Selasa, 06 Juni 2017

SINOPSIS Rangrasiya Episode 19

Advertisement

Paro bilang aku memintamu menjauhkan iblis itu dariku. Mayor bilang aku tahu kau tidak melakukan apa-apa dan aku akan mengantarmu ke rumahmu tapi mengerti apa yang kita katakan sekarang, dia pergi dan meminta Rudra untuk ikut dengannya. Aman akan pergi tapi datang ke Paro dan mengatakan siapa yang kamu sebut davil telah menyelamatkan kamu hari ini kamu diberi racun sehingga memanggilnya penyelamat bukan setan yang dia tinggalkan, Paro tercengang. Rudra kembali dan melihat PARO dari jendela, Paro menatapnya dengan air mata berlinang (RR Plays) dia pergi. Setelah beberapa lama Paro tidur, Rudra datang ke kamarnya dan melihat dia tidur, dia duduk di sofa yang diletakkan di samping tempat tidurnya dan terus menatapnya.


Di pagi hari, mayor mengatakan kepada Rudra bahwa gadis ini adalah harapan terakhir kita sehingga dia harus dan berbicara dan satu hal lagi orang mati jangan bicara sehingga melakukan usaha. Rudra mengatakan bahwa mengapa saya tidak ingin dia tinggal di sel, aman mengatakan persiapan telah dilakukan. Mojar mengatakan jika kamu berbicara dengan manis dengannya maka lencana kamu tidak akan menjadi kurang juga dia menganggap kamu sebagai .. Rudra mengatakan bahwa saya tahu setan, Mayor mengatakan di wilayah ini, ibu memberi anak-anak mereka racun atas nama BSD jadi pastikan tidak dipasok dari Sisi kita dia pergi.

Paro sedang mencoba duduk di jip sementara Rudra sedang duduk di kursi pengemudi, Paro tidak bisa duduk sehingga Rudra datang dan membantunya, dia mengikatnya dengan tali, aman mengatakan mayor diminta bersikap lembut padanya, Rudra bilang aku punya banyak ini. Kelembutan hanya saat aku membantunya duduk dan mengikat sehingga dia tidak akan jatuh dari jip karena jalannya tidak bagus, aman duduk dengan Rudra di depan. Mereka pergi. Dalam perjalanan mereka aman tanyakan Paro namamu parvati? Rudra mengatakan bahwa kamu telah memanggilnya dengan nama ini dari kemarin saja. Aman bilang nama kakak saya juga parvati, Paro tanya kan? Aman bilang dia menderita kanker dan meninggal jadi bebas dari rasa sakitnya, Paro bilang aku juga mau kebebasan, kenapa kamu tidak membiarkan aku mati, kamu tidak takut saat membunuh orang lalu kenapa kamu menyelamatkanku? Rudra mengatakan kepada aman untuk mengatakan kepadanya bahwa saya tidak bergabung dengan bsd untuk menyelamatkan hidupnya, dia hanya seorang tersangka.
Paro mengatakan kepada aman untuk menanyakan hal mana yang saya duga? Aku tidak tahu apa-apa, memintanya untuk membunuhku karena aku tidak punya tempat untuk kembali, Rudra mengatakan untuk memberitahunya bahwa dia tidak bekerja untukku, aman katakan pak .. Paro meminta untuk menghentikan jipnya, Rudra mengatakan untuk diam , Paro bilang aku ingin pergi ke kamar kecil, Rudra minta aman soal pos pemeriksaan? Aman bilang agak jauh, Rudra minta Paro tunggu sebentar. Mereka berhenti setelah kapan dan Rudra meminta untuk pergi, dia akan pergi dengan pemikiran untuk melarikan diri, Rudra menghentikannya dan mengikat satu ujung tali di tangannya dan mengatakan bahwa kewarasan saya tidak menjadi kenyataan mengapa mengikat kamu . Dia mengambil ujung tali lainnya di tangannya, Paro pergi, bersembunyi di balik semak-semak dan membuka tali dengan gigi, dia berbalik untuk berlari tapi Rudra berdiri di jalannya dan mereka saling memandang satu sama lain.

Mereka sedang dalam perjalanan, jeep Bsd datang dan Rudra berhenti. Rudra mengatakan kepada mereka bahwa dari sini aman akan masuk jip lain, dia sangat penting jadi saya akan memastikan tidak ada yang terjadi padanya, dan aman akan memberitahu jalannya. Aman duduk di jip lain dan memanggil mayor dan mengatakan bahwa Rudra dan Paro akan datang dalam jip yang berbeda. Rudra akan duduk di jip tapi ledakan terjadi di jip dimana Paro hadir, Rudra terkejut, aman datang berlari dan bertanya apakah kamu baik-baik saja, Rudra mengatakan bahwa gadis itu, dia berada di jip, aman mengatakan sekarang apa yang akan kita katakan kepada Singh pak (besar) Rudra dalam kondisi shock.

Thakur mendapat telepon dan dia diberitahu tentang kematian Paro, Thakur tidak percaya pada awalnya tapi kemudian mengatakan bahwa sekarang saya merasa tidak ada ketegangan, semoga tuhan menerima pengorbanan saya, Dia mengatakan bahwa Paro adalah teror kepada saya tapi sekarang tidak ada bukti Meninggalkan saya, dia mengatakan bahwa saya akan mengingat pengorbanan kamu .

Paro sedang terikat pohon, Rudra datang dan membuka borgolnya. Dia membawanya bersamanya, Paro bertanya kemana kita pergi, Rudra mengatakan untuk berkonsentrasi untuk tidak mengajukan pertanyaan bodoh. Rudra mengambil Paro jauh di suatu tempat ketika Paro berhenti dan mengatakan mangalsutra saya tertinggal, Rudra menyeretnya tapi dia membebaskan dirinya sendiri dan menemukan mangalsutra dan mengingat pernikahannya dengan varun, Rudra memeluknya. Jeritan Paro untuk meninggalkannya meninggalkannya. Rudra berteriak tutup mulut dan dengarkan, Tidak ada yang tidak menginginkan kamu hidup, hanya saya yang ingin kamu hidup, Paro menatapnya.

PRECAP : Rudra bertanya pada aman apakah semua orang percaya bahwa Paro sudah mati? Aman mengatakan semua telah menerima bahwa Paro sudah mati, Paro sedang menangis, Rudra datang memeluknya dan meletakkan kain di mulutnya, dia mendapat rudal yang tidak disadari menempatkannya di jok depan, terlihat aman.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar