Rabu, 02 Agustus 2017

SINOPSIS Sandya Episode 1235 Indosiar

Advertisement

Episode dimulai dengan Sooraj membawa Vansh ke Arpita. Arpita bertanya Vansh apa yang terjadi, kenapa kamu tegang. Vansh menangis dan berkata bibi .... Bhabho berpikir Vansh bisa mengatakan kebenaran bahwa teroris bersembunyi di rumah kami. Arpita memintanya untuk mengatakannya. Sandhya berpikir jika Vansh mengatakan kebenaran, Ved dan Kanak harus membayar harganya. Vansh mengingat kembali kata-kata teroris dan mengatakan bahwa bibi, membawa saya ke ibu dan ayah saya satu kali, saya ingin melihat mereka untuk yang terakhir kalinya.


Arpita bilang ya Vansh, aku akan mengantarmu ke sana. Arpita berpikir Vansh sedih, tapi mengapa dia takut, tetua mudah berbohong, tapi anak tidak bisa berbohong, ada sesuatu yang mereka sembunyikan. Pemimpin mengatakan Ved bahwa Vansh tidak membuka mulutnya, Sooraj berkata benar, Vansh mencintai saudara laki-laki dan perempuannya.

Sandhya, Sooraj, Bhabho dan Vansh melakukan Ankur dan ritus terakhir Ankita. Arpita
Lihat terus Sandhya menangis dan mengingat Ankur. Dia bilang setelah ayah dan ibu pergi, Ankur dan Ankita adalah Maayka-ku, hari ini aku merasa seperti menjadi yatim piatu, semua ingatan masa kecilku berakhir. Sooraj bilang aku tahu Sandhya, kesedihanmu sangat banyak, yang tangguh menerima kebenaran ini. Dia menyeka air matanya dan mengatakan ini bukan waktunya untuk menangis, jika kamu putus sekarang, siapa yang akan mengelola Vansh. Sandhya memeluk Vansh dan mengatakan bahwa kita tidak sendiri Vansh. Vansh mendorongnya dan menangis. Arpita berjalan ke arah mereka. Vansh mengatakan bahwa ibu dan ayah saya akan berada dalam ingatan saya, saya tidak akan melupakan mereka.

Kekhawatiran Bhabho melihat Arpita datang. Vansh bilang aku tidak akan melupakanmu membantu pembunuh mereka. Bhabho bilang Arpita ji .... Sooraj memeluk Vansh. Bhabho mengatakan bahwa keluarga tersebut telah putus, saya memiliki keinginan untuk memberi makan anak-anak kecil untuk keamanan jiwa Ankur dan Ankita, ini adalah sejumlah uang, jika kamu bisa mengirim ini ke panti asuhan, itu akan menjadi bantuan. Arpita bilang pasti, dan pergi. Dia meminta polisi untuk menyumbangkan uang tersebut ke panti asuhan. Arpita melihat telepon Sandhya menelepon pusat penelitian. Vansh bilang aku ingin berjalan di jalan yang benar, aku merasa kebenaran tidak ada, aku ingin menjadi kuat, aku akan menghukum para pembunuh. Arpita menjawab panggilan. Pria tersebut mengatakan bahwa kelompok ilmuwan kami datang ke Pushkar. Vansh bilang aku akan menjadi orang jahat maka semua orang akan takut padaku. Sandhya mengatakan tidak.

Orang tersebut mengatakan kepada Arpita bahwa ID dikirim ke kotak surat komisaris. Sandhya melihat Arpita menggunakan teleponnya dan meminta Sooraj menemui Vansh. Arpita berpikir aneh, Sandhya tidak memberitahuku tentang kelompok ilmuwan dan dia diberi tanggung jawab. Arpita melewati info itu ke Sandhya dan mengatakan bahwa kupikir teleponnya tidak dan aku menerimanya, aku tidak mengganggumu, kuharap kau tidak merasa tidak enak. Sandhya mengambil teleponnya. Arpita berpikir mengapa Sandhya tidak memberitahuku, dia memiliki sesuatu di tangan saat dia bertabrakan denganku, adakah hubungan.

Arpita berbicara dengan komisaris dan mengatakannya sangat mendesak, saya perlu bicara, mungkin kamu tidak akan mempercayai saya, tapi saya meragukan Sandhya, dia menyembunyikan sesuatu dari departemen tersebut. Komisaris mengatakan bahwa kamu tahu apa yang kamu katakan. Arpita bilang ya, kalau kamu dengar aku, kamu akan mengerti. Dia bercerita tentang Sandhya yang meninggalkan pertemuan dan pergi ke Cabin-nya, dia bertabrakan dengan saya dan memiliki beberapa dokumen. Dia menceritakan semuanya.

Sandhya bilang aku harus menyimpan kartu Id di komisaris, kita tidak punya waktu, melakukan apapun yang kamu mau, tapi cepatlah. Pemimpin memanggil teman-temannya, yang datang dalam penyamaran para ilmuwan. Sandhya kaget melihat mereka, dan mengira tidak ada yang bisa mengidentifikasinya sebagai teroris. Arpita mengatakan Sandhya telah mencuri sesuatu dari bob rahasia kamu, keraguan saya tidak berdasar. Dia bilang kamu menunjuk pada pekerjaan Sandhya, dia adalah petugas polisi yang jujur, kamu hanya berpikir salah. Arpita bilang mungkin, tapi kami diajar untuk menghapus keraguan. Dia bilang baik-baik saja, saya akan memeriksa kotak surat saya untuk menghapus keraguan kamu, datanglah.

Pemimpin mengatakan Emily telah melakukan sihir ini, dia memiliki bakat hebat. Katanya kartu identitas sudah siap, kamu juga menunjukkan bakat kamu. Sandhya bilang aku harus mengembalikan kotak surat ini, aku harus menyimpan ini dalam amplop tertutup. Dia memintanya untuk bergegas. Komisaris dan Arpita sedang dalam perjalanan. Sandhya juga sedang dalam perjalanan dan berpikir untuk memasukkan ID sebelum komisaris memeriksa kotak suratnya.

Arpita mengatakan kepada Komisaris bahwa Sandhya menyembunyikan sesuatu, sesuatu jatuh pada hari itu. Sandhya menganggap Arpita meragukan saya dan saya harus melewati pintu belakang. Dia pergi untuk menyimpan kartu identitas dan membuka loker. Komisaris dan Arpita datang ke sana dan menemuinya.

Precap:
Komisaris Sandhya mengatakan bahwa dua ilmuwan akan datang. Sandhya berpikir tiga ilmuwan akan datang, bagaimana bisa dua orang datang sekarang? Babasa menjadi tidak sehat. Bhabho meminta Sooraj melakukan sesuatu. Sandhya menembaki tangan Arpita. Arpita jatuh dari jendela.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar