Rabu, 07 Juni 2017

SINOPSIS Rangrasiya Episode 23

Advertisement

Paro membebaskan dirinya dari Rudra. Ayah bertanya apakah kamu mendapatkannya dari mandap, Rudra mengatakan bahwa dia adalah tersangka saya, dia akan tinggal di sini sampai dia menerimanya. Rudra bilang kamu akan berjaga-jaga padanya. Dia bilang aku bukan hambamu yang mengambil pesananmu kembali, Paro maju dan berkata pada Rana bahwa aku tidak melakukan apapun tolong biarkan aku pergi,


Rana tertawa dan bilang dia tidak mengizinkanku pergi lalu bagaimana dia akan mengizinkanmu, dia mulai menangis Rana Mengatakan dia menangis, Rudra mengatakan bahwa kebiasaannya dan kapan kamu mulai merasa tidak enak untuk wanita, Rana mengatakan kepada Paro bahwa saya merasa buruk, tapi saya tidak dapat membantu kamu, dia mengatakan bahwa saya akan mengawasinya, dia pergi, Rudra mengatakan bahwa Ranawat Hentikan, Rana bilang panggil aku ayah maka aku akan berpikir. Paro bilang dia ayahmu, malu padamu, kamu jahat, Rudra marah dan pergi menutup pintu.

Di aula DIL bilang aku akan pergi dan tidur di kamar saya tidak akan terjadi apa-apa. Chachi bilang kau gila dia ada di sana dia akan memecat kita semua jika kamu pergi ke sisinya. Tempatkan tempat tidur busa kami, kami akan tidur di aula, Chacha datang dan bertanya mengapa busa tidur ini ada di sini. Chachi mengatakan karena dia membagi rumah kita menjadi dua dan kita tidak punya tempat untuk tidur dan tidak ada yang akan menangis di malam hari seolah ranjang menjadi basah maka kita akan mati merasa kedinginan. Mereka semua berbaring di lantai untuk tidur. Sumer bilang aku tidak mengantuk, aku pergi ke kamarku, Chacha bilang kau tahu kamu tidak bisa ke sana. Samrat dan istrinya berbaring dan samasy menyeka air matanya, mereka saling tersenyum.

Di kamarnya Paro mencoba melihat ke luar dengan melepaskan tirai, Rudra hadir dengan makanan dan melihatnya. Dia mencoba meraihnya tapi dia berlari, dia menancapkannya ke pilar dan melihat luka di telapak tangannya, Paro memejamkan matanya. Dia kehilangan cengkeramannya. Paro mengatakan apa yang akan kamu lakukan, lagi-lagi mengikat saya? Seperti binatang, lakukan apapun yang kamu mau tapi sampai aku hidup aku akan mencoba lari dari sini. Rudra mengeluarkan saputangannya dan mengikatnya di tangannya (RR play) Paro menatapnya. Rudra meninggalkannya dan mengatakan makan makanan, dia bilang tidak akan, Rudra mengatakan berpikir lagi. Dia mengatakan memikirkannya. Dia bilang kalau kamu nggak makan maka bagaimana kamu akan kembali? Paro menatapnya.
Katanya kamu akan kembali ke birpur jika kamu memakannya. Rudra mengatakan kepada Paro Maaf saya tidak dapat menemukan bukti bahwa kamu terlibat dalam semua ini sehingga kamu bebas untuk pergi, tapi kamu makan dulu. Dia memberi piringnya, dia mengambilnya dan duduk untuk dimakan. Dia bilang makan dengan mudah seperti jalan yang sangat jauh ke birpur dari chandangarh. Paro mencoba makan tapi tidak bisa karena luka di tangannya. Rudra duduk dan membuatnya makan, katanya roti dibakar saya tahu hanya membuat roti bakar. Paro tersedak saat makan dia memberinya air (RR play) dan tanya apa kamu baik-baik saja? Dia mengatakan apa yang akan kamu katakan kepada petugas kamu tentang saya? Dia bilang mereka mengira kamu sudah mati aku akan kelola. Paro bilang kenapa kamu melakukan ini untukku? Rudra mengatakan pukul 11.00 kita akan berangkat pukul 12, kamu harus berpikir bahwa kamu harus percaya atau tidak. Paro melihat jam tangan dan Rudra membuat makan.
Pada pukul 12 mereka keluar dari kamar mereka, Chachi bangkit, Rudra berhenti bersamanya, dia memeganginya erat-erat dan dengan sembunyi keluar. Paro menatapnya. Setelah mereka keluar dari jarak Paro dirinya dan saputangan dilepas. Rudra mengambilnya kembali. Dia meminta Paro untuk pergi, Paro akan berangkat tapi Rudra mengatakan 1 menit, dia datang dan menjejalkan selendang di sekelilingnya, Paro menatapnya. Dia memberinya uang dan mengatakan bahwa setelah setiap 2 jam bus menuju birpur, bus berdiri sudah dekat. Paro mengambil uang dan pergi sementara Rudra terlihat.

Rudra masuk ke dalam kamar dan melihat Rana mencoba untuk minum air, Rudra memberinya dan meminta obat, Rana mengatakan mengambilnya, Rudra mengatakan bahwa saya akan keluar untuk beberapa pekerjaan, raa mengatakan bahwa saya tidak akan mengawasinya, Rudra mengatakan tidak perlu sekarang.

Di stand, Paro mendapat tiket dan berdoa agar dia dengan aman pulang, bus datang Paro duduk di dalamnya. Rudra mengawasi setiap gerakannya, mengikutinya. Bus berhenti di birpur, Paro turun, Rudra juga turun. Dia memanggil aman dan bilang kau tahu apa yang harus dilakukan, aman bilang ya pak tidak khawatir saat dia akan masuk desa, dia akan menemui mami-nya kemudian kita akan menangkap mereka dan akan memperingatkan mereka, kita akan membuka kasus ini lagi dengan dalih ini. Paro sedang berjalan di jalan yang sunyi dan gelap, aman dan Rudra memperhatikannya tersembunyi

PRECAP : Paro merasa ada yang mengikutinya, dia menoleh ke belakang tapi tidak dapat menemukannya, dia melihat cermin yang diletakkan di gaun pengantinnya dan melihat aman, Rudra mengawasinya. Dia tertegun.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar