Selasa, 06 Juni 2017

SINOPSIS Ibu Mertua Episode 1 INDOSIAR

Advertisement

Episode dimulai dengan sebuah adegan di Shanti Sadan, di mana Shanti Devi mendengar radio dan mengambil kelompok kunci. Dia memanggil Kaushalya, yang membuat jalebis di dapur. Kaushalya memberi jalebis padanya dan sedikit mengejek oleh Shanti. Kaushalya membuat banyak makanan ringan dan Shanti memanggil mereka sedikit. Dia memanggil cucunya untuk mendapatkan pakaiannya. Nimmi jatuh dan Shanti mengatakan surfing dll sangat mahal, tanyakan pada ibumu, hanya anakku Raghav dan putriku Sarla yang benar. Shanti meminta Nimmi untuk membakar baju dan menyalakan korek api.


Kaushalya membawa Nimmi bersamanya dan Shanti terus mengejek mereka. Dia meminta Kaushalya untuk memberikan laporan sebelum Raghav datang. Nimmi marah pada Shanti. Nimmi mengatakan halwa dibuat untuk Sarla, seolah-olah sungai ghee mengalir di sini. Kaushalya memintanya untuk menghentikannya dan pergi untuk memberi pertanggungan jawab. Dia mengatakan 15000rs kurang untuk mengelola rumah dan meminta kenaikan 5000rs. Nimmi mengatakan bahwa waktu telah berubah dan semuanya menjadi mahal. Shanti mengatakan anaknya mendapat pekerjaan keras.

Kaushalya memberi akun dan Shanti meminta Nimmi untuk menggunakan kalkulator di teleponnya. Nimmi mengatakan totalnya adalah 13870. Shanti mengatakan bahwa kalian semua merasa Amma ji itu bodoh. Dia meminta Nimmi untuk mengurangi 13870 dari 15000rs. Nimmi mengatakan 1130rs. Shanti meminta Kaushalya memberi 1130rs, dan bagaimana dia bisa meminta lebih banyak 5000rs. Kaushalya mengatakan ada sesuatu yang hilang, kirana datang seharga 5000rs. Katanya makanan ringan, teh bubuk dan namkeen juga disertakan. Shanti bilang kau merasa punya tanaman uang. Nimmi membela ibunya dan mengatakan bahwa ghee, namkeen dan makanan ringan dibeli untuk Sarla Bua dan anak-anaknya. Shanti menegurnya karena menghitung makanan Bua. Dia mengatakan nasib Bua kamu tidak baik, jadi dia datang ke sini untuk mendapatkan beberapa hal bagus, apa yang akan terjadi jika saya meninggal, jika kamu menghitung makanannya.

Sarla membeli permen seharga Rs 50. Kaushalya meminta Shanti untuk tidak menangis, dia akan berhasil dalam 5000rs. Shanti bilang baik-baik saja, panggil Sarla, kenapa dia terlambat hari ini, dia datang tepat waktu setiap hari. Nimmi mengatakan Bua akan datang setiap hari, dia akan datang kapan saja. Sarla datang dan menemui mereka. Dia duduk di kaki Shanti dan mengatakan bahwa dia khawatir dia bermimpi buruk. Nimmi mengejek Sarla. Sarla mengatakan ibumu Kaushalya beruntung, karena ibuku membantunya di dapur, padahal aku selalu ada di dapur 24 pada jam 7. Dia bilang dia selalu berdoa untuk rumah saudara laki-lakinya dan dia juga mendapatkan Prasad. Dia melihat makanan disimpan di atas meja.

Dia bertanya ada sesuatu yang spesial hari ini. Shanti mengatakan pada tanggal 1 bulan itu, Preeti akan mendapatkan gaji hari ini. Dia memanggil Preeti dan Preeti pulang ke rumah. Shanti mengatakan gaji pertamanya dan melakukan aarti milik Preeti. Dia tidak membiarkan Kaushalya melakukan aarti dan meminta Sarla untuk melakukan aarti. Sarla tersenyum melihat Kaushalya bahwa dia telah mengambilnya dengan benar. Kaushalya mengatakan dia juga akan melakukan aarti dan Shanti menghentikannya. Preeti memberi gaji dan Shanti menghitungnya. Sarla bilang aku akan pergi sekarang. Shanti memintanya untuk menemui Raghav dan pergi.

Raghav pulang dan membersihkan debu dari papan nama rumah. Sarla mengatakan halwa itu bagus, seperti yang dilakukan oleh ghee, dia membuat dalda halwa, tapi dia menginginkan beberapa buah kering di dalamnya. Raghav bilang dia bisa mencium halwa yang baik, dan semua orang menyambutnya. Shanti meminta Kaushalya membawa air. Sarla memandangi gaji Raghav dan melihat apa lagi yang dia dapatkan dalam keadaan buruknya. Shanti meminta Kaushalya memanggil Shivam. Beberapa anak bermain kriket dan pria itu membuat anak kecil keluar, memintanya untuk pergi dan membersihkan sepedanya. Anak itu mengatakan bahwa satu pemain kita masih ada di sana dan memanggil Shivam Bhaiya. Shivam membuat entri heroik. Shivam mencapai enam anak dan memeluknya, saat tim mereka menang.

Shanti memberi 5000rs kepada Raghav untuk biaya bulanannya dan dia mengembalikannya dengan mengatakan bahwa dia akan bertanya kapanpun dia membutuhkannya. Shanti mengatakan Kaushalya sangat ingin mendapatkan gaji sejak pagi, dia menjadi resah saat pertama tiba. Dia bilang, ambil 15000rs, kamu bilang ingin lebih banyak untuk anak-anaknya, saya akan memberikannya, tapi kamu harus membelanjakannya sesuai penghasilan Anda, jelaskan ini pada anak-anak. Shivam pulang ke rumah dan Shantu bertanya kepadanya berapa banyak uang yang dia butuhkan. Raghav bertanya di mana dia? Shivam mengatakan di rumah Bittu. Shanti memberi 1000rs kepada Preeti untuk ongkosnya. Dia meminta Kaushalya untuk tidak mengganggu Shivam dan Nimmi, bahkan ketika mereka tidak menghasilkan apapun, memberi mereka masing-masing 500.000. Nimmi dan Shivam menolak untuk menerimanya.

Shanti meminta mereka untuk pergi dan mencari, melihat putra Sarla, dia menghasilkan uang, dan studi Shivam tidak selesai sampai sekarang. Kaushalya memintanya untuk mengambil uang, karena bensin akan dibutuhkan. Shanti meminta Shivam untuk menjual sepedanya dan membeli sebuah siklus, dia bisa berolahraga saat mengendarai sepeda. Shivam mengatakan sepeda ayahnya dan saya tidak berpikir dia akan menjualnya. Raghav memintanya untuk berbicara baik dengan Dadi. Shanti bertanya mengapa dia menunjukkan sikap jika dia tidak mendapatkan. Dia meminta dia untuk mendapatkan peti mangga, kalau tidak dia akan menjual motornya. Shivam kesal dan pergi. Raghav pergi untuk menyegarkan diri.

Sarla bilang aku akan pergi sekarang, aku m berpikir untuk melakukan pekerjaan seperti bayi duduk. Raghav berhenti dan bertanya mengapa kamu akan bekerja. Sarla mengatakan bahwa dia harus membayar biaya. Shanti bertanya kenapa, adikmuhidup. Sarla meminta 10000-15000. Raghav bertanya berapa banyak yang dia tanyakan. Shanti mengatakan hanya 5000rs. Raghav memintanya untuk memberi Sarla, untuk biaya anak-anaknya. Shanti memberi uang pada Sarla. Sarla meminta Raghav datang untuk makan siang. Raghav bilang kamu kemari, kita akan ketemu, ada makanan dan sebagainya. Sarla mengatakan ya benar dan pergi dengan bahagia dengan 5000rs. 

Raghav meminta Kaushalya meminta Shivam untuk dewasa. Dia pergi ke kamar. Shanti mengejek adegan Kaushalya.picture9Riya ditampilkan. Dia bersama temannya di sebuah kios dan bersantai. Riya mengatakan bahwa dia sedang memikirkan kolom cinta, ini ditulis tentang cinta pada pandangan pertama, bagaimana perasaan kita, semuanya berhenti, gemuruh pemogokan, segala sesuatu berkilau. seperti pria itu baru saja dibuat untukmu. Temannya mengatakan bahwa dia merasakan hal yang sama untuk mangga. Temannya membeli peti. 

Seorang pencuri berjalan dengan tas temannya. Riya meminta Shivam untuk membawanya setelah pencuri, yang menyambar tas temannya. Shivam membalap motornya. Riya memintanya untuk menyetir lebih cepat. Dia bilang aku mengemudi dengan cepat. Dia mengatakan lebih cepat dan  memegang tangannya. Pencuri itu berlari masuk ke dalam stasiun kereta api. "Aku menangkap pencuri itu dan memukulnya. Riya mengambil tas dan melempar kelapa untuk memukul si pelacur, yang menimpa kepala Shivam. Dia berbalik dan menatapnya. Polisi datang dan menangkap si pencuri. Shivam memegangi kepalanya. Dia tersenyum dan merasa cinta pada pandangan pertama, dengan gemuruh, hujan .... Kabhi jo badal barse ............... .Diputar ............... 

Diluar mulai Hujan dan mereka memiliki eyelock. Temannya datang dan bilang Riya .... Riya bilang aku minta maaf, aku memukul kelapa, itu membuatmu salah. Dia mengatakan tujuan dan niat pasti bagus, inilah tasmu. Dia berkata terima kasih dan berikan peti mangga kepadanya. Dia bilang maaf, saya tidak makan mangga. Riya bilang tolong simpan, kalau tidak mangga ini dan saya akan merasa tidak enak. Dia bilang baik-baik saja, dan terimakasih padanya. Dia pergi. Temannya bertanya Riya apakah dia baik-baik saja. 

Riya bilang iya tapi aku merasa cinta pada pandangan pertama. Temannya mengatakan menghentikannya, melihat hujan itu lewat pipa stasiun. Riya tersenyum. Kaushalya besi baju Raghav. Raghav bertanya padanya tentang Shivam. Dia bilang dia akan datang. Raghav memberinya jam 5000 dan mengatakan bahwa ibu tidak salah, dia tahu tentang mengelola anak-anak, saat ini anak-anak saat ini, jika kita membebaskan mereka, kamu akan mengelola anak-anak mereka. Dia meminta dia untuk menyimpan uangnya, jika dia membutuhkannya, dia akan meminta Shanti.

Dia mengatakan bahwa kamu melakukan semua pekerjaan dan tidak mengeluh, tidak ada kemarahan di wajah Anda, bagaimana kamu mengaturnya. Dia bilang kau sangat memuji saya. Dia bilang dia akan membawanya ke Shimla saat dia pergi, dan menjanjikannya. Kaushalya memintanya untuk tidur, dan tersenyum. Dia memeluknya dan memintanya untuk tetap tersenyum. Shivam datang dan menyajikan peti mangga ke Shanti. Raghav bertanya bagaimana dia mendapatkan mangga ini, kamu tidak punya uang? Shivam mengatakan bahwa dia mendapatkan ini dengan uang hasil jerih payah dan senyumnya sendiri. 

Shanti berkata hebat. Nimmi mengatakan dia telah menang dalam pertandingan koloni dan mendapat hadiah dari pertandingan. Kaushalya dengan senang hati menangis. Semua orang makan mangga. Nimmi bertanya pada Shivam tentang tanda di tangannya dan dia ingat bagaimana Riya memeluknya erat-erat. Katanya kucing liar telah menggaruk tangannya. Senyum Preeti dan Nimmi. Shivam menunggu telepon. Dia mendapat telepon dan terimakasih untuk wawancara yang diputuskan untuk pekerjaan pemasaran penjualan. 

Pagi harinya, Shivam tidak hadir dalam bayangan Shanti dan keluar. Nimmi memintanya untuk menceritakan semua yang terbaik, hasil ujiannya dan meminta dia untuk membuat duplikat notes karena takut Shashikala / Shanti. Shivam memintanya untuk tidak menahan ketegangan, jika jumlahnya sedikit berkurang, itu bukan kesalahannya, dia ingin melakukan perancangan busana dan Dadi membuatnya mengikuti kursus sains, dia akan datang sampai dia menceritakan hasilnya kepada keluarga, dan bahkan divisi ketiganya pun akan Menjadi baik Dia berterima kasih dan memeluknya. Dia pergi. 

Patrick melihat saree dan anaknya meminta 2000rs. Dia bertanya apa yang akan dia lakukan. Dia bilang aku tahu kamu punya 5000rs dari ATM Nani. Dia memberinya 2000rs dan memintanya untuk datang tepat waktu untuk Kanya pujan. Dia mengambil catatan lain dan pergi. Keluarga Srivastav melakukan kanya pujan. Shanti pose dan Preeti membawanya pics. Shanti memberi kunci pada Kaushalya untuk membawa barang-barang dari gudang dan memintanya mengembalikan kunci-kunci itu. Dia mendapat telepon dan mengatakan pada Preeti bahwa hasilnya telah tiba, dia harus pergi. Shanti bertanya padanya apa yang perlu dilakukan saat puja tidak berakhir. 

Kaushalya mengembalikan kelompok kunci ke Shanti. Nimmi melihat dua sarees berharga 500rs dan 1500rs. Shanti memintanya untuk tidak melihat sesuatu. Nimmi mengatakan pada Preeti bahwa dia marah melihat harga. Sarla datang dan mengatakan bahwa semua orang tidak terlihat seperti mereka. Sarla memberikan pakaian itu pada gadis-gadis itu, sementara Kaushalya memegang keranjang itu. Preeti membawa foto Sarla dan Shanti untuk mengirim Raghav. Sarla menunjukkan dua sarees dan bertanya yang mana yang akan kamu ambil. Dia memberi yang mahal ke Sarla dan yang lebih murah ke Kaushalya, mengatakan bahwa dia tidak membedakan antara saree, tidak ada perbedaan tingkat suku bunga. Nimmi mengatakan bahwa saree untuk ibu dan saree 1800an untuk Bua, haruskah saya mengambil foto ini dan mengirim ayah. Shanti memintanya untuk menunggu sampai hasilnya tiba, lalu mengirim notesnya ke ayahnya. 

Nimmi mengalami ketegangan, Seorang mengatakan tiga anaknya berdoa untuk Nani mereka, Amit, Pari dan Sonalnya berdoa untuk Raghav. Amit dan Pari datang dan mengobrol manis. Preeti bilang dia akan terlambat untuk kantor dan pergi. Amit menyimpan sebuah amplop dan berkata memberkati saya bahwa saya dapat memberikan uang kepada Nani saya dengan baik. Sarla mengatakan bahwa Pari dan saya akan tinggal di sini untuk beberapa waktu, saya meminta Sonal untuk datang ke sini. 

Seorang wanita mengatakan kepada Nimmi bahwa Pari tidak datang untuk bekerja di ruang tamu, tapi dia dipecat saat dia tertangkap mencuri rantai emas. Nimmi mengatakan apa dan kaget. Sonal datang dan memeluk Shanti.

Dia mengatakan bahwa dia mendapatkan divisi satu, 80% tanda. Semua orang memberkatinya. Kaushalya mengatakan selamat. Sarla mengejek Kaushalya untuknya cepat sehingga Nimmi lewat. Nimmi pulang dan tersenyum. Shanti menanyakan hasilnya. Nimmi mengatakan bahwa dia telah lewat dan menerima berkah. Sarla bertanya pada divisi mana? Nimmi mengatakan kedua. Sarla mengatakan Sonal datang di divisi 1, apa yang akan kamu lakukan dalam hidup dan melihat bagaimana Sonal memiliki banyak rencana dalam hidupnya, dia ingin melakukan M.Sc, tapi akan membutuhkan 1-2 lakh, saya menyuruhnya untuk melakukan pekerjaannya dan kemudian belajar. Shanti mengatakan bahwa dia ingin belajar, saya akan mengatur uangnya. Saya tahu tidak, Msc tidak membutuhkan lakh, orang divisi pertama mendapatkan beasiswa. 

Sarla mengatakan bahwa Nimmi tidak tahu apa-apa, dan memintanya untuk menunjukkan notesmarknya untuk membuktikan bahwa dia telah lulus. Nimmi menunjukkannya. Sarla mengatakan divisi keduanya, dan berpikir apa yang mencurigakan yang dilewatkan Nimmi. Dia bilang nama Nimmi kami juga akan masuk surat kabar dan cek. Shanti bilang Nimmi bilang dia lewat, kenapa harus cek. Sarla bilang, coba saya lihat, dan periksa nomor gulungannya, dan katakan itu tidak di sini. Shanti menatap Nimmi. Kaushalya meminta Nimmi untuk mengatakannya. Nimmi khawatir.

Precap: Sarla mengatakan bahwa dia tidak dapat menanggung penghinaan putrinya. Shanti menghentikan Sarla dan bertindak seperti makan beberapa tablet. Dia pingsan dan Kaushalya khawatir.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

BERSAMBUNG KE EPISODE 2 SELANJUTNYA>>

<< SINOPSIS IBU MERTUA EPISODE 0 SEBELUMNYA

0 komentar

Posting Komentar