Senin, 18 September 2017

SINOPSIS Bidaai Episode 201

Advertisement

Ragini dipanggil untuk menemui Sadhna, keduanya kewalahan melihat satu sama lain. Ragini berlari menuju Sadhna, dan mereka berpelukan hangat. Ragini mengatakan itu baik bahwa Sadhna datang, karena dia ingin bertemu dengannya juga. Sadhna memberitahunya, dia akan segera memilih Alekh ke kantor. Ragini terkejut dan bertanya apakah dia bergabung dengan kantor sekarang-a-hari? Sadhna mengatakan bahwa Ranvir telah membawanya ke sana. Mereka berdua berbicara tentang pesta upacara pertunangan, dan tentang bagaimana Ranvir melakukannya.


Sadhna berpikir dalam hati, bagaimana, tidak akan terjadi hal seperti itu jika Ragini dan Ranvir sudah menikah. Ragini bertanya bagaimana Alekh lakukan. Sadhna menjelaskan apa yang terjadi dengan mereka. Ragini merasa sedih. Sadhna meyakinkannya, tidak apa-apa, dan dia akan mengubahnya lagi. Sadhna bertanya bagaimana semua orang di rumah. Ragini mengatakan semua orang baik-baik saja, tapi perilaku Malti tidak terkendali, karena Vinu mendapat pekerjaannya. Sadhna menginginkan detail spesifik. Ragini mengalihkan topiknya.

Sadhna mengatakan bahwa dia harus pergi sekarang untuk memilih Alekh. Ragini meyakinkan Sadhna semuanya akan jatuh ke tempat itu. Sadhna mengatakan, dia hidup dalam harapan yang sama. Mereka peluk terakhir kali, dan Sadhna pergi.

Ragini pergi ke Krishna Jee dan berdoa untuk Sadhna, dan bertanya mengapa semuanya berjalan salah untuknya, dll. Latihan tarian dimulai lagi. Koreografer Ragini memintanya untuk memanggil Sangeeta lagi, karena dia tidak terlihat. Ragini berjalan menuju telepon dan memanggil nomornya. Ranvir senang melihat nomor salah menelepon lagi. Wajahnya mencerahkan dengan senyuman, karena nada deringnya Dil to paagal hai diputar di telepon genggamnya. Dia menerima teleponnya. Halo? Bolehkah saya berbicara dengan Sangeeta?  Ragini bertanya. Hebat! kamu mengatakan kepada saya sendiri untuk tidak menelepon, dan kamu menelepon saya sekarang?  dia menggoda. Oh maaf! dia akan menutup telepon saat Ranvir berteriak Tunggu sebentar! melalui telepon Dia meletakkan telepon di telinganya. Dengar, ada baiknya kau memanggilku tanpa sengaja. Makanya saya mendapat kesempatan untuk mengucapkan terima kasih.  dia berkata. Ragini tersipu. Terima kasih? Untuk apa? dia bertanya. Begini, pembicaraanmu sangat berakibat, sehingga mengubah hidupku. kata dia.
Ragini tersenyum malu-malu. Aku mulai pergi ke kantor. Makanya, saya sedang mengerjakan proyek besar!  dia menambahkan. Ragini terkekeh. Oh wow! Indah sekali! Sekarang, kamu harus berkonsentrasi sepenuhnya pada pekerjaan kamu.  dia berkata. Ranvir terlihat melamun. Keduanya tersenyum. Uhh .. Oke, setidaknya katakan satu hal .. Apa tempat kamu menelepon? Saya pikir, kamu memanggil saya dari rumah kamu. * terkekeh * karena pada hari itu, ketika saya memanggil kamu - seorang gadis lain mengangkat, dan sering berteriak kepada saya, merasa ada seseorang yang menggunakan senapan mesin.  dia berkata. Ragini cekikikan. orang yang mengubah hidupku, bisakah aku tahu namanya? dia bertanya. Apa namanya? Selain itu, semuanya dilakukan oleh tuhan! Aku tidak ada apa-apa di depannya.  dia berkata. Dengar, saya punya beberapa masalah, dan sepertinya saya tidak bisa menemukan solusinya. Akankah tuhan membantu saya menyelesaikannya?  dia bertanya. Ragini tersenyum malu.
Ketika manusia tidak berdaya, maka tuhan adalah dukungan terbesarnya! dia berkata. dan menghilangkan kesedihan mereka. Tapi, untuk itu, kamu perlu banyak rasa hormat dan percaya pada hati kamu.  tambahnya Ranvir sekali lagi membuat wajahnya yang melamun. Aku harus pergi sekarang. Aku akan menutup telepon sekarang.  dia berkata. Oh, tapi, kamu tidak pernah memberi tahu saya nama kamu. Kami sudah berkali-kali berbicara, setidaknya saya harus tahu nama kamu.  dia bertanya. Saya dan dia mulai berbicara, tapi berhenti.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar