Senin, 01 Mei 2017

SINOPSIS Punar Vivah Episode 33

Advertisement

Episode dimulai dengan Aarti memberitahu Buaji untuk menceritakan kebenaran kepada Yash. Dia memegang tangannya dan memintanya untuk pergi bersamanya. Dia mulai berjalan tapi Buaji tidak bergerak. Buaji berkata kepada Aarti, “Suamiku, grahasti ku”, anak-anakku .. di mana kesalahpahamanmu? Pernahkah kamu melihat “grahasti” janda? Aarti bertanya pada janda? Aarti ingat bagaimana Shobha ji berkata kepada suami Aarti sebelumnya, bahwa dia sudah mati untuk mereka. Buaji berkata, Saya tidak menyukaimu, kamu juga seorang janda seperti saya dan keluarga saya membawa warna kembali dalam hidup kamu, dengan menikahi kamu dengan Yash. Saya adalah putri rumah ini dan tidak ada yang memikirkan saya, tidak pernah. Mereka tidak peduli dengan kebahagiaanku. Saya tinggal di pojok .. saya juga seorang wanita, saya juga punya perasaan. Bila orang saya sendiri tidak pernah menjadi milik saya sendiri, bagaimana saya bisa menerima kamu? ...

Buaji kemudian memberitahu Aarti untuk membawanya ke Yash, karena dia juga tidak tahan lagi. Dia bilang dia ingin menjerit dan bertanya kepada siapapun mengapa tidak adil dengannya. Sekarang Buaji memegang tangan Aarti dan menyuruhnya pergi bersamanya. Aarti bertanya mengapa dia sangat membencinya? apa menurutmu keluarga ini tidak mencintaimu? Aarti memberitahu semua orang menyukai kamu, semua orang menghormati kamu dan masih kurang? kamu adalah bagian penting dari keluarga ini. Aarti mengatakan bahwa dia mengerti bahwa takdir itu membuat ketidakadilan yang besar dengannya dan pada usia muda membawa suaminya pergi. Dia bertanya padanya, tapi kenapa kamu menyalahkan keluarga untuk itu? Apa yang mereka lakukan?. Aarti bilang dia mengerti kesedihan .. kesepian .. nyatanya, hidup telah memberinya pelajaran besar bahwa kebahagiaan yang kamu dapatkan dengan melupakan kesedihan sendiri .. dan bergabung dengan orang lain, kebahagiaan adalah hal terbesar. Dia meminta dia untuk mencoba ini sekali dan mengatakan kamu akan bahagia juga.

Di sisi lain, Yash mengatakan pada ayahnya, kamu benar. Kesedihan meningkat dengan memikirkan hal-hal menyedihkan yang telah terjadi. Tidak ada alasan untuk saling menyalahkan satu sama lain dan sebaliknya mereka harus memikirkan bagaimana memenuhi janji yang mereka lakukan terhadap prinsipal. Dia pergi dari sana. Ayahnya mengatakan kepada Gayatri, inilah yang saya sukai dari Yash bahwa dia tidak pernah mundur dari menerima kesalahannya dan inilah yang membuatnya berbeda dari orang lain.

Buaji berkata kepada Aarti, ada yang bisa bicara tapi hanya orang yang terluka tahu bagaimana rasanya. Dia bilang dia sangat senang karena Aarti membenci Yash. Dan Yash datang kesana. Dia bertanya apa yang terjadi? Kenapa kalian berdua takut melihatku? Apakah aku datang pada waktu yang salah? Aarti mengatakan tidak, dan mengatakan Buaji baru saja menjelaskan kepadanya bahwa apapun yang dilakukan Aarti salah dan seharusnya dia tidak mengubah pidatonya. Aarti mengatakan bahwa dia menyakiti Yash dan karena Anshonya merasa malu di depan seluruh kelas. Dia bilang dia melakukan kesalahan besar dan memintanya untuk meminta maaf padanya. Dia bertanya kepada Buaji, benar? Buaji bilang ya kamu benar dan kemudian dia pergi mengatakan dia punya pekerjaan. Yash kemudian meminta Aarti untuk pergi ke kamar anak-anak.

Buaji bilang dia tidak akan meninggalkan Aarti bahkan setelah dia tidak mengatakan yang sebenarnya kepada Yash. Aarti mengatakan pada Yash bahwa dia tahu dia kesal dengan dia tapi kemudian mengingatkannya pada kepala sekolah, apa yang harus mereka hati-hati di depan anak-anak dan bahkan jika mereka ada masalah, mereka seharusnya tidak menunjukkan kepada anak-anak. Yash menatap Aarti dalam suasana hati yang serius dan Aarti terdiam dan kemudian memintanya untuk tersenyum sedikit untuk anak-anak. Dan Yash tersenyum dan mengatakan bahwa ia ingat. Dia mulai berjalan dan Aarti tersenyum.

Prateik lewat di dapur dan Vidhi melihatnya. Dia menghentikannya dan bertanya kepadanya apakah dia bisa pergi dan membeli kelontong. Prateik, dalam suasana hati yang marah, hanya itu yang tersisa untuk saya lakukan dengan benar? Dia bilang dia bosan dengan ini dan pergi. Vidhi bertanya-tanya apa yang terjadi padanya. dia tidak pernah berbicara seperti ini. Pasti ada sesuatu.

Prateik masuk ke kamarnya dan bertanya pada Pari bahwa kamu tampak sangat bahagia. Pari bilang iya dan tanya dimana dia? Prateik mengatakan bahwa dia berada di kedai kopi tempat Pari bersama temannya. Pari bilang, wah kamu pergi minum kopi sendirian. Prateik bilang siapa yang akan saya ikuti? Kamu? kamu sedang menikmati dengan orang lain. Pari bilang “PRATEIK” dengan sangat keras. Prateik bilang tidak perlu berteriak, kebenaran tidak akan disembunyikan dengan menjerit. Dia bertanya, kamu dulu sangat mencintai saya? Apakah ini cintamu? Dan bertanya siapa pria itu dan mengapa dia pergi menemuinya? Pari menutup pintu dan mengatakan kepadanya, dia juga bisa menanyainya mengapa dia mengikutinya dan meragukannya. Prateik bilang ya dia mengikutinya dan bertanya siapa pria yang dia khianati itu? Pari bilang ini yang tersisa? Apa kamu Meragukan saya.

Prateik bilang dia berbohong padanya, dan karena itulah dia harus mengikutinya. Dia bilang dia bisa mengambil kebenaran dan mengatakan bahwa dia bisa mengatakan kepadanya bahwa dia sudah mulai menyukai orang lain. Pari menghentikannya dan tidak mengatakan apa-apa sekarang. Prateik mengatakan mengapa dan mengatakan keluarganya memperingatkannya tentang pernikahan cinta tapi dia tidak mendengarkan dan sekarang itulah yang terjadi. Pari bilang jangan salahkan pernikahan cinta. kamu juga seperti cowok lain dan meragukan aku? Dia bertanya kepadanya di mana generasi kamu tinggal? Pari bilang kamu ingin tahu siapa cowok itu kan? Dan mengatakan bahwa dia adalah seorang produser dan dia pergi menemuinya untuk tujuan kerja. Prateik sekarang mengatakan untuk menyembunyikan satu kebohongan, kamu berbohong lagi. Pari memberinya surat,  yang beberapa pria memberinya di hotel sebelumnya. Prateik membacanya dan dalam surat itu, pria memintanya untuk menemuinya besok untuk bekerja di serial TV. Akhirnya, Connik tenang dan bertanya mengapa dia tidak memberitahukan hal itu sebelumnya. Pari bilang maukah kamu membiarkan aku pergi bahkan jika aku sudah memberitahumu? Prateik tidak mengatakan apa-apa, dan Pari mengatakan dengan tetap bersamanya, sekarang dia tahu semua pertanyaannya menjawab adalah keheningan darinya dan karena itulah dia tidak memberitahunya. 

Dia bilang dia sangat sakit karena meragukannya. Dia mengatakan dan dia menolak tawaran itu, keluarganya tanpa mempedulikan kebahagiaannya sendiri. Dia tidak ingin melawan suaminya dan apa yang dia dapatkan sebagai balasannya? Suaminya sendiri meragukannya? Prateik memintanya. Pari mengatakan tidak, dengan meragukan saya, kamu telah mempertanyakan karakter saya dan saya tidak dapat memaafkan kamu. Prateik meminta maaf lagi, dan memintanya untuk memberinya satu kesempatan untuk mengatasi kesalahannya. Dia bilang dia sangat mencintainya dan tidak bisa hidup tanpanya. Dia mengatakan ini tidak akan terjadi lagi dan memintanya. 

Aarti dan Yash datang ke kamar anak-anak. Baik Ansh maupun Palak sedih dan duduk sendirian. Yash pergi ke Ansh dan Aarti pergi ke Palak. Mereka meminta mereka untuk mempraktikkan ucapan mereka. Ansh mengatakan Aarti tidak membuatnya menang sehingga dia tidak mau berlatih. Palak juga mengatakan Aarti pergi dari sana. Yash mengatakan kepada Ansh bagaimana jika ibumu tidak ingin kamu menang, aku ingin kamu menang. Aarti mengatakan kepada Palak, dadaji dan dadi juga ingin kamu berpartisipasi dalam kompetisi ini. Keduanya masih mengatakan tidak. Aarti mengatakan kepada Yash untuk melupakannya dan dia bilang anak-anak masih takut. Jika mereka tidak mau berpartisipasi maka mengapa kita harus memaksa. Orang lain yang kuat, pintar akan berpartisipasi dan memenangkan hadiah pertama. Dia meminta yash untuk pergi. 

Ansh langsung berdiri dan mengatakan dia akan berpartisipasi dan menang. Palak masih belum mengatakan apapun. Kini membuat Palak setuju, Yash mengatakan dia tahu Ansh akan mengatakan ya karena anak laki-laki tidak seperti cewek yang menakut-nakuti. Aarti mengatakan tidak seperti itu, anak perempuan juga sama kuat. Dia kemudian meminta Palak untuk memberitahu Ansh bahwa anak perempuannya kuat dan dia harus berhati-hati dengannya. Palak masih mengatakan bahwa dia tidak berlatih.

Aarti melihat foto Arpita di dinding dan dia mengatakan pada Palak bahwa dia tidak dapat memaksanya. Dia kemudian memberitahu Arpita membuat rak sehingga Palak dan Payal memenangkan banyak piala dan memasukkannya ke sana. Dia memiliki begitu banyak harapan tapi karena kamu tidak ingin mempraktikkan apa yang bisa dilakukan seseorang. Palak berdiri, melihat foto Arpita dan mengatakan bahwa dia akan berpartisipasi dalam kompetisi ini dan memenangkan piala juga hanya untuknya. 

Dia kemudian memberitahu Aarti bahwa dia akan berpartisipasi tapi untuk Arpita, bukan untuk Aarti. Ansh mengatakan bagaimana jika Aarti mengubah pidato lagi. Yash bilang kamu tidak bilang seperti ini. kamu akan menjadi juara, kamu anak yang kuat. Kali ini kamu hanya mempersiapkan pidato kamu dan jika kamu memiliki pertanyaan, kamu dapat bertanya kepada saya. Yash menatap Palak dan berkata pada Ansh bahwa kita tidak akan berlatih di sini. Palak juga memberitahu Aarti untuk pergi ke tempat lain sehingga tidak ada yang tahu. Aarti mengatakan oke dan menawarkan tangannya ke Palak, tapi Palak tidak berjabat tangan dengannya. Anak-anak berlari dari sana. Sementara pacaran Yash dan Aarti berbenturan satu sama lain. Aarti seperti biasanya tersenyum melihat Yash. Episode berakhir ...

Precap : Ansh dan Palak siap untuk pergi dan mengambil berkah dari semua orang. Ayah Yash mengatakan bahwa tidak penting siapa yang menang, siapa yang kalah. Siapa pun yang lebih baik akan menang. Aarti meminta untuk mengambil berkah dari Buaji juga. BACA SELANJUTNYA DI || SINOPSIS Punar Vivah ANTV Episode 34

0 komentar

Posting Komentar