Sabtu, 13 Mei 2017

SINOPSIS Sandya Episode 105 Indosiar

Advertisement

Babasa membuat sebuah entri besar di atas panggung sebagai Yamraj, setiap orang terkejut saat melihat dia dan mereka semua tertawa, bhaboo mengingatnya di ruang toko bersama lalu bhaboo bergumam sendiri mengatakan itu, jadi babasa yang sedang berkeliaran di rumah mereka. Rumah sebagai Yamraj ... Daisa bertanya padanya apakah dia sedang mengatakan sesuatu, bhaboo tidak mengatakan apa-apa ... babasa mengatakan dia adalah Yamraj dan dia tidak takut pada siapapun, dia menatap bhaboo di penonton dan mulai menggigil dan murmur dia takut pada istrinya dan berlari Di sana, setiap orang hadirin tertawa sementara chotu mencoba memotivasi dia dari balik gorden yang mengatakan bahwa dia adalah Yamraj dan dia seharusnya tidak takut pada siapapun, dia mencoba mendorong babasa di atas panggung dan sebagai hasil dari tanah babasa di depan bhaboo Dan melihat dia khawatir dia berlari ke panggung dan mencoba melakukan drama, dan bertanya di mana Satyawan? Dan pergi dari sana akhir adegan .. setiap orang memuji babasa ... Ankur menceritakan bahwa tahun-tahun berlalu seperti saat Satyawan memimpin kehidupan rutinnya dan suatu hari Yamraj datang ke sana dan membawa Satyawans Soul bersamanya, mereka menunjukkan pemandangan itu sementara setiap orang Penonton digerakkan oleh adegan ... Chaturi sebagai Savitri menangis ...


Yamraj ditunjukkan membawa jiwa satyawan sementara ankur sedang menceritakannya di BG, sementara savitri mendatanginya dan mengatakan bahwa dia tidak dapat mengambil jiwa Satyawan bersamanya ketimbang mengambilnya. Setiap orang kagum dengan drama sementara sandhya baru saja tersenyum berekspresi ... Babasa mengatakan oke chaturi, Chotu dari belakang bilang tidak ada babasa dan jangan mengira untuk mengatakan ya pada apapun ... Yamraj bilang TIDAK TIDAK n mengambil jiwa Satyawan dengan dia, savitri mengejarnya , Dia mencoba untuk menghilang ke udara yang tipis namun dihentikan oleh savitri, yang mengatakan bahwa dia tidak dapat membawa jiwa suaminya dan dia juga akan pergi bersamanya, Yamraj kesal dan mengatakan hal itu tidak mungkin, dia dapat meminta sesuatu selain itu, dia kemudian bertanya kepadanya Untuk memberkati dia untuk menjadi Suhagan seumur hidup ... dia bilang OK dan pergi dengan Satyawans Soul, dia mengikutinya dan mengatakan dia tidak akan pergi tanpa suaminya, dia bilang dia sangat keras kepala dan memintanya untuk meminta harapan lain tapi Bukan kehidupan suaminya yang dia katakan dalam kasus itu, ibu mertua dan mertua ku memiliki kesehatan dan kebahagiaan yang baik, dia memberikan dia dan pergi dari sana, dia mengejarnya lagi, dia akan menghentikannya saat babasa meminta chotu untuk membuat chaturi. Berhenti karena dia mengganggunya dan dia tidak meRem kalimat lebih lanjut setiap orang tertawa sementara chaturi mencoba untuk menangani situasi mengatakan jika yamraj pergi dewa akan sangat marah dengan dia babasa rem garis dan mengatakan dia tidak mengira untuk bepergian dengan dia lebih jauh dan memberikan dia satu keinginan terakhir, dia bertanya Untuk anak-anak, dia bilang dikabulkan dan hendak pergi saat dia berhenti mengatakan, mereka membawa jiwa suami ku dengan kamu dengan memberi ku keinginan untuk memiliki anak ,? Bagaimana aku bisa memiliki anak-anak dengan suami ku, bukankah itu seperti keinginan ku sama sekali tidak seperti apa? Yang membuat Yamraj tertegun dan dia meninggalkan jiwa satyawan di belakang, ankur menceritakan bahwa Sasvitri dengan menggunakan kehadiran pikirannya tidak hanya menyelamatkan nyawa Satyawan tapi juga kerajaannya mereka menunjukkan Satyawan datang untuk hidup dan savitri di kakinya akhir pertunjukan dan setiap orang memuji Savitri ...

Bhaboo mengatakan bahwa pada hari-hari sebelumnya istrinya berbeda, pada masa itu mereka akan memperjuangkan kehidupan suami (sungguh, maka bhaboo kamu menghitung diri dalam daftar istri hari ini?) Mereka akan pergi ketika ankur meminta mereka untuk berhenti seperti yang belum dilakukan ... setiap orang menunjukkan ceritanya sampai disini sendiri dan bukan apa yang terjadi selanjutnya, tapi mereka akan menunjukkan lebih banyak ...

Mereka menunjukkan Satyawan di kursi raja dan chotu mengatakan bahwa kerajaan lain sedang mempersiapkan perang dengan mereka dan orang-orang mereka khawatir dan gugup, Satyawan mengatakan bahwa mereka tidak khawatir karena mereka siap berperang dan akan memenangkannya, dan menteri (Chotu) mengatakan Dia percaya padanya dan dia akan pergi sebagai penunggang kuda bersamanya dalam perang, Satyawan mengatakan bahwa NOPE, aku tidak akan menjadi penungganganku tapi Savitri akan berperang dengan ku, ankur menceritakan bahwa Savitri baik dengan kuda sehingga dia membawanya dengan ihm Sementara penonton telah tercengang melihat wajah mereka ... hanya ekspresi sandhyas yang tidak enak (syukurlah, muak dengan wajahnya yang tersenyum di seluruh drama) ... Salah satu menteri mengatakan bahwa dia tidak mengizinkannya dan bahkan menteri chotu mengatakan dia tidak setuju Untuk itu karena mereka tidak bisa meninggalkan apapun dengan wanita, ibu satyawan mengatakan salahnya membawanya sebagai wanita mengira berada di rumah dan tidak berperang, cintanya pada istri seharusnya tidak begitu buta - satyawan mengatakan, bukan cinta untuk istri tapi untuk Benar, ketika setiap orang menghormati dan Memuji savitri atas kehadirannya dari pikiran dan kekuatan kemauannya dalam membawa pulang suami mengapa mereka tidak mempercayainya ... ekspresi bhaboo, ankita dan sandhyas berubah dengan baik ... satyawan mengatakan kapan semua orang bisa membicarakan kehebatannya mengapa tidak menerimanya? Dan melihat ibunya sendiri, di hadapan penonton ... ankur muncul dan mengatakan bahwa bahkan setelah setiap orang memprotes satyawan melakukan apa yang dia rasa benar, dia membawa savitri bersamanya untuk berperang dan mengatakan lebih lanjut ...

Mereka menunjukkan bahwa di masa lalu ada peraturan bahwa perang berakhir pada malam hari dan dimulai di pagi hari tapi pada malam yang sama terjadi sesuatu di tanah perang, mereka menunjukkan satyawan berjalan ke tenda tapi raja saingan hendak membunuhnya dari belakang tapi dia diselamatkan oleh Savirtri ... mereka menunjukkan bahwa satyawan dan savitri disambut kembali dengan banyak cinta di kerajaan mereka oleh ibunya ... Meena merasakan ketegangan antara dia dan bhaboo

Ankur mengatakan bahwa setiap orang telah memprotes kehadiran savitri di tanah perang namun dia ada di sana saat suaminya mempercayai dan mempercayainya dan dia mendorongnya dan menghormatinya meena berkata kepada vikram bahwa mereka sedang membicarakan tentang sandhya, vikram tertegun, ankur adalah Talkin saat suraj tampil di atas panggung dan mengatakan bahwa dan savitri tidak memperdebatkan kepercayaan suaminya dan menyelamatkan bukan hanya dia tapi juga kerajaan, dia kemudian bertanya sebagai suraj yang satyawan salah dalam mempercayai istrinya yogyatha dan Melihat ke bawah sementara bhaboo menatapnya tapi dia berhasil melihat punggungnya menunggu?

Precap: - bhaboo memuji dan mengejek sandhya

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 komentar

Posting Komentar