Selasa, 06 Juni 2017

SINOPSIS Rangrasiya Episode 13

Advertisement

Paro datang ke Varun dan menangis pada mayatnya. Dia tidak percaya matanya. Rudra mendekatinya. Dia mencapainya dengan pistol di tangannya, Paro melihat pistol lalu ke arahnya. Dia mengarahkan pistol ke arahnya dan hendak menembak, dia menekan pemicunya, Paro tidak berteriak dan menangis banyak. Dia tidak terhibur Rudra mengambil pro di jipnya ke markas BSD. Dia membawanya keluar dari jip, membawanya ke kamar dan menguncinya di kamar.


Di haveli, Thakur sangat marah, dia mendapat telepon dari orang yang mengatakan bahwa BSD bertempur dengan Baratis dan membunuh Varun dan mengambil Paro bersama mereka. Thakur melempar gagang teleponnya, Thakurain bertanya apa yang terjadi? Thakur mengatakan bahwa BSD berdarah ini bertengkar dengan orang barat, Thakurain mengatakan mengapa mereka bertengkar dengan orang barat yang tidak berdosa? Thakur mengatakan setan ini tidak melihat apapun saat membunuh orang, mereka membunuh Varun juga, Thakurain kaget dan bertanya tentang Paro. Thakur diam, Thakurain bertanya lagi Thakur teriakan yang mereka bawa bersamanya, Paro berada di tahanan BSD.

Paro diborgol dan berbicara kepada dirinya sendiri mengatakan semuanya akan baik-baik saja maa bapusa, tidak ada yang akan terjadi saya yakin semuanya akan baik-baik saja. Sementara itu Rudra mengeluarkan kemejanya di kamarnya dan dengan yakin, aman datang dan mengatakan bahwa peluru tidak masuk ke dalam tulang saya sehingga tidak ada yang penting, dia mengatakan pada Rudra tentang tentara yang terbunuh dalam pertarungan, Rudra pergi dan mereka datang untuk melihat mayatnya. . Aman memiliki suara gemetar saat mengucapkan namanya, Rudra bilang dia adalah Shaheed kamu bisa mengambil namanya dengan bangga, aman bilang dia vikram singh. Rudra melihat tentara lain dan sangat sedih. 

Aman mengatakan bahwa tubuh terakhir rusak dan tidak dapat dikenali oleh wajah, Rudra mengatakan dia adalah Shaheed Saya tidak ragu untuk melihat wajahnya, Rudra melihat wajah dan hormatnya. Otherside Paro memanggil semua orang mami, Thakurain dan bindi dan menangis. Disini Rudra akan segera jatuh, aman menahannya dan mengatakan bahwa Sir harus pergi berpakaian. Mereka melihat suara seorang wanita dan pergi kepadanya, Dia adalah ibu vikram singh dan dia sedang menangis. Rudra mengatakan kepadanya bahwa dia berada di bawah saya dan dia bertempur dengan penuh keberanian dan jika air mata jatuh untuk shaheed maka itu harus menjadi kebanggaan dan kebahagiaan. 

Seorang Wanita bertanya kepada kamu adalah perwira, Rudra mengangguk, wanita menampar dia dengan keras. Rudra tertegun. Dia bilang kamu membawanya bersamamu dan hari ini karena kamu dia .. bagaimana kamu mendapatkan banyak keberanianmu sampai kamu datang ke seorang ibu dan berkata bagaimana jika anakmu meninggal, bukan sebuah masalah Mengapa kamu tidak mengambil peluru itu di dada kamu . Hari ini dia pergi setelah mengatakan bahwa dia sedang bertugas di perbatasan dan saya membuat anak favorit perempuannya, dia memegang kerahnya dan meminta kamu membawanya ke sana, mengapa tidak kamu membawanya ke sini? Dia bilang aku berdoa agar kamu tidak bisa melihat wajah ibumu, Rudra mengingat bagaimana teman-temannya memanfaatkan gosip tentang ibunya yang melarikan diri. Dia berkata kepada Rudra bahwa kamu membawa anak saya bersamamu, di mana dia, dia bilang aku berdoa kamu tidak akan mendapatkan ibumu bahkan di kuburan kamu . Rudra sangat sakit hati Aman meminta tentara untuk membawanya pergi, dia pergi. Aman meminta Rudra untuk pergi ke kamarnya dan membalut luka-lukanya.

Rudra datang ke kamarnya dan mengingat kata-kata wanita itu, teman-temannya dan ayahnya, Rudra menangis dengan tangan diletakkan di dinding, di samping kamarnya, Paro juga menangis di kamarnya dan meletakkan tangannya pada posisi yang sama dengan Rudra, tempat mereka Kepala di dinding samping masing-masing. Mereka diam-diam menangis. Rudra membuka matanya dan melihat Paro di sisi lain dinding yang sedang menangis dengan mata terpejam. Rudra melangkah mundur dan terus memandangi Paro yang menangis. Paro jatuh di tanah. (Lagu lagu RR)

Rudra membuka ruangan Paro dan menatapnya. Paro melihat dia dan ingat bagaimana dia membunuh Varun, dia ketakutan.

Precap : Rudra membawa Paro ke dalam desa dan berbicara kepada orang-orang bahwa setiap orang tahu bahwa Thakur tejawat menyelundupkan senjata, dia meminta mumi Paro bahwa kamu memiliki waktu 30 detik untuk meyakinkan Paro agar menandatangani surat-surat melawan tejawat. Dia menghitung 15 detik. 2 detik .. tiba-tiba mami bilang siapa dia? Dia tidak mengenal Paro, Paro tertegun dan lebih dari rudanya yang tercengang.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar