Kamis, 08 Juni 2017

SINOPSIS Rangrasiya Episode 44

Advertisement

Paro melihat gelangnya dan mengingat Rudra meletakkannya di lengannya. Dia akan menghapusnya tapi melihat Sunehri keluar dari kamarnya. Dia datang dan duduk di tembok pembatas. Dia menghapus semua gelang dan tangisannya. Rudra tertidur lelap di kamarnya. Paro menyanyikan "heli sun re ramji, RangRasiya tu" Rudra terbangun dan shock, Dia keluar dari tempat tidur dan berjalan keluar dari kamarnya dan menemukan nyanyian Paro. Dia berteriak padanya, dia bangun dengan mulai menjatuhkan semua gelang itu.


Rudra mengatakan lagu ini dimana kamu bisa belajar dari ini? Mengapa kamu menyanyikan lagu ini? Paro mengatakan itu memberi saya ketenangan pikiran dan kekuatan n mengingatkan saya akan hari-hari yang lebih membahagiakan. Rudra mengatakan dan ini menyakitkan saya, saya ingin ingat hari-hari itu, Dia bilang kamu tidak akan menyanyikan lagu ini. Rudra pergi. Paro bilang Iblis.

Rudra membanting pintu kamarnya dan mengingat masa kecilnya, ibunya (Thakurain) menyanyikannya di tempat tidur, Bagaimana dia saat kecil memintanya untuk menyanyikan lagunya lagi dan dia akan bernyanyi. Rudra hancur.

Thakurain melihat foto Rudra dan menangis. Tejawat datang dan bilang butuh banyak waktu untuk datang kemana kamu pergi? Thakurain mengatakan ada beberapa pekerjaan, telah membawa supir bersama! Tejawat bilang kamu masih basah. Apa yang sangat mendesak Dia mengubahnya dan mengatakan bahwa kamu menyembunyikan sesuatu dari saya, ada apa? Perincian Thakurain dan Tejawat menanyakan masalah ini? Dia bilang aku akan memberitahu kamu nanti untuk sekarang hanya peluk aku. Tejawat terus memeluknya dan bertanya-tanya.

Chacha mengetuk kamar Paro dan dia membukanya dan mengatakan bahwa Sunehri telah pergi keluar. Chacha bilang saya tahu itu, saya datang ke sini untuk meminta maaf kepada kamu atas apapun yang terjadi disini, untuk pernikahan ini. Dia memberi hiasan emasnya yang diberikan thakurain kepadanya, Paro bilang sudah memakainya sebelum itu kenapa sekarang? Chacha mengatakan .. ini .. dia telah membuat untuk menantunya dan disimpan secara terpisah, Chacha mengatakan menyimpannya tanpa pertanyaan, saya diberitahu untuk menyimpannya agar Rudra akan menjadi pengantin wanita. Dia bilang tidak peduli apa, kamu akan menjadi istri Rudra. Katanya jika kamu tidak ingin memakainya maka ok tapi tetap saja, Chacha daun dari sana. Paro melihatnya. Sebuah bangle dengan kupu-kupu yang dibuat di atasnya ..! Dia bilang aku juga pernah melihat gelang seperti ini di tempat lain. Dia tidak dapat mengingatnya.

Semua orang desa tertawa dan tersenyum dan Rudra hadir dengan baik. Dia bertanya-tanya apa yang sedang terjadi? Mohini mengatakan semua ingin semua untuk melihat Paro. Maithli menawarinya jus tapi dia menolak, Dia bertanya pada Mohini apa yang sedang terjadi dan di mana Paro? Mohini mengatakan pernikahan dalam beberapa hari, semua ini bukan untukmu tapi untuk orang desa, Maithli menunjuk pada Paro dan Rudra mendongak ke arahnya (drama rangrasiya). Sunehri membantu Paro menutupi wajahnya. Rudra bilang aku di sini bersamanya. Dia mengatakan pada Paro dengan tenang yang memastikan agar wajah kamu tetap tertutup setiap saat. Mohini mendatangi mereka dan mengatakan bahwa ritual ini adalah tentang menunjukkan wajah kepada orang-orang desa. Dia akan mengangkat kerudung Paro saat Rudra berhenti dan mengatakan tidak ada yang akan melihat wajahnya sebelum pernikahan kami. Semua mengatakan baik dia terlalu malu atau kamu terlalu posesif. Rudra mengatakan bahwa dia adalah pengantin wanita dan saya adalah pengantin pria sehingga tidak ada yang akan melihat wajahnya tanpa persetujuan saya bahkan matahari atau bahkan pasir. Mohini berjalan dengan marah dan mengatakan membiarkan perayaan dimulai.

Semua penari datang dan merayakan 'mari ghumar'. Mohini menyeringai kamu bisa menunjukkan kekuatanmu ke matahari dan pasir tapi bagaimana dengan angin? Saat mereka meniup semua hal berubah. Para penari mengambil Paro di lantai dansa dan membuatnya menari. Mohini menyalakan kipas meja dan cadar Paro padam. Rudra maju dan memegang jilbab pada waktunya dan menutupi wajah Paro. Mohini kesal.

Rudra dan Paro berdiri di bawah tabir dan dia bilang aku menyuruhmu untuk tidak menunjukkan wajahmu. Paro bilang aku bilang tidak mau mendengarkanmu Rudra mengatakan itu perintah dan kamu harus mengikuti. Paro bilang aku tidak suka, Sunehri berkomentar bahwa kau mencegah semua untuk melihat wajah Paro tapi langsung menatapnya di depan semua? Semua menggoda Rudra. Dia terus berdiam diri, Dia melotot pada Mohini, Mohini mengatakan waktunya untuk jhaki, semuanya sedang menunggu, dia meminta kamu untuk datang ke Rudra? Dia bilang iya Semua mengatakan tuhan memberkati cinta ini, Rudra bilang kau bisa mengatakan tidak, Paro bilang aku akan punya tapi tidak untukmu dan Rudra mengatakan takdirmu untuk bersamaku.

Pria Tejawats tersebar di sekitar desa untuk mencari Paro. Mohini memperkenalkan semuanya kepada Paro dan Rudra dan mengejek bagaimana dia tidak ingin orang melihat wajah Paro. Salah satu pria Tejawats bertanya-tanya apakah pengantin wanita berkerudung itu adalah Paro? Dia mengikuti Paro dan Rudra.

Precap : Seorang wanita tua mengatakan kepada Paro (Paro telah melepaskan jilbabnya) wow mengawasi kamu segera menjadi pengantin pria dari sekarang sendiri? Laila melihat Paro dan Rudra bersama-sama dan marah. Wanita tersebut memberkati Paro dan Rudra yang mengatakan bahwa Tuhan dapat membuat kamu berdua bahagia selamanya. Mohini sedang marah.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar