Selasa, 06 Juni 2017

SINOPSIS Sandya Episode 909 Indosiar

Advertisement

Episode dimulai dengan Sandhya menunjukkan foto-foto Himanshu ke Manjari. Sandhya bertingkah manis dan mencoba membuat Manjari makan racun. Sandhya mendapat racun dari foto di belakang dan mencoba memberi makan Manjari. Manjari berharap ada orang yang menghentikan Sandhya. Seorang pria datang ke sana dan menghentikan mereka.


Dia mengatakan sesuatu terjadi pada Chote Raja, dia terkena darah muntah. Komandan itu kaget dan khawatir pada anaknya. Narayani meminta orang-orang untuk mengambil Manjari. Rencana Sandhya gagal dan dia melihat ke atas.

Bhabho berpikir bahwa kerja keras Lalima akan berhasil. Sooraj bilang dia tidak tidur. Mereka semua bertanya mengapa, adakah masalah. Sooraj mengatakan bahwa ia telah melihat sesuatu di malam hari, yang telah membuat dia resah, seperti mimpi atau semacamnya. Lalima melihat ke atas. Sooraj mengatakan bahwa ia telah melihat Sandhya dalam mimpi itu. Bhabho bertanya apa kata Sandhya. Tanya Vikram pada Sooraj. Bhabho menandai Lalima. Lalima bertanya apa yang dia lihat dalam mimpi.

Sooraj mengatakan bahwa dia telah melihat Sandhya, tidak tahu apa arti Sandhya, saya tidak mengerti. Babasa mengatakan baik-baik saja. Meenakshi menertawakan Lalima pergi sebagai pengantin tanpa menikah, dan semua usahanya menjadi sia-sia. Sajni menangis dan meminta Narayani untuk menyelamatkan Chote Raja. Narayani meminta dia untuk tenang dan meminta Sagarika untuk mengajaknya keluar. Sandhya mengajak Sajni keluar. Narayani memeriksa anak laki-laki itu.

Sooraj bertanya kepada Lalima mengapa dia tidak mengaplikasikan Chandan tika kepadanya hari ini. Meenakshi mengira itu berarti usaha Lalima gagal, sekarang apa yang akan dia lakukan dalam 2 hari. Lalima mengatakan akan membuat bubuk Chandan. Meenakshi mengejek Lalima dan bilang Sooraj bisa pergi ke rumah sakit jiwa. Lalima bilang aku yakin dia akan sembuh, kepercayaanku tidak putus. Meenakshi memintanya untuk berhenti memberi dirinya harapan palsu, apa yang akan terjadi setelah 2 hari. Lalima mengatakan bahwa ini disebut pengabdian sejati, ia mendapat Tuhan di bumi. Bhabho melihat ke atas.

Lalima meminta Bhabho untuk menceritakan tentang kematian Sandhya secara rinci, bagaimana dia meninggal? Sandhya menenangkan Sajni. Sajni mengatakan bahwa dia telah pergi ke hutan itu dan ini terjadi. Sandhya bertanya apa. Sajni mengatakan bahwa di dalam hutan, setiap kali dia datang dari sana, dia biasa sakit perut atau sakit punggung, saya biasa memberinya ramuan obat dan dia sembuh, hari ini dia sedang melakukan muntah darah, tidak tahu apa yang terjadi, saya mengatakan kepadanya Hanya jiwa disana, apa yang akan terjadi sekarang. Sandhya mengingat anak itu dan batu hijau. Dia pikir orang asing itu menghilang di sana, bagaimana anak itu jatuh sakit, ada hubungan antara ini?

Lalima dan Bhabho datang menemui Zakir. Lalima menyapa Zakir dan Bhabho tampil ke depan. Zakir kaget melihat Bhabho. Zakir bertanya apa yang terjadi pada Bhabho, apakah kamu punya pekerjaan? Lalima meminta bantuannya untuk membuat Sooraj baik-baik saja, dan menceritakan tentang ketidakstabilan keadaan Sooraj sejak Sandhya meninggal. Zakir bertanya apa. Lalima memberitahunya segalanya. Bhabho menangis. Zakir mengatakan bahwa saya tidak dapat mengerti saat itu, sekarang saya mengerti mengapa Bhabho mulai membenci Sandhya, percayalah apa yang Sandhya lakukan untuk negara. Bhabho menghentikannya, dan mengatakan akan baik jika kamu membantu kami dan Sooraj. Zakir memintanya untuk mengatakan apa yang harus dia lakukan.

Zakir datang di Hanuman Gali dengan Bhabho dan Lalima. Dia mengatakan bahwa tugasnya tidak mengizinkannya melakukan ini, tapi dia akan melakukan ini untuk persahabatannya dengan Sandhya dan Sooraj. Lalima meminta Zakir untuk datang dan berterima kasih padanya. Sajni menangis untuk anaknya. Narayani mengatakan bahwa dia telah memberi ramuan herbal, ramuan herbal akan berdampak lambat, karena racun tersebut akan mengakhiri pengaruhnya. Sajni bilang selamatkan anakku. Narayani meminta mereka pergi ke pura dan berdoa. Komandan tersebut mengatakan bahwa dia akan pergi ke kuil dan berdoa untuk anaknya. Sandhya bilang aku mempercayai perlakuan Lord dan Narayani, tapi tentang nyawa anak laki-laki, kita bisa menunjukkan kepadanya di rumah sakit kota, Narayani bisa ikut. Sajni bilang ya, kita akan pergi ke kota, Sagarika benar.

Komandan menolak dan mengatakan tidak ada rumah sakit kota yang akan memperlakukan anak saya, pemerintah. Memberi kita luka, tidak menyembuhkan, saya percaya Narayani. Sandhya mengatakan tapi .. Dia bilang aku bilang begitu, anakku tidak akan pergi ke kota. Sandhya menangis melihat anak itu, dan melihat Ved di dalam dirinya. Dia membayangkan Ved memintanya untuk menyelamatkannya, dan melihat keadaan anak laki-laki itu. Meenakshi mengatakan hanya 2 hari untuk menyelamatkan Sooraj, saya tegang, apa yang akan dilakukan Lalima. Dia bertanya pada Mohit kemana Emily pergi, Zakir datang dan dia tidak minum teh. Mohit meminta Meenakshi untuk membuat teh, dia telah mengirim Emily untuk beberapa pekerjaan. Meenakshi bilang sudah dikirim, Bhabho, Lalima dan Zakir pulang ke rumah. Lalima memanggil Sooraj.

Meenakshi bertanya kepada Zakir apa yang akan dia lakukan .. Chavi atau Em ...... Maksudku teh, kopi atau jus. Bhabho menatap ke Meenakshi. Dia meminta Zakir untuk datang. Dia membawanya. Meenakshi tertawa. Sandhya berdoa untuk anak laki-laki itu dan menangis.

Precap:
Sandhya menyembunyikan anak laki-laki itu di gerobak dan membawanya. Seorang pria menghentikannya dan dia merasa tegang. Pria itu mengatakan bahwa kamu mencuri dengan baik.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar