Kamis, 07 September 2017

SINOPSIS Bidaai Episode 36

Advertisement
Sinopsis Populer

Kaushi bertanya kepada Vinu apa yang terjadi tapi dia bilang dia baru lelah dan Malti terungkap. Kaushi bilang menantu Vinu ki, aku mau bicara denganmu? Malti bilang ya maaji, selain semuanya berjalan lancar. Ragi di kamarnya mengambil perhiasannya dan tersenyum. Dia hanya memikirkan upacara itu, bagaimana Puneet meletakkan cincin itu di jarinya dan Sadi mendatanginya. Ragi memberitahunya bahwa dia tidak percaya dia bertunangan. Sadi mengatakan bahwa dia sangat bahagia untuknya. Ragi bilang saya senang dan peduli pada saat bersamaan. Saya akan pergi dalam beberapa hari dan saya tidak tahu bagaimana keadaannya seperti di sana (dia berarti tempat mertuanya di masa depan). Sadi menyuruhnya untuk tidak khawatir karena semuanya akan baik-baik saja. Ragi bilang Aku akan sangat merindukanmu, Sadi. Naniji mendengar mereka berbicara dan mendatangi mereka. Dia meminta Sadi untuk membawa susu atau sesuatu dan Ragi mengatakan tidak ada Sadi, kamu tidak enak badan, jadi kamu harus beristirahat.


Sadi bilang tidak, jeejee, aku ....... Naniji mengambil Sadi bersamanya dan bertanya kepadanya tentang rencana selanjutnya. Dia bilang tidak semudah itu. Kali ini Sadi mengatakan dia tidak enak badan tapi lain kali mereka harus memikirkan yang lain karena setiap saat alasan yang sama tidak akan berhasil. Mereka harus memikirkan hal lain. Sadi bilang nanji aku juga berusaha menjauh dari Ragi tapi berapa lama aku akan terus menyakitinya dan aku tidak pernah berbohong kepada Mamaji tapi hari ini aku berbohong kepadanya. Naniji bilang lihat beta, agar jhoot se kisi ka bhala hota hai maka itu layak. Sadi meminta Naniji apa yang harus dilakukan dan Naniji mengatakan sesuatu padanya tapi kita tidak bisa mendengarnya. Setelah pembicaraan bisu Naniji berkata kepada Sadi untuk berhati-hati karena tidak ada yang bisa mengetahui rencananya. Itu harus antara kamu dan saya. Sadi bilang Baiklah aku tidak akan memberitahu siapa pun tapi bagaimana mungkin kita menyimpan rahasia ini? Naniji bilang kamu tidak khawatir aku akan membuat Ragi segera menikah dan Naniji pergi.

Malti di kamarnya sedang memikirkan apa yang Vinu katakan padanya. Saat itulah Vinu masuk ke kamar dan Malti mulai menangis (dia berakting) dia bilang dia tidak pernah berbohong tapi dia seharusnya mati saja (yah wanita pergi dan bunuh diri) dia pergi ke Vinu dan meminta maaf dan dia berjanji akan menghentikan semua ini dan vinu bilang oke lalu hentikan semuanya sekarang juga. Malti bilang sekarang? Ini sampai akhir sekarang. Saya tidak bisa menelepon begitu terlambat, tolong beri saya satu atau hari ini dan saya akan menghentikan semuanya, saya janji. Vinu memberinya waktu sampai besok malam dan Malti sangat bahagia.

Mamaji bilang kaushi Ragi akan menjadi ibu mertua agar pernikahan ini segera terjadi bahkan lebih cepat dari yang kita rencanakan. Kaushi bertanya bagaimana mereka bisa mengaturnya. Tapi dia bilang dia akan mengurus semuanya dan jika perlu maka saya akan mengambil pinjaman di rumah ini. Mereka menerima surat dan itu untuk Sadi. Chachi telah menulis kepadanya bahwa chachaji-nya tidak baik dan dia ingin meminta maaf. Mereka memintanya untuk datang sesegera mungkin.

Sadi berpikir di kamarnya tentang surat dan Sadi bilang bahkan suratnya sampai, kebohongan besar dari Mamaji, saya merasa sangat buruk, tapi Naniji mengatakan kepadanya untuk santai jika tidak mereka akan mencurigai ada sesuatu yang tidak baik. Aku akan mengurus semuanya. Mamaji bilang kaushalyaji, saya tidak mengerti mengapa mereka tiba-tiba memanggil Sadi dan saya tidak tahu apakah kita harus mengirimnya atau tidak. Lalu dia bertanya apakah dia ingin pergi dan Sadi bilang yess. Naniji bilang damaadji kita tidak bisa menolak mereka karena ini adalah paman nyata Sadi dan dia sekarat Mamaji setuju tapi dia juga mengatakan bahwa Sadi tidak akan pergi sendiri ke Udaypur. Aku akan mengirim Vasheer bhai bersamanya. Naniji bilang tidak apa-apa tapi dia tidak tinggal di sini lagi. Dia tinggal di Delhi untuk bisnis dan Sadi mengatakan tidak apa-apa dia akan pergi sendiri dan bahkan Naniji pun bisa ikut dengannya. Malti mencurigakan. Dia melihat surat itu dan membaca alamatnya.

Vinu sedang berada di kamarnya sambil bernyanyi dan Malti mendatanginya dan mengatakan kepadanya bahwa Ragi akan menikah dan Sadi harus pergi. Vinu menyuruhnya untuk tidak memikirkan bahwa dia harus memikirkan apa yang harus dia lakukan. Malti bilang Saya akan melakukan itu tapi orang-orang yang menghina Sadi dan bapuji begitu banyak. Apakah kamu pikir mereka bisa memanggil Sadi, vinu bilang kamu tidak berpikir bahwa kamu hanya berpikir bahwa kamu harus melakukan sesuatu dan kamu hanya memiliki satu hari. Jangan lupa Pemikiran Malti bilang apa yang harus dilupakan dan apa yang harus diingat Malti tahu dan dia tidak butuh sehari untuk melakukan apapun yang dia butuhkan hanya sebentar.

Sadi di kamarnya sedang berkemas dan Ragi bilang Sadi kamu tidak akan di pernikahan saya dan saya benar-benar tidak senang dengan itu. Sadi bilang jeejee, saya akan coba kembali secepatnya. Naniji menyuruh Ragi untuk bahagia bahwa dia akan menikah. Ragi bilang Tapi mengapa nasib selalu melakukan ini terhadap mereka dan pergi? Sadi menangis dan memberi tahu Naniji bahwa dia akan tinggal di rumahnya tapi jika ada yang tahu apa yang akan mereka lakukan. Naniji meyakinkannya bahwa tidak ada yang akan tahu tentang hal itu. Sadi mengambil berkah dan peluk Ragi. Mamaji bilang haruskah kita Sadi? Mereka tidak boleh pergi tapi Sadi mendengar Malti berbicara di telepon. Malti sedang berbicara dengan chachi Sadi dan Naniji dan Sadi terkejut. Malti bilang oooo tidak ada yang terjadi pada chachaji, dan Malti berkata bilang Saya tidak pernah berbohong dengan bapuji yang kamu dengar sendiri dan dia meletakkan speakernya dan chachiji ada di telepon dan Mamaji mendengarnya mengatakan chachaji baik-baik saja. Dia juga mendengarnya mengatakan bahwa dia tidak menulis surat tersebut.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar