Kamis, 08 Juni 2017

SINOPSIS Rangrasiya Episode 32

Advertisement

Di dapur Paro tanya maithili bisakah saya bantu? Sunehri bilang aku ingin satu pertanyaan darimu, bagaimana kamu sangat langsing, lihat dia sangat ramping, kenapa aku tidak seperti parvati, Paro bilang kalau semua burung berwarna hijau maka bagaimana kamu bisa membedakan antara burung beo Dan semua, semua pria berbeda dan memiliki kualitas yang berbeda. Maithili mengatakan bagaimana kamu mengetahui jenis tlks indah ini,


Paro mengatakan dari thakurain, sunehri mengatakan bahwa dia adalah tunangan Rudra sehingga dia harus mengetahui hal-hal ini, sunehri mengatakan bahwa saya juga akan menjadi perwira perwira, kata Maitili seorang imam mengatakan kepadanya bahwa kamu akan menemukan Seseorang yang memakai seragam sejak hari itu berjemur mencoba menemukan pengantin laki-laki dalam pria yang memakai seragam baik tukang pos, petugas, dll. Seseorang datang ke haveli dengan membuka gerbang dengan keras, maithili mengatakan siapa yang datang, Paro hanya mengatakan bahwa dia bisa datang seperti ini, Rudra datang dan Melihat Paro dan pergi ke kamarnya, Chachi melihat bersembunyi di balik pilar.

Di kantor pusat bsd, Chacha khawatir dan memanggil seseorang yang dia bilang dia mendendangkan bhabhisa anakmu sudah kembali, Dia memintanya untuk tidak menangis, anakmu telah menjadi macho-man, dia adalah seorang perwira dan matanya sama seperti kamu, dia bilang aku Tidak pernah bertanya mengapa kamu meninggalkan mereka tapi tolong jangan ketemu dia sekarang, dia mengakhiri panggilannya.

Paro ada di dapur dengan sunehri, Chachi datang dan bilang suamimu sudah comeback dan kamu tidak tahu, sunehri bilang dia akan jadi suami kenapa kok, Chachi bilang oh ya, sekarang pergi dan beri dia teh dia pasti sudah menunggu, maithili memberinya Cangkir, Paro melihat dan mengisi teh di dalamnya, dia tegang dan tidak masuk, Chachi mengatakan cangkir tidak akan terbang ke kamarnya, Paro mengambil cangkirnya dan pergi. Di kamar Rudra, semuanya berantakan, kain terbaring di tanah.

Paro datang dan berkata teh, Rudra bingung dan mengatakan apa, dia bilang aku tidak mau tapi .. Chachi datang dari belakang, Rudra mengerti dan dengan manis mengatakan untuk menempatkan cangkir di dalamnya, Chachi datang dan berkata untuk membersihkan kamar Rudra. Paro mulai melipat kain, Rudra menghentikannya dan mengatakan bahwa saya akan melakukannya, dilsher datang dan berkata kepada Rudra barang bawaan kamu berasal dari Jaipur mengambilnya, Chachi mengatakan Paro akan melakukannya, dia meminta Rudra untuk minum teh yang dia katakan akan dia minum nanti. 

Chachi berkata kepada Paro bahwa kamu akan menjadi sepatu suami ada di tempat mereka, dia akan menyentuh sepatunya tapi Rudra menghentikannya, dia menatapnya, Chachi bertanya apa yang sangat berat yang dibantu oleh Rudra, Rudra memegang tangan Paro Dan membuat dia bangun, Rudra mengatakan dia tidak akan mengambil sepatuku, Chachi mengatakan mengapa tugas seorang istri Rudra mengatakan tidak.

Chachi mengatakan mengapa dia tidak terlihat seperti ibumu, Rudra cukup berteriak, Chachi bilang maksudku dia tidak seperti Ibumu yang tidak akan melakukan pekerjaan rumah tangga atau kamu pikir dia juga akan meninggalkan kamu seperti ibumu, Rudra marah dan melempar secangkir teh. Chachi mengatakan apa yang tidak kamu sukai teh atau kedinginan, Rudra sangat marah dan meminta Paro untuk pergi keluar, dia pergi, Chachi mengatakan bahwa kemarahan kamu adalah karena tidak ada yang saya bicarakan, Rudra akan menjawab tapi Chacha datang dan mengatakan bahwa sumer datang Kembali, dia bertanya apa yang terjadi, Chachi tidak mengatakan apa-apa jika pembicaraan akan dimulai, maka akan banyak dilakukan. Rudra menutup pintu dan terluka.

Sumeria datang ke Chachi dan menunjukkan kepadanya bahwa saya mendapat tugas 6 lakh dari klien baru, Chachi bahagia, sumer mengatakan soo kita akan beralih ke jaipur, Chachi mengatakan mengapa tidak London, sumer mengatakan apa? Chachi bilang kita tidak bisa pergi dari sini, aku tidak bisa memberikan haveli ini kepada mereka, dia menginformasikan bahwa Rudra telah kembali dan dengan gadis itu, dia bilang aku meminta samate untuk menemukan lebih banyak tentang gadis itu tapi dia tidak tahu tentang celana dalamnya lalu bagaimana bisa Dia menemukannya tentang dia, sekarang kamu harus menemukannya tentang dia, dari tempat dia berada, dia pergi, orang berpikir untuk melakukan pekerjaan pentingnya.

Rudra membuka kopernya dan sangat terluka, dia menemukan boneka Paro dan ingat bagaimana gadis itu memberi boneka ini dari bus ke dia, dia meletakkannya di kotak bagasi lagi, Paro akan pergi dan melihat Rudra menangis dari jendela, Rudra menyeka nya Air mata dan menemukan Paro melihat dia dari luar.

PRECAP: Di meja makan Chachi mengatakan kepada Paro bahwa kamu tidak tahu berapa banyak gula yang dikonsumsi suami kamu dalam teh, Rudra mengatakan bahwa hal itu bergantung pada wajah siapa yang saya miliki di pagi hari sehingga saya harus mengambil lebih banyak gula untuk mengurangi kepahitan melihat, seperti jika Saya telah menghadapi kamu anak maka saya harus mengambil sendok penuh gula dan jika saya telah melihat wajah kamu daripada .. Dia menuangkan gula utuh dari panci gula teh dan melihat Chachi.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar