Sabtu, 20 Mei 2017

SINOPSIS Sandya Episode 181 Indosiar

Advertisement
Sinopsis Populer

Pengikut Swamiji meminta yang lain untuk tinggal di tempat dan penjaga itu. Sandhya khawatir mendengar ini. Dia bertanya kepada Suraj apa yang akan mereka lakukan dan dia mengatakan bahwa dia memiliki cara lain. Dia membawanya ke ruang toko dan mengamati lantai tempat ada beberapa tas goni. Dia menghapus ini dan Sandhya cemas bagaimana mereka akan melihat Swamiji dari sana. Suraj menjelaskan sesuatu terjadi saat pembangunan rumah dan tempat ini mengarah ke kamar tidur Bhabho.


Dia membuka ubin dan mereka melihat asap tebal. Mereka berdua batuk dan mencoba untuk tidak batuk. Sandhya juga membantunya memegang genteng. Mereka melihat tempat pooja kosong. Swamiji tidak ada di sana dan ada tape recorder yang melantunkan mantra. Suraj kaget dan mereka melihat Swamiji duduk di kursi dan mengobrol video dengan Brandon. Brandon bertanya tentang desas-desus tentang sebuah kuil yang dibangun di lokasi yang diusulkan untuk mal dan Swamiji meyakinkannya untuk tidak khawatir dan mereka memang akan membangun mal di sana. Akhirnya, Brandon mengucapkan terima kasih dan berpura-pura melupakan namanya dan gagapnya Mr. _____ dan Swamiji mengatakan Govind Lal. SurYa terkejut mendengar wahyu ini dan setetes darah dari tangan Sandhya jatuh pada iPad atau tablet Swamiji. Dia curiga sementara SurYa menutup ubin di atas tiba-tiba. SurYa keluar dari ruang toko dan Suraj sangat marah dan ingin mengungkapkan segalanya kepada semua orang. Sandhya menghentikannya dan menunjukkan bagaimana orang secara membabi buta percaya Swamiji sementara mereka tidak memiliki bukti nyata untuk membuktikan semua ini. Mereka hanya tahu Swamiji itu palsu dan mereka akan membangun mal dan bukan pura. Suraj mengatakan jika mereka menunggu bukti, semuanya akan keluar dari tangan mereka saat Swamiji berencana untuk menempatkan fondasi bagi kuil itu malam itu sendiri. Sandhya berpikir dan memintanya ikut dengannya.

Situs kuliah malam Orang-orang berkumpul termasuk Rathis. Vikram berkata kepada Bhabho bahwa mereka tidak tahu dari mana Suraj pergi dan Suraj juga tidak menerima telepon mereka. Bhabho mengejek Suraj. Swamiji sedang melakukan pooja dan dia menunjuk Bhabho sebagai param shiv bhakt dan memintanya untuk menempatkan batu pertama untuk konstruksi. Bhabho kewalahan dan hendak meletakkan batu itu, SurYa telah sampai di sana bersama polisi dan pengacara dan polisi meminta mereka untuk berhenti. Dia mengatakan kepada Swamiji bahwa ada perintah untuk menghentikan pembangunan.

Sandhya maju dan mengatakan Swamiji tidak bisa menutup kuliah malam dan membuat para siswa menderita. Para pengikut Swamiji mulai melakukan demonstrasi dan Swamiji meminta mereka untuk tenang. Dia memperingatkan Sandhya untuk tidak menyakiti begitu banyak pengikut agama dan Sandhya menjawabnya untuk tidak berbicara tentang keyakinannya akan agama karena dia tahu motif sebenarnya dan dia menganggapnya sebagai Govind Lal. Swamiji mengerti bahwa dia tahu segalanya.

Bhabho yang menyaksikan semua ini kaget dan tegur Sandhya untuk ini. Dia memintanya untuk meminta maaf dan membatalkan pesanan menginap. Sandhya yang berani semua ini sementara dalam kebingungan bagaimana menjelaskan Bhabho dan menempatkan pallu-nya di atas kepala. Bhabho tegur dia tahu mengapa dia melakukan semua ini karena jika kuliah malam ditutup, dia tidak dapat melanjutkan studinya dan memintanya untuk meminta maaf dan Sandhya mengatakan bahwa dia tidak dapat dan mengatakan jika Bhabho mengetahui yang sebenarnya, dia juga akan mendukung mereka. Suraj dalam masalah bagaimana menjelaskan kepada Bhabho. Bhabho mengatakan bahwa dia bertanggung jawab atas kesalahan Sandhya dan dia sendiri akan meminta maaf dan meminta maaf kepada Swamiji untuk memaafkan mereka. Swamiji berkata kepada Bhabho bahwa Sandhya telah mempermalukan Mahadev sendiri dengan menghentikan pembangunan kuil dan meminta agar Sandhya mengerti kesalahannya dan memperbaikinya. Sandhya terluka oleh ini dan pergi dari sana. Bhabho sangat marah dan Rathis juga pergi dan Suraj berlari untuk menjelaskan Bhabho yang tidak mendengarkannya dan memintanya untuk membuat Sandhya mengerti.
Sandhya duduk di depan perguruan tinggi dan bersumpah pada dirinya sendiri bahwa dia tidak akan membiarkan mimpi dari begitu banyak siswa turun dan akan memperjuangkannya. Swamiji datang kesana. Dia sangat marah. Dia mengatakan baris favoritnya dan Sandhya berpaling kepadanya. Dia bilang dia tahu Sandhya pintar pada hari pertama ketika dia berbicara dengannya mengenai kuliah malam tapi dia terlalu pintar dan dia berencana menjebaknya di rumah mereka untuk mengetahui yang sebenarnya. Dia menyarankan dia untuk mengambil kembali perintah tetap dan dia akan mendapatkan pengakuannya di perguruan tinggi pilihannya. Sandhya tidak setuju. Swamiji takut padanya bahwa dia bermain dengan emosi lakh dari keyakinan agama orang dan sebuah sinyal kecil darinya akan membuat mereka protes dan Sandhya harus bertarung dengan keluarganya sendiri juga. Sandhya mengatakan bahwa dia tahu dia melawan orang yang sangat besar tapi ini mengingatkannya pada kisah masa kecilnya tentang Demon dan burung beo yang kehidupan iblis beristirahat di burung beo dan jika kita membunuh burung nuri itu, Iblis akan mati. Demikian pula, kekuatan Swamiji terletak pada lakhs kepercayaan buta orang terhadapnya. Begitu dia membuktikan kebenaran kepada mereka, mereka akan berbalik melawan dia. Swamiji dibawa kembali. Dia memberikan ultimatumnya pada hari berikutnya pukul 10 pagi untuk mengambil kembali pesanan tetap atau bersiap menghadapi konsekuensi yang mengerikan. Sandhya mengatakan bahwa dia tidak akan mundur dan Swamiji kembali mengingatkannya pada ultimatum dan daunnya.

Suraj datang ke sana mencari Sandhya. Sepertinya dia tidak bisa meyakinkan Bhabho. Sandhya mengatakan bahwa sekali Bhabho tahu yang sebenarnya, dia juga akan mendukung mereka. Dia menginformasikan tentang ancaman Swamiji kepadanya dan dia memintanya untuk mundur dari sini karena Swamiji adalah orang yang sangat besar dan dapat melakukan apapun. Sandhya mengatakan mereka memiliki kebenaran di pihak mereka dan tidak takut pada apapun kecuali menginginkan dukungannya padanya dan Suraj meyakinkan bahwa dia akan mendukungnya.

Keesokan paginya di rumah Rathis, Bhabho sedang melakukan tulsi pooja, semua sedang melakukan pekerjaan dan Chavvi sedang mencuci peralatan yang sudah dicuci lagi yang Chathuri pemberitahuan dan mengolok-oloknya. Sandhya membawa teh untuk Bhabho yang menghabiskan pooja-nya. Semua mengamati reaksi Bhabho dan dia minum teh dan meminumnya. Yang lainnya terkejut dan Sandhya senang. Bhabho meminta Suraj untuk pergi ke toko dan meminta Pappuda menangani semua pekerjaan karena dia perlu pergi ke istana bersama Sandhya untuk mengambil kembali perintah tetap. Sandhya mencoba menjelaskan tapi Bhabho tidak mendengarkan. Dia kembali memberitahu Suraj untuk melakukan apa yang dia katakan. Sandhya mengatakan kepada Bhabho bahwa perintah tetap adalah keputusannya dan hanya dia yang akan memutuskannya dan bukan Suraj. Saat itulah, para wanita lingkungan datang kesana dengan surat kabar. Rathis menganggap bahwa materi ibadah ada di surat kabar dan Bhabho mengatakan bahwa mereka menyesali apa pun yang terjadi tapi para wanita meminta mereka untuk pertama kali membaca berita tersebut. Mereka memanggil Chavvi untuk membacanya dengan keras dan Chavvi membaca masalah penipuan vaidrani di atas kertas dan mulai tertawa melihat foto-foto yang tercetak di sana. Semua orang tahu bahwa foto Daisa ada di antara wanita hamil lainnya dan semua tertawa. Daisa datang ke sana dan mengejek semua wanita lain yang mengejek Daisa lagi. Dia mengungkapkan perasaannya kepada Bhabho yang bertanya-tanya bagaimana foto Daisa masuk ke berita ini. Daisa mengambil kertas itu ke Sandhya dan mengatakan bahwa dia percaya keterampilan detektif Sandhya dan memintanya untuk mencari tahu tentang ini.

Precap: Keesokan paginya, Swamiji telah datang ke rumah Rathis. Sepertinya Sandhya telah menolak untuk mundur dari ketertiban. Swamiji menakut-nakuti Bhabho bahwa dia bisa melihat pemalu jahat di rumah ini dan sejak saat ini hanya perbuatan jahat yang akan terjadi di sana dan Meena jatuh pingsan.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar