Selasa, 09 Mei 2017

SINOPSIS Swaragini Episode 4

Advertisement

Surya Prasad Maheshwari meminta Garodia untuk tidak meminta maaf kepadanya. Saya memiliki kepercayaan penuh pada kamu dan Ragini. Kita dapat dengan mudah mengetahui nilai-nilainya memandangnya. Dia bilang dia suka Ragini. Badi maa bilang kita harus melakukan ritual shagun dan tika. Surya Prasad setuju dan memeluk Dada ji. Dadi maa membawa Dada ji ke sebuah sudut dan menceritakan sesuatu. Shekhar mengatakan jika kamu tidak keberatan, dapatkah kita melihat anak kamu. Surya Prasad mengatakan ini tidak mungkin. Seperti kita semua ada di sini, dia menangani bisnis. Shekhar bilang tidak apa apa. Ragini duduk sementara Badi Maa melakukan aarti dan memberi shagun thali. Ragini tersenyum dan menerima restu mereka. Maheshwari mengatakan bahwa kita akan memperbaiki pertunangan tersebut. Dadimaa bilang baik-baik saja. Maheshwari mengatakan bahwa kami akan memberitahu Anda setelah memperbaiki mahurat tersebut. Ragini tersenyum.

Sumi pulang. Dida bertanya mengapa kamu tidak memilih teleponku? Sumi bilang dia tidak melihat. Dida mengatakan bahwa dia khawatir dengan Swara. Sumi bilang dia akan datang. Swara berkata benar, kamu adalah ratu drama. Mereka mendengar Dadi Maa mengatakan bahwa mereka memperbaiki aliansi putrinya. Dida jadi sedih. Sumi menatap Ragini dan memberkatinya dengan tenang. Shekhar datang dan menatap Sumi. Dia mengatakan pada Dadimaa bahwa dia akan keluar. Sumi tersenyum. Dia masuk ke dalam rumahnya. Dada ji datang ke rumah Dida. Dida kaget melihatnya. Dia bertanya di mana Sharmistha. Sumi datang dan mengucapkan selamat kepadanya untuk aliansi Ragini. Dada ji bilang dia datang untuk memberitahunya tentang Swara. Dia melewati batas hari ini. Sumi bertanya apa yang dia lakukan? Dada ji mengatakan bahwa dia mencoba memfitnah reputasiku hari ini. Sumi dan Dida mulai berpikir. Ragini terus memanggil Swara, tapi teleponnya tidak terjangkau. Ragini menganggap itu kesalahannya. Dia mengatakan maaf dan berharap Swara baik-baik saja.

Swara kembali ke rumah dengan mata berkaca-kaca. Dida bertanya dimana kamu? Sumi bertanya kenapa kamu datang terlambat? Swara bergegas masuk dan memeluk Sumi. Dia menangis tersedu-sedu. Dia menceritakan semuanya kepada mereka. Sumi kaget. Swara bertanya apakah itu dosa menjadi anak yatim? Dia bilang kalian berdua cukup untukku. kamu memberi saya gaya hidup yang baik. Saya muak dengan ejekan. Dida marah dan mengatakan beraninya kau menampar putriku yang agung. Aku tidak akan meninggalkannya. Dia mengeluarkan pisau besar dari dapur dan mencoba pergi. Sumi bilang hari ini aku akan pergi. Dia mengatakan hari ini seseorang mengangkat tangan pada anak perempuan saya dan mempertanyakan tentang asuhan saya. Dida memintanya untuk pergi sekarang juga. Sumi bilang ini malam. Saya tidak ingin membungkuk ke tingkat mereka. Saya akan meminta jawaban di pagi hari.

Di pagi hari, Sumi bersiap dan mulai berjalan. Jai Jai Kali Maa, pasang ...... Dia datang ke toko Shekhar dan memintanya. Chotu menunjuk Shekhar. Sumi mendatanginya dan mengatakan bahwa saya perlu berbicara dengan kamu. Shekhar bilang aku tidak mau bicara denganmu. Sumi berkata bahwa aku akan berbicara di depan semua orang. Mereka pergi ke samping. Sumi bertanya kenapa kamu menampar putriku? Shekhar mengatakan bahwa dia mendorong ibu saya dan mengganggu kehidupan anak perempuan saya. Sumi mengatakan itu disebut kekhawatiran. Swara sangat memperhatikannya. kamu mengajukan pertanyaan tentang asuhan saya. Dia mengatakan 20 tahun telah berlalu, tapi Anda tetap sama. Saat itu kamu menghina saya infront dari semua orang dan sekarang kamu menghina putri saya depan semua orang. kamu memanggil gadis yatim itu. Dia mengatakan bahwa dia tidak berdaya sebelumnya, tapi tidak lagi. Dia mengatakan bahwa ayah Swara masih hidup dan kau adalah Shekhar. Swara adalah anak perempuanmu. Shekhar kaget.

Swara mendengar dari jauh dan terkejut. Dia berpendapat bahwa paman Shekhar adalah Papa saya. Sumi memintanya untuk tidak takut. Dia bilang aku harus memberitahumu hari ini supaya kau menyadari kesalahanmu. Shekhar memintanya untuk tidak berbohong, sehingga dia membencinya. Sumi mengatakan bahwa kebenaran tidak akan berubah. Dia memperingatkan dia mengatakan jika putriku mendapatkan air mata di matanya karena kamu, maka saya tidak akan mengampuni kamu. Dia berjalan pergi. Shekhar mengingat kata-kata Sumi dan berjalan di jalan dengan sangat mengejutkan. Bahkan Swara pun kaget. Sumi terlihat berjalan setelah mengakui kebenaran. Dia mengingat masa kecil Ragini dan Swara. Shekhar masuk bus. Swara mengingat masa kecilnya.

Shekhar dan Swara terguncang dengan kebenaran. Swara datang ke suatu tempat dan mengingat Shekhar menamparnya. Dia ingat kata-kata Sumi bahwa Shekhar adalah ayahnya. Dia menyeka air matanya dan berpikir untuk mengatakan yang sebenarnya pada Ragini. Seseorang datang ke sana dan membawanya ke pelukannya. Swara mencoba menampar, tapi ia memegang tangannya. Swara memanggilnya murah. Dia berbalik dan memintanya untuk melihat apakah dia murah. Dia mengatakan bahwa dia memanggil pacarnya di sini dan memeluknya secara keliru. Dia mengatakan bahwa pacar saya bersikap posesif terhadap saya dan meminta dia untuk mengucapkan semoga dia beruntung. Swara melihat ke atas. Dia pergi ke teman-temannya dan mengatakan dia memenangkan taruhan. Temannya mengatakan bahwa Anda memeluk seorang gadis asing dan dia tidak menamparmu. kamu beruntung. Dia berbalik dan melihat Swara.

Precap:
Shekhar meminta maaf pada Swara. Swara memintanya untuk tidak mengatakan maaf. Ragini meminta Swara untuk kembali. Swara mengatakan bahwa dia menemukan alasan untuk permusuhan dan mengatakan kepadanya bahwa mereka adalah saudara perempuan. Dia bilang Shekhar adalah ayah mereka. Dadimaa mendengar mereka.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar