Senin, 01 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 34

Advertisement

Episode dimulai dengan Palak membawa Aarti ke tempat favorit Arpita untuk mempraktikkan pidato. Palak bilang dia ingin datang dulu untuk Arpita tapi dia sangat takut. Aarti bertanya takut apa? Palak bilang dia tidak bisa mengatakan melihat banyak orang. Aarti mengatakan sangat mudah untuk memecahkan masalah ini, hanya berpikir bahwa tidak ada seorang pun di depan kamu. Di sisi lain, Ansh sedang berlatih dengan Yash. Aarti membawa foto Arpita dan menyuruh Palak untuk memberikan ceramahnya menatap Arpita dan kemudian melihat betapa yakinnya dia memberikan pidatonya. Palak menyampaikan pidatonya pada Arpita.

Aarti dan Palak ada di dalam rumah sekarang. Aarti memotong sayuran dan dia memberi foto Palak pada Arpita dan memintanya untuk berbicara lagi. Di sisi lain, Yash sedang berolahraga dan Ansh sedang berlatih. Aarti berkata kepada Palak melihat kamu memberi pidato dengan sangat baik dan dia menyuruhnya untuk membawa foto Arpita bersamanya besok dan mengatakan bahwa dia akan menaruh foto Arpita di tasnya, tapi Palak mengatakan kepadanya bahwa dia akan menaruhnya sendiri.

Baik Ansh maupun Palak datang ke ruang tamu, dan sudah siap berangkat ke sekolah. Semua orang berharap semoga sukses. Di sisi Vidhi bertanya kepada Prateik, apa suasana hatinya baik-baik saja sekarang, dia meminta maaf atas perilakunya dan mengatakan dia baik-baik saja sekarang. Baik Ansh dan Palak bertanya kepada Gayatri apakah dia ada di pihak mereka. Gayatri mengatakan kepada keduanya untuk memberikan yang terbaik. Ayah Yash mengatakan siapa pun yang lebih baik akan menang, jadi jika kalah maka kalian tidak perlu bersedih. Aarti meminta mereka untuk mengambil berkah darinya. Kedua anak mengambil berkah dari semua orang. Buaji dibiarkan dan Aarti meminta mereka untuk mengambil berkah darinya juga. Buaji hanya memberkati Palak. Anak-anak pergi sekarang. Gayatri berharap anak-anak kembali dengan kebahagiaan yang sama. Gayatri kemudian melihat dompet Yash yang dijatuhkannya ke sana. Buaji dalam pikirannya, Bhabhi kamu berdoa untuk kesuksesan anak-anak, tapi kamu tidak mengatakan siapa yang harus menang, tapi siapa pun yang menang, akan ada banyak drama malam ini di rumah.

Di sekolah sekarang. Semua orang tua bersama anak-anak mereka. Yash sekarang menyadari bahwa ia lupa dompetnya di rumah. Aarti mengatakan tidak perlu khawatir, mereka akan pulang dari sini. Pejabat mengumumkan, kali ini anak-anak akan membicarakan topik yang mereka pilih sendiri, jadi semua yang mereka katakan akan keluar dari hati mereka. Anak-anak memulai pidato mereka dan sekarang giliran Ansh. Dia keluar dengan percaya diri. Yash dan Aarti sama-sama mengucapkan yang terbaik baginya. Ansh memulai pidatonya dengan judul “My New Father”. Dia bilang saat masih muda, dia sering merindukan ayahnya. Apa pun yang dia ingin dia gunakan untuk menulis dalam sebuah surat dan ayahnya membawanya untuknya. Tapi ayahnya tidak pernah datang di depannya. Dia bilang dia ingin berlatih dengan dia, dia ingin menunjukkan kepada semua orang bahwa dia juga punya ayah. Dia mengatakan bahwa dia memberi tahu ibunya dan berdoa untuk membawa ayah baru. Dan dia punya ayah baru saat itu. Dia mengatakan pada awalnya, ayah barunya tidak berteman dengan dia tapi sekarang dia teman terbaiknya. 

Dan kemudian dia menceritakan semua tentang bagaimana dia mengambil peluru dan menyelamatkannya dan yang lainnya. Dia kemudian mengatakan bahwa ayah baru saya adalah wanita tampan yang menyembunyikan dan menatapnya. Semua orang tertawa. Aarti mengatakan pada Yash bahwa dia mengatakan sesuatu, dia tidak memandangnya seperti itu. Ansh melanjutkan .. ayah baru saya adalah yang terbaik dan sangat mencintainya. Ansh mengatakan bahwa dia juga mencintainya, dan dia ingin menjadi seperti dia. Kemudian dia berdoa agar Tuhan mengirim ayah baru kepada anak-anak yang tidak memiliki ayah. Saat ibu dan ayah bersama kalian, rasanya sangat baik. Bila kamu hanya memiliki ibu atau ayah, maka kamu selalu menangis. Dan pidatonya berakhir. Setiap orang bertepuk tangan untuk dia.

Dan sekarang giliran Palak. Dia tidak keluar. Host memanggilnya lagi. Orang-orang di penonton mengatakan bahwa dia takut melihat banyak orang. Kenapa harus ikut? Tuan rumah kemudian mengatakan Palak belum siap sehingga mereka akan memanggil peserta berikutnya. Aarti pergi memeriksa Palak.

Guru menanyakan kepada Palak, mengapa dia tidak pergi saat namanya dipanggil. Aarti datang kesana sekarang. Palak menangis. Aarti bertanya mengapa dia menangis? Palak bilang dia takut. Aarti mengatakan bahwa dia memberitahunya bagaimana menyingkirkan rasa takutnya. Palak bilang dia kehilangan foto Arpita dan sekarang dia tidak bisa memberikan ucapan. Guru mengatakan kepada Aarti bahwa hanya dua siswa yang tersisa dan jika kamu ingin Palak berpartisipasi maka bicaralah pada dia. Aarti membawa Palak bersamanya. Di dalam ruang bicara, Yash juga khawatir.

Palak bertanya kepada Aarti, dari mana mereka akan mendapatkan foto Arpita sekarang. Lalu dia bilang dari dompet Yash. Aarti bilang dia lupa dompetnya. Palak bilang rumah kita sangat jauh dari sini? Aarti kemudian meminta seseorang untuk surat (pengakuan) Palak yang seharusnya ada foto Arpita. Orang itu membawanya ke kantor dan menunjukkan semua file dan bertanya bagaimana dia akan menemukan dari banyak file itu. Aarti mengatakan kepadanya, dia akan menemukan dan dia mulai mencari. Siswa terakhir sebelum Palak memulai pidatonya sekarang.

Aarti masih mencari file. Palak mengatakan ini adalah peserta terakhir dan kemudian giliran dia. Sambil mencari file, tangan Aarti terluka. Palak bertanya apa yang terjadi, tapi Aarti tidak mengatakan apapun dan terus mencari file.

Yash bertanya-tanya, apakah Palak yang belum, ke Aarti karena mereka belum datang. Dia berdiri dan Aarti tampil di atas panggung bersama Palak. Dia meminta pejabat untuk memberi Palak satu kesempatan. Dia berharap yang terbaik untuk Palak. Palak masih sepi. Aarti mengatakan kepadanya untuk tidak takut dan menunjukkan foto Arpita-nya. Dia mengatakan kepadanya untuk menjadi percaya diri.

Palak sekarang memulai pidatonya dengan judul “My Mother”. Dia memberikan pidatonya untuk Arpita. Dia bilang Arpita dulu mencintainya, saudara perempuannya, dan Yash juga. Dia juga suka menari dan Yash menyukai tariannya. Dia kemudian berkata, Arpita pergi untuk mendapatkan kue untuknya dan hujan turun sangat deras. Dia tidak pernah kembali dan pergi untuk membintangi. Yash menjadi emosional dan Ansh mengatakan kepadanya untuk tidak menangis mengatakan bahwa dia adalah orang yang kuat. 

Palak melanjutkan .. dia berharap ibunya kembali tapi dia tidak datang. Palak mengatakan bahwa Yash membawa ibu baru dan dia tidak menyukainya karena temannya mengatakan kepadanya bahwa ibu tiri tidak baik. Ibu hamil tidak mencintaimu sama sekali. Mereka menampar kamu, mereka membuat kamu melakukan semua pekerjaan. Dia bilang tapi tetap saja ibu baruku sangat mencintaiku, dia tidak seperti ibu tiri lainnya. Dia sangat baik. Saya tidak akan datang pada tahap ini tapi dia membawa saya ke sini. Dia menyingkirkan semua ketakutan dariku. Dia juga membuat saya berlatih di rumah. Palak mengatakan bahwa dia sangat marah kepada Tuhan karena dia tidak memenuhi keinginannya, tapi sekarang dia tidak lagi marah. Tuhan mengutus ibu tiri, TIDAK ADA IBU AARTI UNTUK AKU. Aarti sangat emosional dan menangis, Episode berakhir...

Precap : Pejabat mengatakan, sekarang kamu akan tahu nama pemenangnya. Dan pemenangnya adalah ...... BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 35

0 komentar

Posting Komentar