juga mencintainya, Nandini bertanya apa , Chandra bilang jadi kamu tidak mencintainya, Nandini bilang tidak, aku mencintainya tapi tidak bisakah aku mencintai orang lain, Chandra bilang iya dasi yang membawakanmu makanan, kamu sangat mencintainya, Nandini bilang bukan orang lain aku Bisa kucintai, Chandra bilang ya bilang siapa lagi. Nandini bilang ya temanku dan dia memberitahuku beberapa pertanyaan jangan dijawab tapi terasa dan mengerti, aku sangat mengantuk selamat malam dan menjatuhkan tirai, Chandra berpikir, kamu terlihat begitu Cantik bahkan tanpa perhiasan seperti lukisan, kamu tidak hanya cantik dengan penampilan tapi juga oleh hati jadi kenapa tidak ada orang yang mencintai kamu.

Precap: malayketu bilang pandugan hari ini kita akan memainkan game terakhir dan penting ini, dapatkan Chandra di Sabha. ketika saya memberitahu kamu juga. Mora berkata kepada Helina, saya akan menjawab Nandini, dia menyambar anak saya melihat apa yang saya lakukan sekarang. ndra bilang aku sudah memberi pandugan abhaydan lalu siapa yang membunuhnya, bawa orang itu ke sini, mora diborgol.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar