Senin, 31 Juli 2017

SINOPSIS Sandya Episode 1226 Indosiar

Advertisement

Episode dimulai dengan Sandhya memberitahu Sooraj bahwa dia mencapai dalam 15 menit. Sooraj berpikir bagaimana menandatanganinya bahwa aku berbohong. Dia mendapat berita dari ruang kontrol, dan berpikir untuk pulang ke rumah nanti, dengan berita tentang teroris sehingga Vansh bisa mendapatkan kedamaian. Dia berpikir untuk memberi tahu Sooraj.


Dia memanggil Sooraj dan mengatakan bahwa saya akan datang setelah 2-3 jam, saya mendapat pekerjaan. Tanda-tanda teroris Sooraj memanggilnya pulang. Sooraj memintanya untuk datang dan makan di rumah. Dia bilang saya tidak bisa makan sampai saya menemukan keempat teroris itu, saya akan mengirim polisi dan kamu mengirim kotak makan. Sooraj bilang baik-baik saja, saya akan mengirim kotak makan. Sooraj merasa lega karena Sandhya tidak datang, aku harus memberitahunya tentang para teroris. Para teroris mengatakan bahwa rencana mereka tidak akan gagal, Sandhya harus datang setelah beberapa jam. Sooraj berpikir apa rencananya.

Meenakshi Teriakan dan Bhabho memintanya untuk diam. Mereka memasak makanan. Teroris mengatakan Sandhya seharusnya tidak mengerti bahwa kita ada di sini, biarkan dia datang ke sini, dia adalah musuh terbesar kita, dia akan menjadi trufcard untuk kita, dia akan berguna bagi kita. PP bertanya apa Maasa meminta Bhabho dan Meenakshi untuk tidak merasa takut, harapan terakhir adalah Sandhya. Teroris mengatakan Sandhya sangat tajam, dia akan membawa kita keluar dari sini. Maasa menunjukkan chit dan mengatakan bahwa Sooraj menyuruh saya mengirim pesan ini ke Sandhya, dengan bersembunyi di kotak makan, sehingga Sandhya bisa mengetahui keempat teroris tersebut ada di sini. Meenakshi mengatakan tidak, mereka akan menembak kita jika mereka tahu. Maasa mengatakan mereka tidak akan tahu. Meenakshi takut.

Maasa membuat pasta haldi dan menulis pesan dengan tongkat, tentang teroris yang bersembunyi di sini, mereka membuat kami sandera. Teroris datang kesana. Meenakshi menjadi tegang. Maasa mengatakan dua menit. Mereka mengepak kotak makan. Teroris memeriksanya. Meenakshi mengatakan bahwa mereka seharusnya tidak tahu tentang chit di paratha. Dia meminta Bhabho memberi kotak makan kepada polisi, jangan mencoba masuk, kalau tidak aku akan menembak semua orang. Bhabho bilang iya, dan pergi. Teroris mengambil Kanak dan meminta Bhabho untuk tidak bertindak cerdas.

Bhabho memberi kotak makan pada polisi dan meminta dia untuk memberikannya pada Sandhya. Dia bertanya mengapa kamu mendapatkan ini sampai di sini, berhati-hatilah dan tutup pintunya, semua teroris berada di Pushkar. Dia mengambil kotak makan untuk Sandhya. Sandhya bilang aku akan makan nanti, kupikir kita akan mendapat petunjuk di sini. Maasa mengatakan Sandhya akan mendapatkan surat dan mengetahui tentang teroris. Polisi meminta Sandhya untuk memiliki makanan, Bhabho telah mengirimkannya dengan cinta. Sandhya mengambil paratha dan memakannya.

Bhabho mengatakan Maasa, Tuhan akan melindungi kita. Para teroris meminta acar untuk makan bersama roti. Dia mendapatkan chit di dalam roti. FB menunjukkan bagaimana teroris melihat Maasa menyembunyikan chit di dalam roti. Dia mengatakan bahwa itulah yang saya pikirkan, kamu semua memasak makanan lezat, kamu sangat tajam dan teruji dengan baik, saya juga memainkan beberapa permainan. Dia mendapat Meenakshi dan Arzoo di sana dan mengatakan bahwa sekarang kami akan bermain game untuk melihat seberapa baik kalian saling mengenal.

Dia mengambil tangan Maasa untuk memotong, dan mengatakan ini adalah permainan sederhana. Meenakshi mengatakan tidak, tinggalkan dia. Dia bilang kita akan mulai dengan kamu, katakan padaku saat kamu melihatnya, apa pendapat kamu. Maasa bilang Chatori, orang yang suka makanan. Dia bilang bahkan saya suka makanan, kamu seperti saya, ceritakan tentang wanita ini / Arzoo. Meenakshi mengatakan bahwa dia adalah Mushtandi dan banyak bertengkar. Dia bilang bahkan kita bertarung, tapi perang besar. Mereka semua merasa takut.

Arzoo bercerita tentang Bhabho, dia seperti kelapa, lembut hati dan ketat di luar. Dia bilang kita berlawanan dengannya. Bhabho bercerita tentang Maasa, dia suka melakukan Shringhaar. Dia tertawa dan mengatakan bahwa saya mengetahui semua hal tentang wanita rumah ini di 5mins, sekarang kami akan memberikan hadiah, pemenangnya adalah Maasa, ikutlah dengan saya. Bhabho bilang tidak, Maasa melakukan kesalahan, tinggalkan dia. Dia bilang kita akan segera kembali. Bhabho berteriak no. Maasa pergi bersama mereka. Mereka semua menangis. Mereka kaget melihat Maasa.

Precap:
Sandhya pulang ke rumah dan melihat bayangan teroris dengan senjata api. Dia mendapat kejutan. Dia pergi keluar untuk memberi tahu polisi dan mengarahkan pistol ke salah satunya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar