Senin, 01 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 41

Advertisement

Episode dimulai dengan Aarti memakai gaun pink. Anak-anak datang ke sana dan berterima kasih karena telah mengenakan gaun itu atas permintaan mereka. Palak berkata padanya, kamu terlihat sangat cantik dengan gaun ini. Kemudian mereka melihat Yash di telepon yang sedang mengerjakan pekerjaan dan anak-anak meletakkan dahi mereka di tangan mereka. Aarti bertanya kepada mereka bahwa kamu tidak suka ayahmu bekerja pada hari libur juga kan? Katakan ya. Aarti mengatakan mereka harus melakukan sesuatu. Dia kemudian mengatakan kepada anak-anak bahwa dia akan berbicara dengannya dan menyuruh mereka untuk berada di sisinya.

Aarti pergi ke Yash. Aarti melihat anak-anak dan meletakkan tangannya di bahu Yash, tapi Yash berbalik dan Aarti meletakkan tangan di pipinya. Anak-anak menyembunyikan mata mereka dan kemudian mulai tertawa. Aarti melepaskan tangannya. Yash bertanya padanya apa yang kamu lakukan? Aarti mengatakan itu yang ingin saya tanyakan kepada kamu, apa yang sedang kamu lakukan? Anak-anak bilang, bohot galat baat hai (ini sangat salah). Yash bertanya apa yang saya lakukan? Aarti mengatakan sejak kami datang ke sini, kamu sibuk di telepon dan dengan arsip kamu, ini salah. Anak-anak mengatakan, hanya sibuk di telepon. Aarti mengatakan tidak mungkin seperti itu dan meminta dia untuk memberinya telepon. Dia bilang kamu tidak akan menyerah seperti itu dan dia merenggutnya darinya dan mematikannya. Yash bertanya apa ini? Ini bukan cara untuk melakukannya. Aarti mengatakan apa lagi yang bisa saya lakukan. Kami di sini untuk menghabiskan liburan kami. lihat anak-anak. mereka sangat sedih .. dan kamu .. terus bermain dengan file bisnis kamu. kerja dengan semua itu. Yash mengatakan itu mendesak dan meminta dia untuk kembali teleponnya. 

Aarti memberikannya kembali dan bilang kamu tidak akan mengerti jadi lebih baik kita kembali ke rumah kita. Anak-anak mengatakan mereka siap. Aarti bilang ayo, kita pergi anak-anak dan mulai berjalan. Yash memintanya untuk mendengarkannya. Aarti bilang tidak, kamu membuat kami kesal. Anak-anak mengulangi, Ya Yash ji, kamu membuat kita sangat kesal. Aarti mengatakan mereka tidak akan berhenti, mereka akan kembali. Anak-anak mengulangi, kita akan kembali dan anak-anak pergi. Aarti berjalan pelan pelan dalam harapan Yash akan menghentikannya tapi dia tidak mengatakan apapun. Aarti kemudian bilang pergi. Yash berlari menghampirinya dan menghentikannya memegang tangannya. Lagu diputar di latar belakang dan mereka saling melihat.

Aarti melihat ke bawah di tangannya dan Yash meninggalkannya. Yash mengatakan kamu dan anak-anak tidak pergi kemana-mana. Dia meminta maaf padanya dan memberikan teleponnya dan menyuruhnya untuk mematikannya. Aarti mengambil teleponnya dan mengatakan, terima kasih Yash Ji. Yash kemudian mengatakan dia akan pergi ke anak-anak sekarang dan membuat suasana hati mereka baik. Aarti mengatakan dalam pikirannya, formula itu benar-benar bekerja. Dia kemudian mengatakan untuk menelepon sekarang seminggu juga untuk kamu.

Di Bhopal. Pari dan Buaji ada di dapur. Buaji bilang aku benar. Aarti sedang bersenang-senang di Mumbai dan kamu di sini membuat makanan. pada akhirnya Aarti mengalahkanmu. Dia mengatakan kepadanya bahwa kamu bahkan tidak bisa menjaga Prateik yang tidak bersalah dalam kendali kamu dan di sisi lain, Aarti membuat Yash yang keras kepala dalam kendali. Dia bilang sudah seusia kamu pergi berlibur. Aarti telah melakukan semua ini tapi tetap saja semua orang terpaksa pergi. Apakah semua ini cocok untuknya pada usia ini? Buaji kemudian menyuruhnya untuk mengambil Prateik di bawah kendalinya jika tidak, dia akan terjebak dengan pekerjaan dapur. Pari mengatakan, tidak ada buaji, saya bukan dari orang-orang menantu yang membiarkan kebahagiaannya pergi untuk orang lain. Dia mengatakan bahwa dia memiliki kekuatan untuk mengubah takdirnya dan itulah perbedaan antara dia dan Aarti. Dia bilang dia tidak akan meminta haknya dan pergi dari sana dengan perasaan marah. Buaji mengatakan dalam pikirannya, aku tidak punya apa-apa terhadapmu Pari tapi kau satu-satunya cara untuk mengacaukan kebahagiaan Aarti.

Kembali ke Mumbai. Yash dan anak-anak sedang bermain. Aarti datang kesana. Saat bermain Yash berjalan di belakang Aarti dan dia tersenyum. Ansh melempar bola ke kebun. Yash pergi ke sana dan dia tersesat dalam ingatan Arpita melihat “matka”. Aarti mengirim anak-anak pergi. Dia kemudian pergi ke Yash dan mengatakan kepadanya bahwa kamu telah membuat “matka” yang sangat bagus. Yash mulai berjalan menjauh dari sana dan kali ini Aarti menghentikannya memegang tangannya. Aarti kemudian menunjukkan kemudinya dan meminta dia untuk mengajarinya juga bagaimana dia membuat “matka”. Yash mulai berjalan lagi. Aarti mengatakan bahwa Arpita tidak akan pernah senang melihat kamu melarikan diri dari bakat dan minat kamu.

Pari di telepon dan dia meminta maaf kepada produser karena tidak pergi ke Mumbai. Dia meminta dia untuk satu kesempatan lagi dan dia setuju. Pari mengatakan kepada Prateik, saya tidak pergi ke Mumbai tapi produser masih sepakat untuk memberikan kesempatan kedua. Pari kemudian mengatakan kepadanya, kamu bilang, kamu tidak ingin mengkhianati Yash tapi kamu juga peduli dengan saya kan? Dia bilang dia tidak ingin menyakitinya tapi dia juga menginginkan kebahagiaannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan dapat melakukan apapun tanpa dia dan meminta dukungannya kepadanya. Prateik setuju dan menyuruhnya untuk bersiap-siap.

Hamba, Bhawri, sedang berbicara dengan Gayatri. Gayatri meminta untuk memberi telepon ke Aarti. Bhawri mengatakan Yash dan Aarti sedang bersama dan tidak akan baik untuk pergi ke sana. Gayatri mengatakan bahwa dia mengerti dan membiarkan mereka tinggal bersama sebanyak mungkin.

Gayatri mengatakan kepada ayah Yash bahwa dia berbicara dengan Bhawri dan sepertinya mereka bahagia di sana. Dia bilang bagus mereka mengirim mereka ke Mumbai. Dia mengatakan bahwa perubahan dibutuhkan dalam hubungan suami-istri. Dia pergi. Gayatri berdoa untuk kesuksesan Aarti dan mengatakan jika dia berhasil maka kebahagiaan Yash akan kembali .

Yash dan Aarti bersama-sama membuat “matkas” (pot) sekarang. Tangan Aarti kotor dan rambutnya kembali menatap matanya lagi. Dia tidak bisa menggerakkan rambutnya jadi Yash membantunya. Yash meletakkan tangannya yang kotor di pipinya dan Aarti tertawa. Aarti kemudian mencoba untuk membersihkannya tapi dia menyadari bahwa tangannya juga kotor. Yash kemudian mengambil dupatta tapi dia membawanya pergi. Tapi akhirnya dia memberinya dan Yash membersihkan wajahnya dengan itu. “Matka” (pot) sudah siap sekarang. Episode berakhir.

Precap : Gayatri memberi tahu ayah Yash bahwa Aarti mengatakan kepadanya bahwa ada banyak perubahan pada Yash. Dia meminta beberapa makanan spesial dan memakannya. Ayah Yash bertanya apakah Aarti bisa membawanya keluar dari ingatan Arpita? Gayatri bilang iya karena Aarti sangat mencintai Yash. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 42

0 komentar

Posting Komentar