Rabu, 02 Agustus 2017

SINOPSIS Sandya Episode 1234 Indosiar

Advertisement

Sandhya berpikir sekarang ada kesempatan untuk menang. Pemimpin bertanya apa lelucon ini, kenapa kamu mengarahkan pistol ke arahku? PP mengatakan karena kamu penipu, kamu ingin salah satu dari kita meninggal, mengapa kita tidak membunuh kamu? Pemimpin mengatakan bahwa kita adalah satu. PP bilang kamu mau mengorbankan kita. Pemimpin mengatakan tidak, kita berteman, jangan lakukan ini. PP meminta Rocky untuk memulai hitungan mundur. Sandhya menandatanganinya. Para teroris mulai tertawa.


Pemimpin mengatakan tidak buruk Sandhya, kami ingin kami bertarung, kamu tidak mengenal kami, kita bisa hidup dan mati untuk satu sama lain, mengapa kamu melakukan kesalahan, tidak dapatkah kamu mengerti, melakukan apa yang dikatakan kepada kamu, saya akan menembak kamu Dan Sooraj. Bhabho mengingat mimpinya dan teriakannya. Dia meminta mereka untuk tidak menembak mereka.

Pemimpin meminta Bhabho untuk menjelaskan Sandhya. Dia meminta Sandhya untuk melakukan pengaturan dan membawa mereka keluar, berhenti melawan kita, akar kita
Kuat, kami empat dan akan mati bersama empat lakh, kami memiliki banyak bahan peledak, saya bisa meniup kota ini. Seseorang mengetuk pintu gerbang. Dia meminta Meenakshi untuk memeriksa dan tidak bertindak cerdas.

Meenakshi bertanya siapa itu Arpita bilang aku SP Arpita, buka pintunya. PP meminta Meenakshi untuk membuat Arpita pergi, jika kamu bertindak cerdas, saya akan menembak anak kamu. PP meminta semua orang bersikap normal, kalau tidak anak mereka akan mati. Pemimpin meminta Sandhya untuk membuat Arpita pergi dari sini, dia seharusnya tidak ragu, saya akan pergi ke anak-anak, jika kamu melakukan sesuatu, saya akan mati bersama anak-anak.

Arpita meminta Meenakshi untuk membuka pintu, mengapa dia membutuhkan banyak waktu. Meenakshi mengatakan bahwa kita telah menutup gerbang karena ketakutan teroris. Arpita bertanya tentang Sandhya. Meenakshi mengatakan bahwa dia ada di rumah. Arpita bertanya mengapa Hanuman Gali kesepian hari ini, mengapa ada pemotongan saluran telepon, waspada dan teleponnya yang merah harus bekerja, saya akan memanggil dan membebaskan manusia untuk memperbaikinya. Meenakshi mengatakan tidak, Sandhya sudah melakukannya.

Arpita melihat keluarga Rathi duduk normal. Arpita menyapa Bhabho. Sandhya memintanya untuk datang. Dia bertanya bagaimana kamu bisa datang, mungkin ada beberapa pekerjaan yang harus dilakukan. Pemimpin melihat umpan video. Arpita mengamati. Sandhya berpikir mengapa Arpita datang ke sini dan bertanya apakah kamu memiliki pekerjaan yang baik. Arpita bilang iya, kamu tinggalkan pertemuan di tengah jalan dan saya kemari untuk menemuimu. Sandhya bilang iya, saya harus pulang untuk melakukan ritual akhir Ankur dan Ankita. Arpita melihat luka tangan Vikram dan bertanya bagaimana kamu terluka, apakah kamu bertemu dengan kecelakaan apa pun. Meenakshi mengatakan ia jatuh di kamar mandi. Babasa mengatakan bahwa dia tergelincir di tangga.

Arpita bertanya apa. Sandhya mengatakan Vikram jatuh di kamar mandi dan tergelincir dari tangga, hari kecelakaannya hari ini. Arpita meminta Vikram untuk berhati-hati. Sandhya bilang cuti semua ini, itu terjadi setiap hari, haruskah aku mendapatkan kopi untukmu? Arpita mengatakan tidak, di mana anak-anak, di mana Vansh. Dia bilang kita akan mengantarmu ke van polisi, Vansh akan melakukan ritual terakhir. Dia berpikir mengapa Sandhya berpikir begitu banyak.

Sandhya mengatakan Vansh tidak di rumah, dia telah bermain dengan anak-anak tetangga, saya ingin menjauhkan Vansh dari semua ini, dia kecil dan tidak tahu bagaimana dia bereaksi, saya punya mobil, saya akan pergi, kamu bisa pergi . Arpita bilang baik-baik saja, saya akan pergi, hubungi saya jika ada pekerjaan. Dia mulai pergi. Pemimpin menganggap Arpita yang baik tidak meragukannya. Anak-anak menangis. Arpita berhenti dan berpikir Sandhya berbohong kepada saya bahwa anak-anak berada di lingkungan sekitar, mengapa semua orang begitu tegang di sini.

Pemimpin meminta Vansh untuk tidak mengatakan apapun kepada Arpita, kalau tidak dia akan membunuh anak-anak lain. Arpita bertanya tentang anak-anak. Sooraj berbohong bahwa Vansh dan Kanak kembali, dan Sandhya tidak mengetahuinya. Arpita bilang baik-baik saja, panggil Vansh, aku ingin bertemu dengannya, kejadian besar terjadi bersamanya. Sooraj pergi untuk memanggil Vansh. Bhabho berpikir jika Vansh mengatakan kebenaran, itu akan menjadi masalah besar. Sooraj mengatakan kepada pemimpin bahwa Arpita memiliki keraguan dan bersikeras untuk bertemu dengan Vansh, Sandhya mencoba untuk mengirimnya, tapi apa yang bisa kita lakukan, saya menjamin Vansh tidak akan mengatakan apapun. Pemimpin mengatakan Vansh marah padamu. Sooraj bilang aku tidak akan membiarkan dia berkata. Pemimpin mengatakan pada Vansh bahwa dia akan membunuh orang tuanya, saudara kandung dan keluarganya, jangan katakan yang sebenarnya. Sooraj membawa Vansh ke Arpita. Arpita bertanya Vansh apa yang terjadi, kenapa kamu tegang. Vansh menangis dan berkata bibi .... Bhabho berpikir Vansh bisa mengatakan kebenaran bahwa teroris bersembunyi di rumah kami.

Precap:
Arpita mengatakan kepada komisaris bahwa Sandhya menyembunyikan sesuatu dari kita. Sandhya bilang aku harus menyimpan kartu Id kembali di komisaris. Komisaris dan Arpita pergi ke gubuknya, dan melihat Sandhya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar